PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: Minyak Mentah

Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik | PT Bestprofit Malang

PT Bestprofit

PT Bestprofit Malang (14/8) – Harga minyak mentah menguat pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (12/08) namun membukukan penurunan mingguan setelah Badan Energi Internasional mengatakan bahwa penyeimbangan pasar memerlukan waktu karena lemahnya pelaksanaan penurunan produksi OPEC.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir naik 23 sen menjadi $ 48,82 per barel, setelah jatuh ke level terendah 2,5 minggu di $ 48,01 pada awal sesi.

Kontrak WTI turun 1,5 persen minggu ini, penurunan mingguan kedua berturut-turut, karena kekuatiran kelebihan pasokan global dan keraguan peningkatan konsumsi minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan global, naik 10 sen menjadi $ 52 per barel pada pukul 2:37 malam. ET (1837 GMT). Pada hari sebelumnya, kontrak menyentuh tertinggi 11 minggu di $ 53,64.

Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan bahwa kepatuhan OPEC terhadap pemotongan pada bulan Juli telah turun menjadi 75 persen, terendah sejak pemotongan dimulai pada bulan Januari. Ini menyebutkan lemahnya kepatuhan oleh Aljazair, Irak dan Uni Emirat Arab.

Dihadapkan dengan upaya penurunan global yang melelahkan, OPEC dan beberapa anggota non-OPEC termasuk Rusia pada Mei memperpanjang kesepakatan untuk memangkas produksi minyak.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak pada hari Kamis melaporkan kenaikan produksi kartel minyak lainnya, meskipun ia menaikkan permintaan minyak pada 2018. OPEC mengatakan bahwa produksi minyaknya naik 173.000 barel per hari (bpd) pada Juli menjadi 32,87 juta Bpd

Meningkatnya produksi dari Nigeria dan Libya merongrong usaha produsen minyak untuk membatasi produksi minyak. Nigeria dan Libya dikecualikan dari pembatasan produksi saat mereka berusaha mengembalikan persediaan yang dilukai oleh konflik internal.

Sementara itu, produsen minyak Rusia Gazprom Neft sedang mempertimbangkan untuk memulai produksi di ladang yang sudah matang setelah kesepakatan pemangkasan produksi OPEC, perwakilan perusahaan tersebut mengatakan pada hari Kamis.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih mengatakan bahwa kerajaan tersebut tidak mengesampingkan pemotongan produksi minyak tambahan, surat kabar Al Sharq Al Awsat milik Saudi melaporkan pada hari Jumat.

Data resmi menunjukkan persediaan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen minyak utama dunia, turun tajam sebesar 6,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 4 Agustus, karena penyuling menaikkan suku bunga hingga ke level tertinggi dalam 12 tahun karena permintaan yang kuat.

Pada hari Jumat, perusahaan jasa energi Baker Hughes melaporkan pengeboran minggu lalu menambahkan tiga kilang di Amerika Serikat, sehingga jumlah total kilang pengeboran minyak menjadi 768. Pekan lalu, data menunjukkan perusahaan energi AS memotong kilang minyak untuk minggu kedua dalam tiga, memperlambat kecepatan pemulihan pengeboran 15 bulan.

Sumber : Vibiznews

Harga Minyak Mentah Naik 2 Persen Terpicu| PT Bestprofit

PT Bestprofit

PT Bestprofit (28/6) – Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari (28/06) terpicu pelemahan dollar AS.

Harga minyak mentah berjangka ditutup pada $ 44,24, naik 86 sen atau 2 persen.

Harga minyak mentah mentah Brent berjangka naik 33 sen menjadi $ 46,16 pada pukul 4:47. ET (2047 GMT).

Dolar A.S. mencapai level terendah lebih dari sembilan bulan terhadap euro pada hari Selasa setelah kepala Bank Sentral Eropa membuka pintu pada langkah-langkah yang mungkin akan mulai mengurangi stimulus darurat bank sentral terhadap ekonomi.

Berbicara kepada sebuah konferensi di Portugal, Presiden ECB Mario Draghi mengatakan bahwa ECB dapat menyesuaikan alat kebijakannya dengan suku bunga di bawah nol dan pembelian obligasi secara besar-besaran karena prospek ekonomi membaik di Eropa.

Indeks dolar A.S. yang lebih rendah biasanya mendorong pembelian karena harga minyak mentah dihargai dalam dolar. Sebuah turunnya dollar AS membuat minyak mentah lebih terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya.

OPEC dan eksportir lainnya terus memangkas produksi untuk mengurangi pasokan di antara OECD, sebuah kelompok yang sebagian besar negara kaya. Namun, meningkatnya produksi di Amerika Serikat dan di Libya dan Nigeria, dua anggota OPEC dibebaskan dari pemotongan, telah mengimbangi penurunan produksi.

Delegasi OPEC mengatakan kepada Reuters bahwa kartel tersebut tidak akan terburu-buru membuat pemotongan lebih lanjut dalam produksi minyak atau mengakhiri beberapa pengecualian negara dari batas produksi, meskipun sebuah pertemuan di Rusia bulan depan kemungkinan akan mempertimbangkan langkah lebih lanjut untuk mendukung pasar.

Dinihari tadi telah dirilis data dari The American Petroleum Institute yang melaporkan kenaikan 851.000 barel dalam persediaan minyak mentah A.S. dalam minggu hingga 23 Juni.

Pasokan minyak mentah diperkirakan turun 3,25 juta barel, menurut sebuah survei analis oleh S & P Global Platts. Sebuah survei Reuters menunjukkan analis memperkirakan penurunan 2,5 juta barel.

Pasokan A.S. di Cushing, hub pengiriman Oklahoma untuk kontrak WTI turun 678.000 barel, menurut data API. Pembacaan di Cushing dianggap paling akurat dalam gambar API.

Pasokan A.S. telah jatuh dalam 10 dari 11 minggu terakhir, namun persediaan global tetap tinggi.

Sumber : Vibiznews

Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Penurunan | Best Profit

PT Bestprofit

Best Profit (13/6) – Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (13/06) pada tanda-tanda penurunan persediaan di Amerika Serikat dan rencana pembatasan ekspor Arab Saudi pada bulan Juli.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 25 sen atau 0,5 persen menjadi $ 46,08 per barel, setelah sebelumnya naik setinggi $ 46,71.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen menjadi $ 48,28 per barel pada pukul 2:39 pagi. ET (1839 GMT), dari sesi tinggi $ 49,15.

Data dari perusahaan intelijen pasar Genscape memperkirakan hasil penurunan lebih dari 1,8 juta barel di Cushing, titik pengiriman Oklahoma untuk harga minyak mentah A.S. pekan lalu menambah sentimen bullish, kata pedagang yang melihat data tersebut.

Sementara itu Arab Saudi, eksportir minyak utama dunia, akan memotong alokasi minyak mentah ke Asia pada Juli menjadi total sekitar 300.000 barel per hari (bph), lebih dalam dari pada bulan Juni, kata sumber kepada Reuters. Satu sumber mengatakan volume ke Amerika Serikat akan dipotong sekitar 35 persen di bulan Juli.

Harga anjlok sekitar 5 persen pekan lalu setelah data dari Departemen Energi AS menunjukkan kenaikan pasokan yang mengejutkan.

Beberapa pedagang dan analis telah memperingatkan kenaikan tersebut tampak teknis, setelah WTI menguat dan mendorong langkah serupa di pasar Brent. Tapi mereka mengatakan langkah itu mungkin akan segera berlalu.

Pedagang mengatakan kenaikan harga datang karena data menunjukkan pedagang spekulatif telah meningkatkan investasi mereka di masa depan minyak mentah dengan mengambil volume besar dalam posisi panjang.

Sementara pedagang keuangan memiliki kepercayaan pada kenaikan harga, pasar fisik tetap berada di bawah tekanan, terutama karena kenaikan pengeboran A.S.

Pengebor A.S. menambahkan delapan kilang minyak dalam minggu sampai 9 Juni, sehingga jumlah totalnya menjadi 741, yang paling banyak sejak April 2015, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc pada hari Jumat.

Produksi AS telah meningkat lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016, yang merongrong janji yang dipimpin oleh OPEC untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta bpd sampai kuartal pertama 2018. Brent dan WTI berjangka telah kehilangan sekitar 10 persen nilainya sejak 25 Mei, ketika Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan 11 dari mitranya memperpanjang pembatasan pasokan.

Harga minyak mencapai posisi terendah satu bulan minggu lalu, karena bukti kenaikan produksi di luar Amerika Serikat, seperti Libya dan Nigeria, menambah kekhawatiran investor terhadap pasokan.

Sumber : Vibiznews