PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: Suku Bunga

The Fed AS Segera Kurangi Program Stimulus PT Bestprofit Malang

Marriner_S._Eccles_Federal_Reserve_Board_Building-700x357

PT Bestprofit Malang (27/7) Federal Reserve AS mengeluarkan keputusan pada Kamis dinihari tadi (27/07) untuk mulai mengurangi segera program stimulus besar yang diluncurkannya untuk menyelamatkan ekonomi dari krisis keuangan. Seperti yang juga diharapkan, the Fed dengan suara bulat tidak menaikkan suku bunga bulan ini.

Setelah pertemuan kebijakan dua hari tersebut, Komite Pasar Terbuka Federal mengeluarkan sebuah pernyataan kunci yang mengarah pada langkah awal bulan September. Pada saat itu, bank sentral akan mulai meluncurkan portofolio obligasi senilai 4,5 triliun dolar yang telah dia kumpulkan di neraca, sebagian besar di tahun-tahun setelah krisis dan Resesi Besar yang dihasilkannya.

“Komite mengharapkan untuk mulai menerapkan program normalisasi neraca secara relatif, mengingat bahwa perekonomian berkembang secara luas seperti yang diantisipasi,” kata pernyataan pasca-pertemuan tersebut.

Ungkapan “relatif cepat” adalah inti dari pengumuman tersebut. Pengamat Fed telah mencari bahasa untuk berubah dari “tahun ini,” seperti yang ditunjukkan berikut pada pertemuan bulan Juni, untuk sesuatu yang lebih cepat.

Upaya untuk mengurangi neraca akan memungkinkan tingkat pembatasan hasil dari portofolio obligasi untuk meluncur setiap bulannya. Sisanya akan diinvestasikan kembali seperti biasa. Program ini akan mulai dari $ 10 miliar per bulan dan meningkat setiap triwulan menjadi $ 50 miliar. Pejabat Fed memperkirakan bahwa sekali program tersebut berjalan dengan baik, neraca kemungkinan masih akan melebihi $ 2 triliun.

Ketua Fed Janet Yellen dan yang lainnya telah mengindikasikan bahwa limpasan neraca tidak boleh mengganggu pasar, meskipun beberapa orang takut akan menaikkan suku bunga jika permintaan obligasi tidak kuat.

The Fed memperluas neraca dalam upaya untuk menyadarkan ekonomi di ambang keruntuhan selama krisis.

Dalam tiga putaran, yang terakhir diakhiri pada tahun 2014, bank sentral mengukuhkan dirinya dengan dana yang kemudian digunakan untuk membeli hutang – Treasurys dan sekuritas berbasis mortgage, yang terakhir dalam upaya untuk menurunkan suku bunga pinjaman perumahan selama periode terburuk pasar real estat sejak Great Depression.

Operasi tersebut dikenal di pasar sebagai “pencetakan uang,” meski tidak melibatkan penciptaan fisik mata uang baru. PT Bestprofit

Dalam beberapa bulan terakhir, pejabat Fed telah menyatakan keinginannya untuk mengurangi neraca sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menormalkan kebijakan era krisis.

Seiring dengan membeli obligasi, Fed mempertahankan suku bunga acuannya berlabuh mendekati nol sampai Desember 2015, saat memulai proses kenaikan secara bertahap. Target saat ini adalah antara 1 persen dan 1,25 persen, setelah empat kenaikan kuartalan.

Pasar tidak mengharapkan Fed menaikkan suku bunga pada pertemuan ini. Pedagang di pasar berjangka dana menetapkan sekitar 50-50 kemungkinan bank sentral membuat satu suku bunga lagi bergerak sebelum akhir tahun.

Dalam menilai ekonomi, panitia menilai bahwa “aktivitas telah meningkat cukup moderat sepanjang tahun ini.” Pada inflasi, pernyataan tersebut menghapus kata “agak” dari kata-kata bulan Juni dan mengatakan bahwa inflasi berjalan “di bawah 2 persen,” sebuah pernyataan yang halus yang mungkin menandakan pejabat sedikit lebih pesimis untuk mencapai tujuan yang dimandatkan.

Sementara istilah tersebut mengandung konotasi negatif, beberapa inflasi dianggap baik untuk ekonomi. Bank sentral telah menargetkan 2 persen sebagai tingkat yang diinginkan, namun telah turun secara konsisten sementara tingkat pengangguran turun menjadi 4,4 persen.

Pejabat Fed telah bingung dengan ketidakmampuan ekonomi untuk menghasilkan pendapatan yang meningkat yang memberi konsumen lebih banyak daya beli dan meningkatkan standar hidup kolektif.

Rata-rata pertumbuhan upah per jam telah tertahan sekitar 2,5 persen. Langkah-langkah inflasi lainnya bahkan lebih rendah lagi, dengan ukuran pilihan Fed, indeks pengeluaran konsumsi pribadi, sebesar 1,4 persen.

Sumber : Vibiznews

Harga Emas Turun; Ekspektasi Kenaikan Suku Bunga | Best Profit

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

Best Profit (2/6) – Harga Emas turun pada akhir perdagangan Jumat dinihari (02/06) setelah laporan tenaga kerja swasta naik mengalahkan perkiraan, meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga AS  dan mengangkat dolar AS.

Harga emas spot LLG turun 0,15 persen pada $ 1,266.20 per ons. Pada hari Rabu, menyentuh sesi tinggi $ 1,273.74 per ons, terkuat sejak 25 April.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Agustus turun $ 5,30 menjadi $ 1,270.10 per ons.

Tenaga kerja swasta meningkat sebesar 253.000, jauh di atas harapan. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan laporan tersebut menunjukkan bahwa gaji swasta tumbuh pada 185.000 di bulan Mei, dari 174.000 di bulan April.

Angka ADP datang menjelang laporan non farm payroll Departemen Tenaga Kerja AS yang lebih lengkap pada hari Jumat, yang mencakup pekerjaan sektor publik dan swasta.

Juga membebani emas adalah indeks dolar yang sedikit lebih kuat, yang memperpanjang kenaikan setelah data ADP, yang telah didukung oleh imbal hasil Treasury A.S. yang lebih tinggi dan menguatnya ekspektasi kenaikan suku bunga A.S. bulan ini.

Data gaji penting dari Amerika Serikat dapat berarti Fed akan menaikkan suku bunga seperti yang diharapkan pada pertemuan 13-14 Juni.

Pedagang percaya ada kemungkinan kenaikan suku bunga 87 persen, menurut alat FedWatch milik CME Group.

Permintaan untuk koin emas American Eagle tetap tidak memuaskan, data dari Mint A.S. menunjukkan, dengan penjualan untuk lima bulan pertama tahun ini turun 56 persen dari periode yang sama tahun lalu menjadi 186.500 ounces.

Di antara logam mulia lainnya, perak turun 0,21 persen menjadi $ 17,25 per ons.

Platinum turun 1,70 persen pada $ 927,50 per ons, setelah menyentuh level terendah $ 923, terlemah sejak 15 Mei.

Penjualan kendaraan baru A.S. di bulan Mei kemungkinan disangga oleh diskon besar, analis industri yang memperkirakan bahwa permintaan pada bulan tersebut sedikit berubah atau naik sedikit setelah dua bulan turunnya penjualan.

Platinum terutama digunakan dalam katalis otomatis yang mengurangi emisi berbahaya dari knalpot

Palladium terakhir terlihat naik 1,01 persen pada $ 825,22, setelah menyentuh puncak intraday $ 827,60, tertinggi sejak 1 Mei.

Sumber : Vibiznews

Wall Street Melemah Usai The Fed Pertahankan | Bestprofit

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Bestprofit (4/5) – Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah usai the Federal Reserve (The fed) mempertahankan suku bunga. Investor pun mencermati laporan keuangan perusahaan.

Pada penutupan perdagangan saham, Rabu (Kamis pagi WIB), indeks saham S&P 500 melemah tipis 3,04 poin atau 0,13 persen ke level 2.388,13. Indeks saham Nasdaq tergelincir 22,82 poin atau 0,37 persen ke level 6.072,55. Indeks saham Dow Jones naik 8,01 poin atau 0,04 persen ke level 20.957.

Indeks saham acuan S&P 500 melemah usai bank sentral AS atau the Fed menyatakan ada penguatan di sektor tenaga kerja dan mengabaikan pertumbuhan ekonomi AS melemah pada kuartal I 2017.

Ini memberi sinyal pengetatan kebijakan moneter berlanjut dengan kemungkinan menaikkan suku bunga pada awal Juni. Berdasarkan survei Reuters, sekitar 65 persen investor yakin suku bunga naik pada Juni.

Ada pun sektor saham keuangan mengambil kesempatan ada kemungkinan kenaikan suku bunga. Indeks sektor saham keuangan S&P naik 0,6 persen usai pernyataan the Fed, dan memimpin kenaikan sektor saham. Adapun tujuh dari 11 sektor saham melemah.

Perusahaan masuk indeks saham S&P 500 diperkirakan mencatatkan laba tumbuh 14,2 persen. Penguatan laba itu terkuat sejak 2011.

Berdasarkan data Reuters. Indeks saham S&P 500 pun telah naik 11,6 persen sejak kemenangan Presiden AS Donald Trump ada 8 November. Ini didorong ada harapan pemangkasan pajak dan peraturan, serta belanja infrastruktur. Namun, kini investor mempertanyakan realisasi rencana itu.

“Ada begitu banyak optimisme terhadap agenda Trum pada awal tahun, kini mereda,” ujar Robert Pavlik, Analis Boston Private, seperti dikutip dari laman Reuters, Kamis (4/5/2017).

Selain itu, sejumlah saham pun tertekan. Saham Apple melemah 0,3 persen, dan membebani indeks saham. Akan tetapi, akhir pergerakan saham Apple pulih usai perseroan melaporkan kinerja keuangan kuartalan.

Saham New York Times Co melonjak 12,6 persen usai perseroan mencatatkan pertumbuhan pendapatan besar dalam enam tahun. Selain itu, saham Facebook melemah lebih dari 1 persen usai perseroan melaporkan kinerja keuangan kuartalan.

Volume perdagangan saham sekitar 7,3 miliar saham di bursa saham Amerika Serikat atau wall street. Angka ini di atas rata-rata harian sekitar 6,6 miliar saham.

Sumber : Liputan6