PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: Komoditi

Ekuitas AS Pangkas Penurunan Seiring Rally pada Saham Komoditi & Minyak

Ttraders work during the IPO of Mobile game maker King Digital Entertainment Plc on the floor of the New York Stock Exchange

BESTPROFIT FUTURES MALANG (4/2) – Ekuitas AS pangkas penurunan seiring saham energi rally diikuti minyak mentah dan bank yang mengurangi aksi selloff, mengimbangi data yang sebelumnya bahwa memunculkan kembali kekhawatiran atas kemerosotan ekonomi global akan meluas.

Indeks Standard & Poor 500 turun 0,4 % ke level 1,894.91 pada pukul 12:03 siang waktu New York, memangkas penurunan sebelumnya sebesar 1,6 %. Indeks Dow Jones Industrial Average menguat 13,56 poin atau 0,1 %, ke level 16,167.10, menghapus penurunan lebih dari 190 poin. Indeks Nasdaq Composite merosot 0,8 %, setelah sebelumnya jatuh 2,1 %. Sementara itu, Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) berjangka melonjak 6,6 % setelah sebelumnya menghapus kenaikan pada data pasokan.

Sebuah laporan hari ini menunjukkan industri jasa diperluas pada bulan Januari berada di laju paling lambat dalam hampir 2 tahun terakhir, meningkatkan risiko bahwa pelemahan terus-menerus terjadi dalam manufaktur yang mulai meluas ke seluruh perekonomian AS.

Melambatnya industri jasa karena para investor mewaspadai tanda-tanda bahwa kemerosotan di China. Sebuah laporan terpisah hari ini menunjukkan perusahaan AS menambahkan lebih banyak pekerja sebanyak 205.000 melebihi perkiraan untuk penggajian di bulan Januari. Fokus akan beralih pada laporan pekerjaan bulan Januari yang akan dirilis Jumat mendatang, yang diperkirakan bahwa perusahaan akan menambahkan sebanyak 190.000 pekerjaan, menurut para ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. (knc)

Sumber : Bloomberg

Saham Eropa Hentikan Rebound seiring Penurunan di Sektor Perbankan dan Komoditi

url

BESTPROFIT FUTURES MALANG (26/1) – Penurunan saham komoditas dan pemberi pinjaman mengakhiri reli di saham Eropa.

Stoxx Europe 600 Index turun 0,6 persen pada penutupan perdagangan hari ini di London. Seadrill Ltd memimpin penurunan, jatuh 8,9 persen seiring jatuhnya harga minyak setelah eksportir minyak mentah terbesar dunia mengatakan bahwa mereka menjaga investasi dalam proyek-proyek energi. Saham penambang juga turun, sementara pemberi pinjaman mengalami penurunan terdalam di antara kelompok industri.

Kekalahan pada harga komoditas sekali lagi membebani aset berisiko di tengah kekhawatiran bahwa perlambatan China akan merugikan pertumbuhan global. Pasca mencapai valuasi termurah dalam sekitar dua tahun pada hari Rabu lalu, Stoxx 600 berhasil meraih lonjakan dua hari terbesar sejak 2011 pada spekulasi stimulus. Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengisyaratkan langkah-langkah lebih lanjut secepatnya pada bulan Maret.

Di antara saham aktif di berita perusahaan, Kingfisher Plc tenggelam 6,1 persen setelah pengecer home-improvement terbesar Eropa mengatakan bahwa laba jangka pendek akan meleset dari rencana lima tahun untuk meningkatkan keuntungan. (sdm)

Sumber: Bloomberg

Bursa AS Berakhir di Zona Hijau Karena Menguatnya Saham Komoditi

statik.tempo.co

BESTPROFIT FUTURES MALANG (13/1) – Bursa saham AS naik di perdagangan sore untuk hari kedua, memperbaharui reli sebelumnya setelah produsen komoditas pulih dari kerugian dan saham teknologi menguat, sementara upaya China untuk menopang mata uangnya mendorong optimisme bahwa hal itu dapat meredam kekacauan yang telah mengguncang pasar keuangan global.

Ekuitas telah terhapus dalam dua sesi pertama setelah penurunan mingguan tertajam mereka dalam empat tahun, dengan reli awal menguap hanya untuk melihat badai saham kembali di jam terakhir perdagangan. Intel Corp. dan Apple Inc. serba kelompok teknologi untuk hari kedua berturut-turut, sementara perusahaan-perusahaan energi menghapus penurunan sebanyak 2,3 persen.

Indeks Standard & Poor 500 naik 0,8 persen menjadi 1,938.80 pada pukul 04:00 sore di New York, kenaikan terkuat dalam dua minggu setelah melewatkan hampir sepanjang hari dengan bergoyang antara keuntungan dan kerugian.

Kekhawatiran bahwa turbulensi dalam saham dan mata uang China akan menyebar ke perekonomian global telah mendorong penurunan di pasar saham pada tahun 2016 – S&P 500 membukukan permulaan tahun terburuk, turun 6 persen pada pekan lalu. Langkah-langkah China hari ini untuk mempertahankan yuan membantu meredakan kekhawatiran investor tentang pendaratan keras dalam perekonomian negara, memicu lonjakan rekor dalam tingkat pasar uang Hong Kong dan menghalangi spekulan untuk bearish.(frk)

Sumber: Bloomberg