PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: NASA

Best Profit | NASA: Atmosfer Planet Venus Berbahaya, Mustahil

PT Bestprofit Bestprofit Best Profit

Best Profit (4/10) – NASA telah mengumumkan Planet Venus menjadi salah satu misi utama yang akan dilaksanakan mulai 2018. Badan Antariksa Amerika Serikat ini sebetulnya juga telah menjabarkan detail misi Venus di gelaran Discovery Program Mission pada awal 2017.

Meski begitu, misi eksplorasi Venus tidak bertujuan untuk membuatnya sebagai zona layak huni manusia, seperti yang telah dilakukan NASA pada Mars.

Pasalnya, ilmuwan NASA mengklaim Venus memiliki lingkungan yang ‘tidak ramah’. Manusia pun sudah pasti tidak akan bisa menghuni planet ini.

“Atmosfer Venus tentu berbeda dengan Mars, apalagi Bumi. Tekanan udaranya begitu pekat dan panas. Kalau diibaratkan, atmosfer planet ini bisa menghancurkan kapal selam nuklir,” ujar Jonathan Sauder, ilmuan NASA Jet Propulsion Laboratory (JPL), sebagaimana dilansir laman Space, Rabu (4/10/2017). best profit

Sauder juga mengungkap, permukaan Venus memiliki suhu ekstrem. Diketahui, temperatur permukaan planet tersebut bisa mencapai 462 derajat Celsius.

“Tidak akan ada satu pun yang bisa bertahan dalam kondisi ini dalam waktu kurang dari 127 menit. Dan belum pernah ada yang berani mencobanya selama tiga dekade terakhir,” tambahnya menerangkan.

NASA sendiri tengah menyiapkan wahana khusus eksplorasi Planet Venus. Meski masih konsep, wahana tersebut berupa rover dengan nama Automaton Rover for Extreme Environments (AREE). Ia diklaim bisa bertahan dalam kondisi suhu ekstrem seperti di Planet Venus. best profit

AREE sendiri adalah wahana yang dibangun dengan dana langsung dari program Innovative Advanced Concepts (NIAC) milik NASA. Misi proyek ini adalah ingin membantu ilmuwan meneliti lingkungan planet dengan suhu ekstrem, di mana salah satunya adalah Venus.

Venus bukan satu-satunya misi yang diemban NASA. Pada tahun lalu, NASA memiliki beberapa misi sebelum akhirnya memilah dan memilihnya menjadi misi utama tahunan.

Setiap misi yang direncanakan diberi dana sebanyak US$ 3 juta (sekitar Rp 40 miliar), para ilmuwan harus merancang jenis penelitian dan analisisnya terkait misi yang akan dilakukan. best profit

Setelah diseleksi, misi utama yang sudah ditetapkan akan mendapat pendanaan US$ 500 juta (sekitar Rp 6,6 triliun). Pendanaan tersebut meliputi biaya operasional seperti persiapan peluncuran wahana antariksa.

“Misi yang kami pilih memiliki peran dan potensi penting untuk mengungkap lebih banyak soal formasi Tata Surya kita dan bagaimana prosesnya yang begitu dinamis,” kata John Grunsfeld, astronot dan Associate Administrator Science Mission Directorate NASA.

“Kami berharap misi Venus dan asteroid baru pada 2017 menjanjikan sesuatu menakjubkan. Semoga misi ini bisa menyingkap misteri Tata Surya kita dan dapat menginspirasi generasi masa depan,” ujar ia melanjutkan.

Misi tahunan NASA yang merupakan rangkaian Discovery Program Mission pertama kali dicetuskan pada 1992 silam.

Misi tersebut diinisiasi oleh divisi Planetary Science NASA. Tujuannya memperbanyak misi bersifat ‘minor’ untuk mengeksplorasi bagian antariksa tak tersentuh karena fokus utama NASA selama ini hanya Pluto dan Mars. best profit

Sumber : Liputan6

Lebih Dekat dengan Pusaran Gas Raksasa Jupiter| PT Bestprofit

090435800_1499931852-19431143_303

PT Bestprofit (14/7) – Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Juno akhirnya sukses ‘terjun’ ke wilayah paling dekat pusaran gas raksasa planet Jupiter. Pesawat luar angkasa NASA itu pun mengabadikan seperti apa suasana di dalam pusaran gas yang berwarna kemerahan ini.

Menurut yang dilansir Inverse, Jumat (14/7/2017), Juno mengabadikan pemandangan pusaran gas Jupiter dalam pendekatan yang dramatis. Diketahui, Juno membidik pusaran tersebut dalam jarak 5.600 mil di atas permukaan dengan kamera JunoCam.

Karena prosesnya berlangsung singkat, kira-kira 12 menit, para ilmuwan NASA tidak memiliki waktu yang cukup untuk memproses semua foto yang dibidik Juno. Alhasil, mereka merilis foto-foto mentah pusaran gas Jupiter tanpa memilahnya terlebih dulu.

JunoCam mampu mengabadikan pemandangan pusaran gas dalam resolusi hampir dua mil per piksel. Saat mendekati garis khatulistiwa dan kutub Jupiter, ia bahkan bisa mengambil foto dalam 30 mil per piksel. Hasilnya sangat menakjubkan. Pasalnya, belum pernah ada instrumen NASA yang posisinya pernah sedekat itu dengan Jupiter.

Sebelum Juno, foto terbaik Jupiter dibidik dari dua pesawat luar angkasa Voyager yang melewati planet raksasa 40 tahun lalu, tepatnya 1979.

Sayang, ilmuwan NASA belum dapat menjabarkan apa yang ada di dalam pusaran gas tersebut. Untuk saat ini, mereka masih mengkaji ulang foto-foto bidikan Juno untuk kembali memeriksa asal muasal pusaran gas yang terus berputar tanpa henti selama 350 tahun lamanya itu.

Dengan diterbangkannya Juno ke Jupiter, NASA berharap eksplorasi ini dapat mengubah perspektif umat manusia tentang Tata Surya di alam semesta.

Seperti yang sudah disebutkan, Juno juga akan mempelajari lapisan atmosfer Jupiter. Setelah itu, para ilmuwan akan mencoba mempelajari ekosistem Jupiter dan menguak apakah planet ini menyimpan ‘rahasia’ lain.

Dilansir Tech Insider, Juno merupakan pesawat jenis probe yang ditenagai oleh tiga baling-baling seluas lapangan basket. Ia juga memiliki panel surya sebagai sumber tenaga utamanya. Baling-baling berputar tiga kali setiap menit.

Kemampuan baling-baling Juno mampu membuatnya mengorbit Jupiter lebih cepat. Meski begitu, para astronom sempat khawatir dengan panel solar yang menyokong baling-baling Juno.

Pasalnya, cahaya matahari begitu jauh dari Jupiter dan panel solar tersebut pasti hanya menyerap sedikit cahaya. Ini tentu berbeda kasusnya dengan panel tenaga New Horizons, probe yang mengitari Pluto karena mereka ditenagai oleh plutonium.

Probe ini juga memiliki kamera khusus Juno Cam yang mampu mengambil foto-foto dengan resolusi tinggi. Selain itu, salah satu instrumen milik Juno yang disebut JADE (Jovian Auroral Distributions Experiment) akan mempelajari fenomena aurora Jupiter yang terjadi belum lama ini.

Juno juga akan mencari apa memang Jupiter memiliki kandungan air dari atmosfer planet. Jika sudah selesai dengan misinya, ia akan ‘menyelam’ ke tengah planet dan akan menghancurkan diri di antara atmosfer Jupiter.

Sumber : Liputan6

Lucu, Bentuk Bulan Saturnus Mirip Makanan Khas | Best Profit

047472900_1489382682-hbq54hfapol3wwzytblw

Best Profit (14/3) – Selain Enceladus, NASA juga meneliti sejumlah bulan lain milik planet Saturnus. Dari puluhan bulan yang dipelajari, Badan Antariksa Amerika Serikat ini memilih Pan, salah satu bulan terdekat Saturnus.

Tak butuh waktu lama, NASA pun merilis sejumlah gambar Pan dari dekat. Menariknya, bulan ke-53 Saturnus itu memiliki bentuk unik, seperti Ravioli, yakni cemilan khas italia yang terbuat dari pasta.

Dilansir Space, Selasa (14/3/2017), gambar Pan yang seolah ‘mengambang’ di ruang hampa udara itu diambil oleh Cassini, pesawat luar angkasa NASA untuk misi Saturnus. Seperti yang diterangkan NASA, Pan diambil dalam jarak 83.000 mil dari Saturnus.

“Ia terletak di dalam koridor Encke Gap A, yaitu cincin planet. Pan mengorbit Saturnus dalam waktu 13,8 jam sekali,” tulis salah satu peneliti NASA.

Misi NASA untuk mengkaji Saturnus telah dilakukan sejak lama. Cassini diketahui sudah ‘melanglang buana’ di planet cincin selama lebih dari satu dekade. Pada tahun ini, Cassini memasuki masa terakhir beroperasi.

Dalam fase terakhirnya, Cassini akan menghadapi risiko cukup berbahaya. Pasalnya, ia harus ‘bergerak’ cepat di antara atmosfer cincin dan Saturnus, demi mengumpulkan data penting terkait berapa usia cincin dan komposisi dari atmosfer planet. Nanti, ia akan ‘meledakkan’ dirinya di dalam atmosfer planet.

“Meski ini merupakan tugas terakhir Cassini, kami anggap ini sebagai misi baru,” kata kepala ilmuwan Cassini di NASA Jet Propulsion Laboratory, Linda Spilker.

“Kami menerbangkan sebuah pesawat eksplorasi ke tempat yang belum pernah dijamah. Ketika ia terbang ke tempat yang baru, sudah jadi kewajiban baginya untuk menemukan hal yang menakjubkan,” ia melanjutkan.

Puncak eksplorasi Cassini telah terjadi pada 29 November 2016, ia mengorbit sebuah wilayah yang disebut “F-Ring” usai mengorbit Saturnus sebanyak 22 kali.

(Jek/Cas)

Sumber : Liputan6