PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: OPEC

Best Profit | Harga Minyak Stabil Usai Pecahkan Rekor

PT Bestprofit Bestprofit Best Profit

Best Profit (4/6) – Harga minyak hanya berubah sedikit pada penutupan perdagangan kamis. Hal ini terjadi setelah kenaikan dua hari berturut-turut yang membawa harga minyak berjangka ke level tertinggi dalam satu tahun, akibat penurunan persediaan.

Mengutip CNBC, Jumat (4/6/2021), harga minyak Brent berjangka untuk pengiriman Agustus turun 23 sen atau o,3 persen menjadi USD 71,12 per barel. Sedangkan harga minyak mentah AS turun 14 sen menjadi SD 68,69 per barel.

Harga minyak mentah Brent menyentuh level tertinggi sejak September 2019 di USD 71,99 per barel di awal sesi. Sedangkan harga WTI naik setinggi USD 69,40 per barel. Terkuat sejak Oktober 2018, setelah naik 1,5 persen di sesi sebelumnya.

Persediaan minyak mentah AS turun 5,1 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 2,4 juta barel. Sementara stok bensin tumbuh 1,5 juta barel dan stok sulingan melonjak 3,7 juta barel. best profit

“Ini adalah laporan yang beragam karena kenaikan persediaan untuk bahan bakar bensin dan solar dan penurunan permintaan tersirat untuk bensin dan bahan bakar sulingan,” analis Again Capital New York, John Kilduff.

Harga minyak telah meningkat dalam beberapa hari terakhir karena ekspektasi dari para analis, termasuk Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, bahwa permintaan minyak akan melebihi pasokan pada paruh kedua tahun 2021.

Pada Selasa kemarin, OPEC+ sepakat untuk melanjutkan rencana mengurangi pembatasan pasokan hingga Juli. langkah ini untuk mengantisipasi peningkatan konsumsi. Kesepakatan ini memberikan dorongan kepada harga minyak.

Pertemuan OPEC+ berlangsung 20 menit, tercepat dalam sejarah, menunjukkan kepatuhan yang kuat di antara anggota dan keyakinan bahwa permintaan akan pulih setelah pandemi Covid-19 menunjukkan tanda-tanda mereda. best profit

Sebelumnya, harga minyak mentah dunia memperpanjang kenaikannya, dipicu tanda-tanda pemulihan permintaan dari AS ke Eropa memicu optimisme di antara produsen dan analis di pasar minyak mentah.

Kontrak harga minyak berjangka di New York melonjak 1,6 persen. Patokan global minyak mentah Brent ditutup di atas angka psikologis USD 70 per barel selama dua hari berturut-turut untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun.

West Texas Intermediate untuk pengiriman Juli naik USD 1,11 menjadi USD 68,83 per barel. Brent untuk pengiriman Agustus naik USD 1,10 untuk mengakhiri sesi di USD 71,35 per barel, tertinggi sejak Mei 2019.

“Minyak dalam permintaan yang kuat saat ini, dengan ekonomi di seluruh dunia terbuka,” ujar Daniel Yergin, Sejarawan minyak dan wakil ketua di konsultan IHS Markit Ltd., seperti melansir laman Bloomberg, Kamis (3/6/2021). best profit

Minggu ini, menteri energi Arab Saudi juga mengatakan gambaran permintaan telah menunjukkan tanda-tanda perbaikan dan Fatih Birol dari Badan Energi Internasional mengatakan dia melihat pemulihan konsumsi yang kuat dalam enam bulan ke depan.

“Ada banyak ruang untuk kenaikan (harga minyak) di sini,” kata Bob Yawger, kepala divisi berjangka di Mizuho Securities.

“Musim panas dan pembukaan kembali ekonomi adalah bullish untuk permintaan, sementara tampaknya jauh lebih kecil kemungkinannya kita akan memiliki barel Iran dalam waktu dekat daripada minggu lalu,” lanjut dia.

Patokan berjangka AS berada di level tertinggi sejak Oktober 2018. Para pedagang melihat harga minyak bergerak lebih tinggi dengan kebangkitan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 kemungkinan masih beberapa bulan lagi dan data real-time mengkonfirmasi rebound permintaan musim panas sedang berlangsung di beberapa negara. best profit

Permintaan bensin AS mencapai level tertinggi sejak pandemi dimulai minggu lalu, menurut Descartes Labs, sementara lalu lintas di jalan-jalan Inggris lebih tinggi daripada tingkat pra-pandemi untuk pertama kalinya.

Struktur dasar minyak juga telah menguat. Selisih antara dua kontrak Desember terdekat untuk West Texas Intermediate ditutup pada level terkuat sejak September 2019. Ukuran itu menunjukkan ekspektasi yang meningkat untuk ketatnya pasar.

Namun, pemulihan konsumsi yang solid di beberapa bagian Asia tetap sulit dipahami. Penjualan bensin di India, pasar sepeda motor dan skuter terbesar di dunia, anjlok ke level terendah dalam setahun karena gelombang kedua infeksi COVID-19 yang menghancurkan konsumsi. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Minyak Naik Usai Ekonomi AS Membaik

PT Bestprofit Bestprofit Best Profit

Best Profit (28/5) – Harga minyak naik tipis pada hari Kamis, didukung oleh data ekonomi AS yang kuat yang mengimbangi kekhawatiran investor tentang potensi kenaikan pasokan Iran.

Dilansir CNBC, Jumat (28/5/2021), harga minyak Brent naik 25 sen menjadi USD 69,12 per barel pada pukul 1:02 siang. EDT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 34 sen menjadi USD 66,55 per barel.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih dari yang diharapkan minggu lalu, menurut data dari Departemen Tenaga Kerja AS.

Ekonomi AS, yang pada kuartal pertama mencatat laju pertumbuhan tercepat kedua sejak kuartal ketiga tahun 2003, sedang mengumpulkan momentum, dengan data lain pada hari Kamis menunjukkan pengeluaran bisnis untuk peralatan dipercepat pada bulan April. best profit

“Itu memberi kami lebih banyak sikap berisiko tentang pasar,” kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago. “Kami kembali berfokus pada penawaran dan permintaan,” lanjutnya

Prospek pasokan Iran masuk kembali ke pasar telah menekan harga. Iran dan kekuatan global telah bernegosiasi sejak April untuk mencari tahu bagaimana Teheran dan Washington harus mengamankan pencabutan sanksi terhadap Iran, termasuk sektor energinya, sebagai imbalan atas kepatuhan Iran dengan pembatasan pada pekerjaan nuklirnya. best profit

Pembicaraan itu akan menjadi masalah besar untuk pertemuan 1 Juni Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +. Produsen harus menilai apakah akan mengubah rencana untuk mengurangi pembatasan produksi terhadap prospek tambahan pasokan Iran. Hal ini yang menjadi penggerak harga minyak.

Analis mengatakan setiap peningkatan pasokan dari Iran akan bertahap, dengan JP Morgan memperkirakan Iran dapat menambah 500.000 barel per hari (bph) pada akhir tahun ini dan 500.000 bph lagi pada Agustus 2022.

Kekhawatiran juga tetap tentang permintaan di India, konsumen minyak terbesar ketiga di dunia. India sangat terpukul oleh virus korona, dan hanya sekitar 3 persen dari populasinya yang telah divaksinasi penuh, menurut pelacak vaksin Reuters. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Minyak Jatuh ke Level Terendah Sejak Juni

PT Bestprofit Bestprofit Best Profit

Best Profit (10/9) – Harga minyak jatuh ke level terendah sejak Juni pada hari Selasa di tengah meningkatnya kekhawatiran permintaan karena Covid-19 terus menyebar.

Dikutip dari CNBC, Rabu (9/9/2020), harga minyak mentah West Texas Intermediate, patokan minyak AS, turun USD 3,01, atau 7,6 persen, menjadi USD 36,76 per barel.

Selama sesi WTI diperdagangkan serendah USD 36,13, harga yang tidak terlihat sejak 15 Juni. Patokan internasional minyak mentah Brent merosot lebih dari 5,3 persen menjadi menetap di USD 39,78, juga level terendah sejak Juni.

“Pergerakan harga minyak hari ini adalah tanda yang jelas bahwa pasar sekarang sangat mengkhawatirkan masa depan permintaan minyak,” kata Paola Rodriguez-Masiu, analis pasar minyak senior di Rystad Energy. best profit

“Rentetan kerugian didorong oleh prospek permintaan minyak mentah yang terhenti selama sisa tahun ini, dengan meningkatnya kasus Covid-19 dan akhir musim panas di AS, serta kilang Asia yang berhenti,” dia menambahkan.

Sejak WTI jatuh ke wilayah negatif pada bulan April untuk pertama kalinya dalam catatan, harga minyak telah bangkit kembali. WTI melonjak hampir 90 persen di bulan Mei, dan telah membukukan keuntungan bulanan sejak saat itu.

Kenaikan tersebut, tentu saja, didukung oleh rekor terendah, tetapi harga bergerak lebih tinggi karena produsen internasional mengurangi produksi dalam upaya untuk mengatasi penurunan permintaan yang disebabkan oleh pandemi. best profit

Namun dalam beberapa sesi terakhir, harga minyak mulai cenderung lebih rendah. WTI jatuh selama sesi Senin setelah mencatat kerugian 7,45 persen di minggu sebelumnya, menghentikan kemenangan beruntun empat minggu dan membukukan penurunan mingguan terburuk sejak Juni.

Pergerakan Selasa lebih rendah mengikuti Saudi Aramco memangkas harga jual resminya untuk Oktober, yang menurut Helima Croft dari RBC memicu kekhawatiran permintaan baru. best profit

Dalam catatan baru-baru ini kepada klien, Bank of America mengatakan bahwa dibutuhkan waktu tiga tahun untuk permintaan pulih dari Covid-19, dengan asumsi ada vaksin atau obatnya. Perusahaan yakin puncak oli akan datang secepat 2030 karena sebagian dari perkembangan mobil listrik.

Meningkatnya ketegangan perdagangan AS-China, serta produksi yang kembali online juga menekan harga pada hari Selasa, seperti halnya dolar AS yang lebih kuat.

“Pasar memperhatikan gambaran besarnya: di mana dan kapan kita melihat permintaan menjadi normal secara global dan apa yang terjadi dengan produksi AS dan kesepakatan OPEC + dalam jangka menengah,” kata Rebecca Babin, pedagang energi senior di CIBC Private Wealth Management. best profit

Sumber : Liputan6