PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: Jepang

Harga Emas Naik Terpicu Deflasi Jepang | Best Profit

278582_ilustrasi-emas-batangan_663_382

BEST PROFIT (28/12) – Harga emas naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari (28/12) mendekati posisi dua minggu tertinggi terpicu lemahnya data inflasi Jepang, dalam perdagangan tipis dengan para pedagang di Amerika Serikat kembali setelah libur panjang akhir pekan Natal dan pasar London masih tutup.

Harga emas spot naik 0,4 persen pada $ 1,139.31 per ons, setelah sebelumnya merayap turun ke $ 1,131.35.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman Februari ditutup pada $ 1.138,80 per ons.

Indeks harga konsumen inti Jepang (CPI) tergelincir 0,4 persen tahun-ke-tahun pada November, dibandingkan dengan konsensus pasar dari penurunan 0,3 persen, sedangkan pengeluaran rumah tangga November juga turun 1,5 persen dari tahun sebelumnya. Sementara itu, rasio pekerjaan terhadap pelamar naik menjadi 1,41 dari 1,4 pada bulan Oktober, level tertinggi sejak Juli 1991. Data kebanyakan lemah menunjukkan bahwa ekonomi mungkin memiliki beberapa cara untuk naik sebelum bank sentral dapat memenuhi target inflasi 2 persen.

Kebanyakan analis percaya keprihatinan luas tentang bank-bank Eropa dan ketidakpastian seputar kebijakan AS Presiden terpilih Donald Trump kemungkinan akan mendukung harga emas pada tahun 2017.

Namun, harga emas bisa jatuh dalam jangka dekat jika imbal hasil obligasi AS terus naik.

Sementara itu pasar saham di AS dibuka lebih tinggi pada hari Selasa dengan Dow Jones Industrial Average melanjutkan march menuju 20.000 dan Nasdaq mencapai rekor tinggi.

Sedangkan dolar AS naik terhadap yen dan euro karena beberapa investor muncul dari jeda liburan untuk berburu barang murah karena pasar memasuki peregangan perdagangan terakhir tahun ini.

Mata uang AS telah naik ke tertinggi 10-bulan ¥ 118,660 pertengahan bulan pada ekspektasi pertumbuhan kuat saat Trump akan memasuki kantor pada bulan Januari. Sebuah permintaan diredam oleh dolar yang kuat bagi harga komoditas dalam dolar dengan membuat mereka lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Di antara logam mulia lainnya, perak naik 1,2 persen pada $ 15,91 per ons, kenaikan harian terbesar sejak 12 Desember. Platinum naik 1,3 persen menjadi $ 900, mengatasi enam sesi berturut-turut dari kerugian. Paladium naik hampir persen pada $ 662 per ons, di jalur untuk kenaikan terbesar satu hari dalam dua minggu.

Sumber : Vibiznews

Saham Jepang Melemah pasca Data | PT BESTPROFIT FUTURES

bendera-jepang

BESTPROFIT FUTURES

BESTPROFIT FUTURES (2/9) – Saham Jepang melemah, mengambil nafas setelah rally 3,8 persen minggu ini, menjelang rilis data pekerjaan AS dan setelah laporan manufaktur menyebabkan investor untuk menilai kembali taruhan mereka untuk kenaikan suku bunga September oleh Federal Reserve.

Saham auto dan pembuat perkakas menjadi saham yang paling membebani indeks benchmark pada pagi hari di Tokyo sementara perusahaan farmasi memberikan sokongan. Topix diperdagangkan di level 1,337.17 sementara Nikkei 225 dibuka sedikit berubah di level 16,909.95.

Manufaktur AS secara tak terduga melemah bulan lalu sehinga mengurangi ekspektasi untuk kenaikan suku bunga pada awal bulan ini. Indeks Institute for Supply Management turun 3,2 poin menjadi 49,4 pada bulan Agustus, yang adalah penurunan terbesar dalam lebih dari dua tahun. Angka di bawah 50 menunjukkan kontraksi. Laporan ini mungkin mengurangi bets pada pelemahan yen terhadap dolar, seiring pejabat Fed mengatakan keputusan untuk suku bunga yang lebih tinggi tergantung kepada data.

Laporan nonfarm payrolls AS yang dirilis hari ini diproyeksikan untuk menunjukkan gain sebesar 180.000 pekerjaan pada bulan Agustus dan dipandang sebagai kunci untuk apakah pembuat kebijakan Fed akan menaikkan suku bunga bulan ini.

Yen diperdagangkan dinlevel 103,15 per dolar. Mata uang Jepang ini turun 1,4 persen minggu ini sampai Kamis, seiring pembuat mobil dan bank menyokong keuntungan di Topix.

Di Jepang, produsen mobil terbesar di negara itu melaporkan penjualan yang lebih buruk dari perkiraan di AS Toyota Motor Corp mengatakan penjualan merosot 5 persen, jauh dari estimasi pasar untuk penurunan 0,4 persen. Honda Motor Co mengatakan penjualan kendaraan di AS turun 3,8 persen dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 1 persen. (sdm) BESTPROFIT FUTURES

Sumber: Bloomberg

Yen Melemah Ditengah Munculnya Kembali | PT BESTPROFIT FUTURES

nikkei4-700x357

BESTPROFIT FUTURES (22/8) – Yen jatuh untuk hari keduanya terhadap dolar setelah para pejabat Federal Reserve mengindikasikan mereka sedang mengkaji kenaikan suku bunga tahun ini, sementara Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda menyarankan ia lebih terbuka untuk meningkat pelonggaran pada awal bulan depan.

Mata uang Jepang melemah terhadap sebagian besar mata uang utama setelah Wakil Ketua The Fed Stanley Fischer mengisyaratkan dalam pidatonya pada hari Minggu bahwa kenaikan suku bunga 2016 masih dalam kajian, sebelum Ketua The Fed Janet Yellen akan melakukan pidatonya pada 26 Agustus di Jackson Hole, Wyoming. Kuroda mengatakan dalam sebuah wawancara yang dirilis pada Sabtu di surat kabar Sankei bahwa ada “cukup kesempatan” BOJ akan menambah pelonggaran yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pertemuan kebijakan bulan depan. Dolar Selandia Baru adalah penurunan terbesar versus greenback antara Kelompok-of-10 rekan-rekan.

Yen turun 0,5% menjadi 100,72 terhadap dolar pada 10:45 pagi di Tokyo, setelah turun ke level 100,91. Mata uang Jepang pada 19 Agustus menyelesaikan reli mingguan terbesarnya bulan ini pasca mencapai tujuh pekan tertinggi pada level 99,54.(yds)

Mata uang Jepang melemah terhadap sebagian besar mata uang utama setelah Wakil Ketua The Fed Stanley Fischer mengisyaratkan dalam pidatonya pada hari Minggu bahwa kenaikan suku bunga 2016 masih dalam kajian, sebelum Ketua The Fed Janet Yellen akan melakukan pidatonya pada 26 Agustus di Jackson Hole, Wyoming. Kuroda mengatakan dalam sebuah wawancara yang dirilis pada Sabtu di surat kabar Sankei bahwa ada “cukup kesempatan” BOJ akan menambah pelonggaran yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pertemuan kebijakan bulan depan. Dolar Selandia Baru adalah penurunan terbesar versus greenback antara Kelompok-of-10 rekan-rekan. BESTPROFIT FUTURES

Sumber: Bloomberg