PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: emas

PT Bestprofit | Usai Tertekan Dalam, Harga Emas Kembali Naik

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

PT Bestprofit (3/10) – Harga emas naik pada perdagangan Selasa setelah mengalami penurunan yang cukup dalam pada sesi perdagangan sebelumnya. Penurunan tersebut terjadi karena tekanan dari nilai tukar dolar AS yang terus menguat setelah Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed) mengkonfirmasi pertumbuhan ekonomi AS.

Mengutip Reuters, Rabu (3/10/2018), harga emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi USD 1.191,41 per ounce pada pukul 11.29 waktu New York, setelah jatuh ke level terendah lebih dari enam minggu di USD 1.180,34 pada 28 September.

Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,2 persen menjadi USD 1.194,10 per ounce.

Pada perdagangan Selasa, harga emas mengalami tekanan karena investor mulai berburu kembali aset-aset yang memiliki harga murah termasuk salah satunya adalah emas. pt bestprofit

Namun memang, kenaikan harga emas tidak tinggi karena tekanan dari nilai tukar dolar AS masih besar. Harga emas memang selalu berkebalikan dengan nilai tukar dolar AS.

“Tidak biasa emas diperdagangkan lebih tinggi dengan dolar AS yang lebih kuat. Namun, orang-orang membeli emas karena mereka percaya bahwa harga di bawah USD 1.200 memang menarik, ”kata analis Carsten Menke, Julius Baer.

Dolar AS yang lebih tinggi membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya, sehingga membatasi permintaan.

Analis mengatakan bahwa pasar emas cenderung tetap relatif terbatas, tanpa katalis nyata untuk keluar di kedua sisi yang ada.

“Satu hal yang menguntungkan emas adalah minyak sekitar USD 85 per barel dan itu benar-benar akan membuat investor menggunakan emas sebagai lindung nilai terhadap risiko inflasi,” kata analis Mitsubishi Jonathan Butler. pt bestprofit

Harga emas masih akan mendapat tekanan pada pekan ini karena Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve (the Fed) memberikan pandangan yang optimistis pada rapat yang berlangsung pekan lalu. Namun ada kemungkinan pelamahan harga emas tak dalam karena tekanan jual yang terjadi selama ini sudah terlalu besar.

Mengutip Kitco, Senin (1/10/2018), dalam risalahnya, the Fed mempertahankan pandangan yang optimistis mengenai pertumbuhan ekonomi AS. Selain itu, the Fed juga mengisyaratkan untuk terus menaikkan suku bunga sampai dengan 2020.

Prospek the Fed tersebut ditegaskan kembali karena data menunjukkan bahwa ekonomi AS tumbuh 4,2 persen pada kuartal II 2018.

Dengan adanya pernyataan dari teh the Fed tersebut, analis memperkirakan bahwa dolar AS masih akan menjadi aset yang menarik sehingga menekan harga emas. pt bestprofit

Analis Senior Pasar Uang Bank of New York Mellon Neil Mellor menjelaskan, bukan hanya dolar AS yang menguat, tetapi ketidakpastian pertumbuhan ekonomi dan geopolitik, yang dipicu oleh pengeluaran defisit besar yang diusulkan di Italia menyebabkan pelemahan signifikan dalam euro.

“Dalam lingkungan ini Anda masih harus melihat nilai dalam dolar AS,” katanya.

Analis CMC Markets, David Madden, mengatakan bahwa dia juga melihat kekuatan lebih lanjut dolar AS yang akan membebani emas.

“Sebagai hasilnya, saya pikir kita harus berharap bahwa emas akan menguji kembali posisi terendah Agustus.” kata dia. pt bestprofit

Sumber : Liputan6

PT Bestprofit | Emas Minggu Lalu dan Arah Kedepannya

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

PT Bestprofit (1/10) – Walaupun harga emas diperdagangkan naik lebih tinggi pada hari Jumat minggu lalu, secara mingguan harga emas turun pada minggu lalu. Secara bulanan harga emas juga turun. Emas berjangka diperdagangkan naik $7.90 dan berhenti pada $1,195.30 per ons.

Pertemuan FOMC pada bulan September menghasilkan antisipasi kenaikan tingkat bunga yang tinggi sebesar ¼ %. Lebih penting lagi, pertemuan itu meletakkan dasar untuk satu kali lagi kenaikan tingkat bunga pada tahun ini. Alat FedWatch CME memprediksi ada 79.2% probabilita kenaikan tingkat bunga yang terakhir pada bulan Desember.

Nada yang lebih “hawkish” dari Federal Reserve telah menyalakan kembali tekanan jual atas emas. Kuatnya dolar AS telah menjadi rintangan yang paling signifikan bagi naiknya harga emas. Kuatnya dolar AS adalah akibat langsung dari naiknya tingkat bunga yang lebih tinggi lagi, pasar saham AS yang membaik, dan ekonomi AS yang bertumbuh.

Ekonomi yang kokoh di Amerika Serikat telah menciptakan sentimen pasar yang “risk-on” dengan sangat kuat. Saham AS terus diperdagangkan ke rekor ketinggian yang baru, dan pasar yang “bullish” terus mendapatkan tenaga. Hal-hal ini terus membebani harga emas dengan berat. pt bestprofit

Menurut beberapa analis, emas mengalami kehilangan yang terburuk secara bulanan kehilangan berturut dalam dua dekade; tekanan jual yang baru ini muncul setelah Federal Reserve mempertahankan outlook yang optimis untuk ekonomi AS dan memberikan signal akan terus bergerak dengan kenaikan tingkat bunga sampai 2020. Outlook dari the Fed juga diteguhkan pada minggu lalu dengan data ekonomi menunjukkan ekonomi AS bertumbuh 4.2% pada kuartal kedua.

Harga emas menembus batas dan ditutup dibawah level “support” psikologis kunci pada $1,200 per ons di dalam perdagangan minggu lalu. Ini adalah kejadian pertama kalinya emas diperdagangkan dibawah $1,200 sejak minggu yang berakhir pada tanggal 13 Agustus. Sebelumnya, emas belum pernah diperdagangkan pada level ini sejak bulan Januari 2017.

Faktor fundamental yang telah membuat harga emas turun masih sedang bekerja. Emas menyentuh harga yang tertinggi dengan ketinggian tahun ini pada bulan April, ketika diperdagangkan pada $1,370 per ons. Sejak titik itu, emas telah mengalami penurunan harga secara konsisten dan metodologi. Sejak tren turun yang dimulai pada pertengahan bulan April, harga emas telah kehilangan hampir 12%. pt bestprofit

Sepanjang faktor-faktor fundamental ini terus berlangsung, harga emas akan terus diperdagangkan pada harga yang lebih rendah atau mengalami angin badai untuk mendapatkan keuntungan secara marginal.

Davis Madden, ahli strategi pasar di CMC Markets, berkata bahwa dia juga melihat kekuatan dolar AS lebih lanjut, yang akan membebani emas.

Dia berkata,” Saya tidak melihat adanya perpindahan di dalam tren naik dari dolar AS dan saya pikir bisa mengetes kembali ketinggian di bulan Agustus.  Sebagai akibatnya saya pikir kita harus memperkirakan  emas akan mengetes kembali kerendahan di bulan Agustus.

Secara tehnikal, ada “support” untuk harga emas pada pada $1,178 dan pada $1,164, kerendahan dimana emas diperdagangkan selama minggu pertama dari bulan Agustus. Sedangkan level “support” yang terdahulu pada $1,200 sekarang menjadi level “resistan” yang pertama dengan “resistan” utama pada $1,28. pt bestprofit

Sumber : Vibiznews

PT Bestprofit | Dolar Menguat, Harga Emas Lebih Murah 1 Persen

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

PT Bestprofit (28/9) – Harga emas turun 1 persen di bawah posisi harga baru-baru ini sebesar USD 1.190- USD 1.210 per ounce. Kenaikan harga dipicu penguatan Dolar Amerika Serikat (AS) yang membuat harga bullion lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Greenback berada di jalur kenaikan satu hari terbesarnya dalam lebih dari sebulan. Ini setelah data tentang kekuatan ekonomi AS dirilis dan gejolak politik Italia melemahkan euro.

Melansir laman Reuters, Jumat (27/9/2018), harga emas di pasar spot turun 0,8 persen menjadi USD 1.184,54 per ounce. Harga sempat mencapai titik terendah sejak 24 Agustus di posisi USD 1.186,78. Ini mendekati level terendah 19 bulan pada Agustus sebesar USD 1.159,96 per ounce.

Adapun harga emas berjangka AS untuk pengiriman Desember turun USD 11,70 per ounce, atau 1 persen pada USD 1.187,40 per ounce. pt bestprofit

Data ekonomi AS keluar sehari setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga. Bank Sentral berencana untuk kembali menaikkan suku bunga sebanyak empat kali pada akhir 2019 dan satu lagi pada 2020.

Tingkat kenaikan suku bunga AS cenderung meningkatkan dolar dan melemahkan harga emas. Mereka juga mendorong imbal hasil obligasi AS lebih tinggi, mengurangi daya tarik bullion yang tidak menghasilkan imbal hasil.

“Data menegaskan bahwa ekonomi AS tidak akan jatuh turun dan itu menambah kepercayaan ke titik bahwa suku bunga harus naik lebih tinggi,” kata analis Saxo Bank Ole Hansen.

Harga emas turun lebih dari 13 persen dari posisi tertinggi pada April. Sebagian besar karena dolar yang lebih kuat, yang telah didorong kondisi ekonomi AS yang dinamis dan kekhawatiran perang perdagangan global.

Investor telah memilih greenback dibandingkan emas sebagai investasi yang aman. “Tapi harga mungkin mendekati posisi ke bawah,” kata Analis Commerzbank, Carsten Menke. pt bestprofit

Adapun harga Palladium meningkat 1,1 persen menjadi USD 1.078,60 per ounce setelah menyentuh level tertinggi dalam delapan bulan sebesar USD 1.084,10.

Harga logam cenderung lebih tinggi seiring kenaikan permintaan industri, mengacu pada prospek ekonomi AS yang kuat, menurut Chris Gaffney, Presiden Pasar Dunia TIAA Bank.

“Perputaran positif pada ekonomi (dari Ketua Fed Jerome Powell) dan perasaan bahwa ketegangan perdagangan tidak berdampak pada ekonomi, tetapi pasti membantu,” kata Gaffney.

Sementara harga perak turun 0,2 persen menjadi USD 14,26 per ounce dan platinum turun 1,2 persen menjadi USD 811.

Harga emas turun setelah Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed menaikkan suku bunga AS seperti yang diharapkan dan memperkirakan ekonomi negeri Paman Sam terus tumbuh dalam tiga tahun ke depan

Dalam sebuah pernyataan yang menandai berakhirnya era kebijakan moneter “akomodatif”, the Fed menaikkan suku bunga 25 basis poin dan memastikan prospek kebijakan moneter untuk tahun-tahun mendatang sebagian besar tidak berubah. pt bestprofit

Dilansir dari Reuters, Kamis (27/9/2018), harga emas sensitif terhadap suku bunga yang lebih tinggi karena cenderung meningkatkan dolar AS, membuat emas lebih mahal untuk pembeli dengan mata uang lainnya. Tak hanya itu, kenaikan suku bunga The Fed juga mendorong imbal hasil obligasi AS, mengurangi daya tarik emas.

Harga emas di pasar spot turun 0,3 persen menjadi USD 1.197,21 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Desember turun USD 6 atau 0,5 persen menjadi USD 1.199,10 per ounce.

“Emas sedang mencoba bergerak dengan dolar yang membuatnya lebih rendah, tetapi sulit untuk rally ketika ada risiko di pasar ekuitas,” Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Harga emas telah jatuh lebih dari 12 persen dari level tertinggi April seiring dengan membaiknya ekonomi AS, ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi dan kekhawatiran perang perdagangan global telah menyebabkan dolar menguat.

Investor yang mencari tempat aman untuk memarkir aset lebih suka ke mata uang AS ketimbang ke logam mulia, merusak peran tradisional emas sebagai safe haven, sementara spekulan meningkatkan taruhan bahwa harga emas akan turun.

Analis Commerzbank mengatakan emas terjebak di bawah resistansi teknis pada rata-rata pergerakan 55 hari di sekitar USD 1,208 dan downtrend 4 bulan USD 1.220.

Sementara itu, perak turun 0,1 persen menjadi USD 14,41 per ounce setelah menyentuh tertinggi tiga minggu pada Selasa. Platinum naik 0,7 persen menjadi USD 828,6 per ounce dan paladium meningkat 0,7 persen menjadi USD 1.068.70 per ounce, sebelumnya mencapai level tertinggi baru dalam 8 bulan tertinggi USD 1.070,00. pt bestprofit

Sumber : Liputan6