PT Best Profit Futures Malang

Wall Street Ditutup Naik, Didukung Membaiknya Kinerja Emiten, Monsanto Naik 5,1% Menjadi 126,73

Burgerinspectie_bij_Monsanto3-700x357
Bursa saham AS ditutup naik untuk pertama kalinya dalam tiga hari karena para investor berspekulasi ekonomi sudah mulai pulih dari kontraksi kuartal pertama dan Monsanto Co mengumumkan rencana buyback saham senilai $10 miliar.
Indeks Standard & Poor 500 naik 0,5 persen menjadi 1,959.53 pada pukul 4 pm di New York, rebound setelah penurunan 0,6 persen kemarin. Indeks Dow Jones Industrial Average naik 49,38 poin, atau 0,3 persen, ke 16,867.51 hari ini. Sementara Nasdaq naik 29,40 poin atau 0,68% ke level 4,379.76 dan Indeks Russell 2000 naik 0,8 persen.
Data ekonomi menunjukkan bahwa produk domestik bruto AS menyusut 2,9 persen pada kuartal pertama, kinerja terburuk sejak 2009. Pesanan untuk peralatan bisnis naik pada bulan Mei, tanda bahwa investasi perusahaan membantu menghidupkan kembali perekonomian setelah kemerosotan pada awal tahun. Monsanto (MON) juga menaikkan prediksi laba setahun penuh dan diposting fiskal laba kuartal ketiga lebih baik dari perkiraan.
Indeks Volatilitas CBOE OEX, juga dikenal sebagai VIX tua, turun 6 persen menjadi 9,76. Dua hari yang lalu, indeks jatuh ke 8,9, level terdekat pertama di bawah 9 karena perhitungan dimulai pada tahun 1986.
Monsanto naik 5,1 persen menjadi $ 126,73. Perusahaan menaikkan perkiraan pendapatan fiskal setahun penuh dari $ 5,10 ke $ 5,20 per saham. Laba bersih adalah $ 1,62 per saham, mengalahkan $ 1,55 rata-rata perkiraan analis yang dikumpulkan oleh Bloomberg.
CBS naik 6,2 persen menjadi $ 62,48. Mahkamah Agung 6-3 putusan adalah kemenangan bagi perusahaan siaran. Mereka mengatakan Aereo mengancam dasar-dasar industri dengan menjual program online tanpa membayar biaya lisensi.
Bristol-Myers Squibb Co naik 3 persen menjadi $ 49,73. Perusahaan ini mengatakan telah menguji nivolumab, obat kanker kulit di lebih dari 35 penelitian terhadap beberapa jenis tumor.
Schlumberger Ltd melonjak 6,4 persen menjadi $ 113,85, untuk kenaikan terbesar sejak November 2011. Chief Executive Officer Paal Kibsgaard mengatakan bahwa pendapatan perusahaan jasa energi terbesar dalam kapitalisasi pasar bisa mencapai $ 10 per lembar di 2017.
Valero (VLO), yang memiliki dan mengoperasikan kilang di AS, Kanada dan Aruba, jatuh 8,3 persen menjadi $ 51,35, penurunan terbesar sejak November 2011. Marathon Petroleum kehilangan 6,3 persen menjadi $ 80,97.
General Mills Inc mundur 3,6 persen menjadi $ 51,76 untuk hari keempat kerugian. Perusahaan melaporkan laba kuartalan yang meleset dari estimasi dan mengatakan akan mulai melakukan review atas manufaktur dan distribusi jaringan di Amerika Utara sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk mengurangi biaya.
Sumber : Vibiznews