PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: ISHG

Sektor Keuangan Bakal Bebani IHSG

best profit bestprofit pt bestprofit

BESTPROFIT FUTURES MALANG (22/2) – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi cenderung melemah sepanjang pekan ini. Kabar pembatasan margin bunga bersih (net interest margin/NIM) membuat tekanan pada indeks saham.

Analis PT Samuel Sekuritas Muhammad Alfatih mengatakan, rencana pembatasan margin bank memiliki dua sisi. Di satu sisi pembatasan margin merupakan langkah yang baik untuk mendorong perekonomian. Akan tetapi, rencana pembatasan margin akan memberatkan kinerja perbankan.

“‎Itu kan di satu sisi harusnya bagus buat ekonomi, tapi untuk bank, membuat bank sulit,” kata dia kepada Liputan6.com di Jakarta, Senin (22/2/2016).

Dia mengatakan, pergerakan saham juga dipengaruhi sentimen eksternal. Perubahan pembobotan pada indeks MSCI membuat pelaku pasar melakukan penyesuaian.

“‎Indeks MSCI ini sedang akan perubahan, terutama di pembobotan. Itu kemudian jadi satu adjusment,” dia menuturkan.

Alfatih memperkirakan IHSG akan bergerak pada support 4.630 dan resistance pada level 4.745.

Senada, Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada menuturkan, pembatasan NIM oleh OJK akan membuat sektor perbankan terkoreksi. Pelemahan itu akan berlanjut pada pekan ini. Hal tersebut selanjutnya mendorong pelaku pasar untuk melakukan aksi jual saham.

“Meski BI menurunkan suku bunganya di level 7,5 persen, namun pembatasan NIM oleh OJK membuat sektor perbankan terkoreksi sangat dalam dan berpeluang melanjutkan pelemahannya. Sehingga berimbas pada tertekannya IHSG. Laju pelemahan masih dimungkinkan jika volume jual masih mendominasi dibandingkan aksi beli,” jelas dia dalam ulasannya.

Dia mengatakan, IHSG bakal bergerak pada support 4.620-4.675 dan resistance 4.765-4.795.

Sumber : Liputan6

Laju IHSG Masih Diwarnai Aksi Ambil Untung

076050100_1410332507-i2

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/5) – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan bergerak variatif dengan kecederungan menguat pada perdagangan saham selama sepekan.

Analis PT Waterfront Securities Oktavianus Marbun mengatakan, saat ini pelaku pasar masih memperhatikan sentimen dari penyematan prospek peringkat utang Indonesia dari stabil menjadi positif oleh lembaga pemeringkat internasional Standard and Poor’s (S&P).

“Outlook BB+ dari peringkat S&P, baru itu tapi efek itu belum dahsyat,” kata dia saat dihubungi Liputan6.com, Jakarta, Senin (25/5/2015).

Dia menambahkan, kalau pun terjadi kenaikan yang merespons berdampak ke saham-saham dari sektor perbankan. Lantaran, pada pekan lalu kenaikan sektor perbankan belum naik terlalu tinggi.

Namun demikian, dia bilang sekarang ini belum ada sentimen yang benar-benar positif mendorong laju IHSG. Jadi, dia berkata indeks saham juga akan diwarnai oleh aksi ambil untung.

“Kalau aksi ambil untung dulu tidak apa-apa, belum indikasi melemah, melemah paling koreksi sedikit. Belum ada indikasi fundamental tiba-tiba turun tajam,” tutur dia.

Pada pekan ini, dia memprediksi IHSG bergerak pada level support 5.280-5.269. Kemudian resistance ada level 5.354-5.365.

Analis PT NH Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada mengatakan, IHSG diperkirakan bergerak pada rentan support 5.212-5.295 dan resistance pada level 5.340-5.355 selama sepekan. Dia menuturkan, IHSG masih mempertahankan tren kenaikan mesti akan diselingi oleh aksi jual.

“Masih adanya pelaku pasar yang memiliki anggapan masih rendahnya harga saham dibandingkan sebelum kejatuhan IHSG dapat mengimbangi aksi profit taking yang terjadi,” ujar Reza.

Reza berharap, aksi jual dapat berkurang sehingga indeks saham dapat melanjutkan kenaikan dan membentuk tren kenaikan jangka menengah. “Kita harapkan adanya rilis data-data global yang positif setidaknya dapat membuat pelemahan jadi tertahan,” tandasnya.

Pada pekan ini, Oktavianus merekomendasikan akumulasi saham PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Astra International Tbk (ASII), PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT Summarecon Agung Tbk (SMRA), PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), dan PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI). (Amd/Ahm)

Sumber : Liputan6

Sambut Awal Pekan, Gerak IHSG Bakal Bervariasi

083889000_1414038733-Ilustrasi-Ihsg-20141023-Johan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) – Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berpotensi menguat secara teknikal pada perdagangan saham awal pekan ini. Hal itu asal ditopang dari aksi beli investor asing dan dolar Amerika Serikat (AS) melemah.

Analis PT Asjaya Indosurya Securities, William Suryawijaya menuturkan, IHSG akan bergerak di kisaran resistance 5.485 selama support 5.401 masih terjaga kuat di awal pekan ini. Sentimen yang pengaruhi IHSG antara lain peluang dolar AS dapat jadi sentimen positif terhadap pergerakan IHSG dalam beberapa waktu mendatang.

“Kondisi saat ini merupakan momen baik bagi investor jangka panjang untuk melakukan akumulasi pembelian,” ujar William dalam ulasannya, Senin (20/4/2015).

Sementara itu, Analis PT NH Korindo Securities, Reza Priyambada mengatakan, bila aksi jual masih berlanjut di bursa saham maka IHSG dikhawatirkan dapat mendekati level 5.342-5.372.

IHSG diperkirakan bergerak variatif dengan kecenderungan melemah masih dimungkinkan jika sentimen yang ada kurang cukup kuat membuat laju IHSG terbalik naik. “IHSG akan berada di rentang support 5.376-5.389 dan resistance 5.425-5.435 pada perdagangan saham Senin pekan ini,” ujar Reza.

Dalam riset PT Bahana Securities menyebutkan, IHSG bakal variatif dengan kecenderungan melemah di kisaran 5.400-5.450 pada perdagangan saham Senin pekan ini.

Saham-saham yang dapat dicermati oleh pelaku pasar, Reza memilih saham PT Semen Indonesia Tbk (SMGR), PT Bank Jabar Banten Tbk (BJBR), PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS), dan PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI).

Sedangkan William memilih saham PGAS, PT AKR Corporindo Tbk (AKRA), PT Jasa Marga Tbk (JSMR), dan PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR).

Pada penutupan perdagangan saham Jumat 17 April 2015, IHSG turun 10 poin (0,19 persen) ke level 5.410,64. Nilai transaksi saham mencapa Rp 4,4 triliun setelah terjadi aksi jual di saham properti dan perbankan, dan aksi ambil untung di saham konsumsi. Sementara itu, aksi jual investor asing mencapai Rp 415,3 miliar. (Ahm)

Sumber : Liputan6