PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: Japan

Bursa Jepang Berfluktuasi, Yen Melemah

1000_yen_Natsume_Soseki
BESTPROFIT FUTURES (3/10) – Saham-saham Jepang berayun antara keuntungan dan kerugian, setelah yen melemah dari level tertinggi dua minggu. Perusahaan migas memimpin penurunan dalam indeks dan maskapai penerbangan naik tajam.
indeks Topix sedikit berubah di level 1,280.48 pada pukul 09:08 pagi di Tokyo, setelah berayun antara keuntungan sebesar 0,1 % dan kehilangan 0,4 %. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik 0,1 % ke level 15,671.07. Yen, yang naik 1,1 % selama dua hari terakhir, melemah 0,2 % hari ini ke 108,65 per dolar.
Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan bank sentral akan membeli aset setidaknya selama dua tahun untuk meningkatkan inflasi dan pertumbuhan ekonomi di kawasan Eropa. Klaim pengangguran AS tak terduga turun pada minggu lalu. Laporan tentang payroll Amerika dijadwalkan akan dirilis hari ini.
Investor menilai kesehatan perekonomian AS, analis memprediksi akan kembali mengalami gain lebih dari 200.000 dalam nonfarm payrolls. Federal Reserve, yang diprediksi akan mengumumkan akhir dari program pembelian obligasi bulan ini, menilai apakah pemulihan di ekonomi terbesar dunia tersebut cukup kuat untuk menahan suku bunga yang lebih tinggi.
Pemimpin pro-demokrasi di Hong Kong mengatakan mereka akan memperbesar aksi protes jika tuntutan mereka tidak didengarkan.(frk)
Sumber : Bloomberg

Topix Jepang Dibuka Naik Pasca Bursa AS Reli

bursa-asia

BESTPROFIT FUTURES (17/07) – Indeks Topix Jepang dibuka naik pagi ini, dengan perusahaan pembuat ban dan pemberi pinjaman konsumen terkemuka mengalami kenaikan, pasca saham AS reli terkait penawaran dan laporan pendapatan.

 

Indeks Topix naik 0,3 persen menjadi 1,277.74 pada pukul 09:02 pagi di Tokyo, dengan semua 33 kelompok industri mengalami kenaikan. Nikkei 225 Stock Average naik 0,3 persen menjadi 15,430.71.

Indeks Topix Rebound Dari Penurunan Tiga Pekan Terbesarnya

url

BESTPROFIT FUTURES (11/06) – Indeks Topix Jepang naik pasca turun tajam dalam tiga pekan kemarin seiring saham asuransi dan foodmakers pimpin penguatan.

Indeks Topix naik sebesar 0,2 persen ke level 1,231.13 pukul 09:02 pagi di Tokyo pasca jatuh sebesar 0,5 persen kemarin, terbesar sejak 19 Mei lalu. 24 saham dari 33 saham sub industri naik hari ini. Indeks Nikkei 225 Stock Average naik sebesar 0,2 persen ke level 15,017.86. Yen Jepang mendatar pada level 102.31 per dolar.

Sementara indeks Topix naik sebesar 6,8 persen dari level terendahnya baru-baru ini pada tanggal 21 Mei lalu hingga kemarin, performa terburuk tahun ini di antara 24 pasar negara maju yang dilacak oleh Bloomberg. Indeks menghentikan relinya tahun lalu karena Bank of Japan (BOJ) ditekan untuk melonggarkan kebijakan moneternya. Bank sentral dijadwalkan bertemu 12-13 Juni mendatang.

Pemerintah Jepang kemarin merilis sebuah rancangan untuk meringkas tema utama dari strategi pertumbuhan tanpa memberikan rincian tentang perubahan yang direncanakan. DPR Jepang akan mendorong “reformasi pajak perusahaan yang berorientasi pertumbuhan,” menurut draft. Pemotongan pajak perusahaan akan mulai dari tahun fiskal yang dimulai pada April 2015, Menteri Ekonomi Akira Amari mengatakan kemarin, dengan keterangan masih dalam negosiasi.

Bank Dunia memangkas proyeksi ekspansi ekonomi global di tengah prospek pelemahan untuk pertumbuhan ekonomi AS, Rusia dan China, sementara Bank Dunia menyerukan pasar negara berkembang untuk memperkuat ekonomi mereka sebelum Federal Reserve menaikkan suku bunga. Ekonomi dunia akan memperluas sebesar 2,8 persen tahun ini, turun dari proyeksi Januari yang sebesae 3,2 persen, kata pejabat bank. Perkiraan untuk Jepang dipangkas menjadi sebesar 1,3 persen dari 1,4 persen.

Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 turun sebesar 0,1 persen hari ini. Indeks ekuitas turun kurang dari 0,1 persen kemarin, menghentikan penguatan beruntun selama empat hari terakhir dari rekor penutupan tertingginya, karena para investor menimbang valuasi ekuitas. Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup pada level tertinggi sepanjang masa. (izr)

Sumber: Bloomberg