PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: The Fed

The Fed AS Segera Kurangi Program Stimulus | Best Profit Malang

Bestprofit Best Profit PT Bestprofit

Best Profit (15/8) – Federal Reserve AS mengeluarkan keputusan pada Kamis dinihari tadi (27/07) untuk mulai mengurangi segera program stimulus besar yang diluncurkannya untuk menyelamatkan ekonomi dari krisis keuangan. Seperti yang juga diharapkan, the Fed dengan suara bulat tidak menaikkan suku bunga bulan ini.

Setelah pertemuan kebijakan dua hari tersebut, Komite Pasar Terbuka Federal mengeluarkan sebuah pernyataan kunci yang mengarah pada langkah awal bulan September. Pada saat itu, bank sentral akan mulai meluncurkan portofolio obligasi senilai 4,5 triliun dolar yang telah dia kumpulkan di neraca, sebagian besar di tahun-tahun setelah krisis dan Resesi Besar yang dihasilkannya.

“Komite mengharapkan untuk mulai menerapkan program normalisasi neraca secara relatif, mengingat bahwa perekonomian berkembang secara luas seperti yang diantisipasi,” kata pernyataan pasca-pertemuan tersebut.

Ungkapan “relatif cepat” adalah inti dari pengumuman tersebut. Pengamat Fed telah mencari bahasa untuk berubah dari “tahun ini,” seperti yang ditunjukkan berikut pada pertemuan bulan Juni, untuk sesuatu yang lebih cepat.

Upaya untuk mengurangi neraca akan memungkinkan tingkat pembatasan hasil dari portofolio obligasi untuk meluncur setiap bulannya. Sisanya akan diinvestasikan kembali seperti biasa. Program ini akan mulai dari $ 10 miliar per bulan dan meningkat setiap triwulan menjadi $ 50 miliar. Pejabat Fed memperkirakan bahwa sekali program tersebut berjalan dengan baik, neraca kemungkinan masih akan melebihi $ 2 triliun.

Ketua Fed Janet Yellen dan yang lainnya telah mengindikasikan bahwa limpasan neraca tidak boleh mengganggu pasar, meskipun beberapa orang takut akan menaikkan suku bunga jika permintaan obligasi tidak kuat.

The Fed memperluas neraca dalam upaya untuk menyadarkan ekonomi di ambang keruntuhan selama krisis.

Dalam tiga putaran, yang terakhir diakhiri pada tahun 2014, bank sentral mengukuhkan dirinya dengan dana yang kemudian digunakan untuk membeli hutang – Treasurys dan sekuritas berbasis mortgage, yang terakhir dalam upaya untuk menurunkan suku bunga pinjaman perumahan selama periode terburuk pasar real estat sejak Great Depression.

Operasi tersebut dikenal di pasar sebagai “pencetakan uang,” meski tidak melibatkan penciptaan fisik mata uang baru.

Dalam beberapa bulan terakhir, pejabat Fed telah menyatakan keinginannya untuk mengurangi neraca sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menormalkan kebijakan era krisis.

Seiring dengan membeli obligasi, Fed mempertahankan suku bunga acuannya berlabuh mendekati nol sampai Desember 2015, saat memulai proses kenaikan secara bertahap. Target saat ini adalah antara 1 persen dan 1,25 persen, setelah empat kenaikan kuartalan.

Pasar tidak mengharapkan Fed menaikkan suku bunga pada pertemuan ini. Pedagang di pasar berjangka dana menetapkan sekitar 50-50 kemungkinan bank sentral membuat satu suku bunga lagi bergerak sebelum akhir tahun.

Dalam menilai ekonomi, panitia menilai bahwa “aktivitas telah meningkat cukup moderat sepanjang tahun ini.” Pada inflasi, pernyataan tersebut menghapus kata “agak” dari kata-kata bulan Juni dan mengatakan bahwa inflasi berjalan “di bawah 2 persen,” sebuah pernyataan yang halus yang mungkin menandakan pejabat sedikit lebih pesimis untuk mencapai tujuan yang dimandatkan.

Sementara istilah tersebut mengandung konotasi negatif, beberapa inflasi dianggap baik untuk ekonomi. Bank sentral telah menargetkan 2 persen sebagai tingkat yang diinginkan, namun telah turun secara konsisten sementara tingkat pengangguran turun menjadi 4,4 persen.

Pejabat Fed telah bingung dengan ketidakmampuan ekonomi untuk menghasilkan pendapatan yang meningkat yang memberi konsumen lebih banyak daya beli dan meningkatkan standar hidup kolektif.

Rata-rata pertumbuhan upah per jam telah tertahan sekitar 2,5 persen. Langkah-langkah inflasi lainnya bahkan lebih rendah lagi, dengan ukuran pilihan Fed, indeks pengeluaran konsumsi pribadi, sebesar 1,4 persen.

Sumber : Vibiznews

The Fed AS Segera Kurangi Program Stimulus PT Bestprofit Malang

Marriner_S._Eccles_Federal_Reserve_Board_Building-700x357

PT Bestprofit Malang (27/7) Federal Reserve AS mengeluarkan keputusan pada Kamis dinihari tadi (27/07) untuk mulai mengurangi segera program stimulus besar yang diluncurkannya untuk menyelamatkan ekonomi dari krisis keuangan. Seperti yang juga diharapkan, the Fed dengan suara bulat tidak menaikkan suku bunga bulan ini.

Setelah pertemuan kebijakan dua hari tersebut, Komite Pasar Terbuka Federal mengeluarkan sebuah pernyataan kunci yang mengarah pada langkah awal bulan September. Pada saat itu, bank sentral akan mulai meluncurkan portofolio obligasi senilai 4,5 triliun dolar yang telah dia kumpulkan di neraca, sebagian besar di tahun-tahun setelah krisis dan Resesi Besar yang dihasilkannya.

“Komite mengharapkan untuk mulai menerapkan program normalisasi neraca secara relatif, mengingat bahwa perekonomian berkembang secara luas seperti yang diantisipasi,” kata pernyataan pasca-pertemuan tersebut.

Ungkapan “relatif cepat” adalah inti dari pengumuman tersebut. Pengamat Fed telah mencari bahasa untuk berubah dari “tahun ini,” seperti yang ditunjukkan berikut pada pertemuan bulan Juni, untuk sesuatu yang lebih cepat.

Upaya untuk mengurangi neraca akan memungkinkan tingkat pembatasan hasil dari portofolio obligasi untuk meluncur setiap bulannya. Sisanya akan diinvestasikan kembali seperti biasa. Program ini akan mulai dari $ 10 miliar per bulan dan meningkat setiap triwulan menjadi $ 50 miliar. Pejabat Fed memperkirakan bahwa sekali program tersebut berjalan dengan baik, neraca kemungkinan masih akan melebihi $ 2 triliun.

Ketua Fed Janet Yellen dan yang lainnya telah mengindikasikan bahwa limpasan neraca tidak boleh mengganggu pasar, meskipun beberapa orang takut akan menaikkan suku bunga jika permintaan obligasi tidak kuat.

The Fed memperluas neraca dalam upaya untuk menyadarkan ekonomi di ambang keruntuhan selama krisis.

Dalam tiga putaran, yang terakhir diakhiri pada tahun 2014, bank sentral mengukuhkan dirinya dengan dana yang kemudian digunakan untuk membeli hutang – Treasurys dan sekuritas berbasis mortgage, yang terakhir dalam upaya untuk menurunkan suku bunga pinjaman perumahan selama periode terburuk pasar real estat sejak Great Depression.

Operasi tersebut dikenal di pasar sebagai “pencetakan uang,” meski tidak melibatkan penciptaan fisik mata uang baru. PT Bestprofit

Dalam beberapa bulan terakhir, pejabat Fed telah menyatakan keinginannya untuk mengurangi neraca sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menormalkan kebijakan era krisis.

Seiring dengan membeli obligasi, Fed mempertahankan suku bunga acuannya berlabuh mendekati nol sampai Desember 2015, saat memulai proses kenaikan secara bertahap. Target saat ini adalah antara 1 persen dan 1,25 persen, setelah empat kenaikan kuartalan.

Pasar tidak mengharapkan Fed menaikkan suku bunga pada pertemuan ini. Pedagang di pasar berjangka dana menetapkan sekitar 50-50 kemungkinan bank sentral membuat satu suku bunga lagi bergerak sebelum akhir tahun.

Dalam menilai ekonomi, panitia menilai bahwa “aktivitas telah meningkat cukup moderat sepanjang tahun ini.” Pada inflasi, pernyataan tersebut menghapus kata “agak” dari kata-kata bulan Juni dan mengatakan bahwa inflasi berjalan “di bawah 2 persen,” sebuah pernyataan yang halus yang mungkin menandakan pejabat sedikit lebih pesimis untuk mencapai tujuan yang dimandatkan.

Sementara istilah tersebut mengandung konotasi negatif, beberapa inflasi dianggap baik untuk ekonomi. Bank sentral telah menargetkan 2 persen sebagai tingkat yang diinginkan, namun telah turun secara konsisten sementara tingkat pengangguran turun menjadi 4,4 persen.

Pejabat Fed telah bingung dengan ketidakmampuan ekonomi untuk menghasilkan pendapatan yang meningkat yang memberi konsumen lebih banyak daya beli dan meningkatkan standar hidup kolektif.

Rata-rata pertumbuhan upah per jam telah tertahan sekitar 2,5 persen. Langkah-langkah inflasi lainnya bahkan lebih rendah lagi, dengan ukuran pilihan Fed, indeks pengeluaran konsumsi pribadi, sebesar 1,4 persen.

Sumber : Vibiznews

Harga Emas Stabil Terpicu Penguatan Dolar | Best Profit

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

Best Profit (25/7) – Harga emas stabil usai Dolar Amerika Serikat (AS) kembali menguat. Emas sempat mencapai posisi tertingginya dalam satu bulan karena gejolak politik di Amerika Serikat yang memberi sentimen jelang pertemuan moneter Federal Reserve pada pekan ini.

Melansir laman Reuters, Selasa (25/7/2017), harga emas di pasar spot mendatar di posisi US$ 1.254,45 per ounce, usai menyentuh US$ 1.258,79 per ounce, posisi tertinggi sejak 23 Juni.

Adapun emas berjangka AS menetap turun 60 sen, atau 0,05 persen ke posisi US$ 1.254,30 per ounce.

Penyelidikan dugaan campur tangan dan kolusi Rusia pada Pemilu AS di 2016, dipandang sebagai hambatan untuk rencana Pemerintah AS untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Adapun nilai tukar Dolar AS naik dari level terendah dalam lebih dari satu tahun, seiring kenaikan imbal hasil treasury AS. Investor bersiap untuk kemungkinan petunjuk dari The Fed perihal kenaikan suku bunga berikutnya.

“Dolar dan keputusan suku bunga AS akan menjadi penggerak utama minggu ini,” ujar Analis SP Angel Sergey Raevskiy seraya menambahkan pasar juga akan bereaksi terhadap gejolak politik AS.

Mata uang AS yang lebih tinggi membuat emas dalam denominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

The Fed akan menggelar pertemuan selama dua hari yang berakhir pada Rabu melalui sebuah pernyataan. “Kami sekarang berharap hanya ada satu kali kenaikan suku bunga tahun ini di Desember. Ini akan memberi latar belakang yang lebih positif untuk harga emas, yang baru-baru ini telah kembali terbalik karena Dolar AS, ” menurut Capital Economics dalam
catatan kuartal ketiganya.

Lembaga ini pun merevisi prediksi harga emas di posisi US$ 1.150 per ounce di akhir 2017.

Sementara harga perak naik 0,02 persen menjadi US$ 16,47 per ounce, setelah sempat naik ke posisi tertinggi US$ 16,59, sejak 3 Juli.

Harga Platinum turun 0,3 persen menjadi US$ 930,40, setelah naik ke
level tertinggi US$ 940,40 sejak 15 Juni, dan paladium naik 0,7 persen menjadi US$ 850,75.

Sumber : Liputan6