PT Best Profit Futures Malang

Tiongkok Suntik Pinjaman Besar, Utang Argentina Banyak Yang Belum Dibayar

Argentina1-700x357
Kepala negara Tiongkok, Presiden Xi Jinping saat berkunjung ke Argentina akhir pekan lalu mengadakan kesepakatan  dengan Presiden  Argentina, Cristina Fernandez de Kirchner untuk memberikan pinjaman sebesar 7.5 miliar dolar AS kepada Argentina, karena besarnya utang negara sebelumnya yang belum dibayar sehingga negara tidak dapat memanfaatkan pasar modal global.
Kesepakatan tunggal terbesar tersebut  meliputi pinjaman dana sebesar 4.7 miliar dolar AS dari China Development Bank untuk pembangunan dua bendungan hidroelektrik di Patagonia. Kedua bendungan akan dibangun oleh perusahaan teknik dan konstruksi Tiongkok , GeZhouba Group, bersama dengan perusahaan pembangunan, operasi dan pemeliharaan berbagai elektromekanis Argentina, Electroingenieria S.A,  dengan kapasitas pembangkit bangunan mencapai 1.740 watt.
Dana sebesar 2.1 miliar dolas AS lainnya juga diberikan bank Tiongkok untuk membantu membiayai proyek kereta api untuk mengangkut gandum dari daerah pertanian Argentina menuju ke sejumlah pelabuhan yang selama ini tertunda. Selain itu, kedua belah pihak juga telah menandatangani perjanjian barter, antar bank dalam negeri masing-masing untuk jangka waktu 3 tahun kedepan agar Argentina dapat membayar impor Tiongkok menggunakan mata uang yuan, sebesar 11 milar dolar AS.  Sebelumnya, pada tahun 2009, negara Amerika Latin telah menandatangani perjanjian yang serupa dengan Tiongkok.
Negara Argentina merupakan negara eksportir kedelai dan jagung terbesar ketiga didunia dan Tiongkok adalah peng-impor terbesar kedelainya. Pemerintahan Fernandez telah memberlakukan pengetatan impor dan pengontrolan modal untuk menjaga cadangan devisa berkurang, yang dibutuhkan untuk membayar hutang-hutangnya.
Kebijakan tersebut telah menghalangi investasi asing dan memaksa bank sentral untuk menguras cadangan devisa untuk menopang mata uang yang sedang merosot. Presiden Fernandez menganggap kesepakatan dengan negara perekonomian terbesar kedua didunia dapat membantu menstabilitasi nilai tukar negaranya pada saat ini.
Sumber : Vibiznews