PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: dolar

Harga Emas Melonjak Usai Wall Street dan | PT Bestprofit Malang

PT bestprofit

PT Bestprofit Malang (25/8) – Harga emas naik seiring dolar Amerika Serikat (AS) dan wall street yang tertekan. Harga emas untuk pengiriman Desember naik US$ 3,7 atau 0,3 persen ke level US$ 1.294,70 per ounce usai melemah 0,4 persen. Sebelumnya harga emas sempat berada di level tertinggi US$ 1.296,70 pada awal pekan ini. Harga emas itu termasuk di level tertinggi sejak awal Juni.

Pergerakan indeks dolar AS membayangi harga emas. Indeks dolar AS turun 0,4 persen. Tekanan indeks dolar AS juga diikuti dengan bursa saham AS yang tertekan. Adapunn bursa saham AS atau wall street yang merosot membuat emas lebih menarik. Ini dapat mengangkat harga emas.

Pada awal perdagangan dolar AS sempat menguat dan harga emas tertekan di kisaran sempit. Ini seiring sentimen pemerintahan AS di bawah kepemimpinan Donald Trump membuat kemajuan untuk reformasi pajak sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi.

Namun momentum tersebut melambat seiring Donald Trump siap untuk menutup pemerintahan. Langkah ini agar mendapatkan pendanaan untuk membangun tembok perbatasan dengan Meksiko.

Selain itu, pelaku pasar juga hati-hati jelang pertemuan bank sentral di Jackson Hole. Pasar akan mencari petunjuk soal perubahan kebijakan moneter bank sentral terutama AS dan Eropa.

Tingkat suku bunga lebih tinggi cenderung mendorong dolar AS. Selain itu mengurangi permintaan emas. “Pasar akan melihat lebih banyak aksi lagi pada Jumat. Ketika kita akan mendapatkan pidato “duel” dari Draghi dan Yellen,” ujar Edward Meir, Konsultan INTL FCStone seperti dikutip dari laman Marketwatch, Kamis (24/8/2017).

Ia menuturkan, harga emas akan bergerak lebih tinggi jika kedua bankir tersebut menyatakan pandangan lebih lembut. Ini lantaran kekhawatiran inflasi yang melambat.

Sumber : Liputan6

Dolar AS Tergelincir Pasca Peringatan Trump | Bestprofit Malang

bigpreview_100-dollars

Bestprofit Malang (11/8) – Dolar AS tergelincir pada akhir perdagangan Jumat dinihari (11/08) setelah Presiden Donald Trump mengatakan bahwa peringatannya untuk membawa “api dan kemarahan” kepada Korea Utara mungkin tidak cukup.

Indeks dolar AS, yang mengukur mata uangnya terhadap enam mata uang saingan, turun 0,16 persen pada level 93,40. Dolar juga melanjutkan penurunan terhadap yen, turun sebanyak 0,81 persen. Itu terakhir turun 0,04 persen pada 109,16 yen.

Sementara itu Euro datar setelah awalnya melonjak 0,11 persen menyusul komentar Trump. Ini tetap merupakan mata uang G10 dengan performa terbaik sepanjang tahun ini dengan keuntungan lebih dari 11 persen terhadap dolar.

Sebelumnya pada hari itu, dolar merosot ke level terendah delapan minggu terhadap yen Jepang, karena ketegangan yang terus berlanjut antara Amerika Serikat dan Korea Utara membuat investor mencari aset yang dipandang kurang berisiko.

Franc Swiss dan yen telah membukukan kenaikan mengesankan terhadap dolar pada kemarin setelah Presiden A.S. Donald Trump memperingatkan Korea Utara bahwa pihaknya akan menghadapi “api dan kemarahan” jika mengancam Amerika Serikat.

Hal itu mendorong Korea Utara untuk mengatakan bahwa pihaknya mempertimbangkan untuk menembakkan rudal di dekat Guam, wilayah kepulauan Pasifik A.S.

Yen sering dicari pada saat ketegangan geopolitik, sebagian karena Jepang memiliki surplus neraca transaksi berjalan yang besar, dan ini merupakan negara kreditur terbesar di dunia, ada anggapan bahwa investor Jepang dapat memulangkan kembali kepemilikan asing mereka pada saat ketidakpastian global yang meningkat.

Dolar AS melemah setelah berita bahwa harga produsen A.S. secara tak terduga turun pada bulan Juli, mencatat penurunan terbesar dalam hampir setahun dan menunjukkan perlambatan inflasi lebih lanjut yang dapat menunda kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Pada hari Kamis, Presiden Fed New York William Dudley mengatakan bahwa dia memperkirakan inflasi A.S. yang lamban akan meningkat dalam beberapa bulan ke depan sementara pasar tenaga kerja yang panas semakin panas.

Sterling menyentuh level terendah tiga minggu terhadap dolar karena mixed data produksi dan data perdagangan tidak banyak mengubah pandangan investor terhadap ekonomi yang berjuang memenuhi target Bank of England.

Malam nanti akan dirilis data inflasi AS Juli yang diindikasikan meningkat.

Sumber : Vibiznews

Belanja Konsumen AS Stagnan, Harga Emas | Best Profit Malang

PT bestprofit

Best Profit Malang (2/8) – Harga emas naik ke level tertinggi dalam tujuh pekan pada perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Pendorong kenaikan harga emas ini karena data-data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang belum menunjukkan perbaikan.

Mengutip Reuters, Rabu (2/8/2018), harga emas di pasar spot sempat menyentuh angka US$ 1.273,97 per ounce yang merupakan level tertinggi sejak 14 Juni. Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Agustus berakhir naik 0,5 persen ke level US$ 1.279,40 per ounce.

“Berlanjutnya pelemahan data-data ekonomi AS membuat orang mempertanyakan kebijakan Bank Sentral AS (the Federal Reserve/the Fed). Jika inflasi memang sulit bergerak naik maka emas akan diuntungkan,” kata analis komoditas TD Securities Ryan McKay.

“Pelaku pasar tengah melihat kelanjutan rencana kenaikan suku bunga the Fed dan harga emas ternyata sudah mulai kembali naik dari posisi US$ 1.200 per ounce,” lanjut dia.

Nilai tukar dolar AS naik tipis karena investor sedang mencari posisi. Sebenarnya jika nilai tukar dolar AS naik akan menekan harga emas. Namun kali ini tak terjadi.

Dalam beberapa hari terakhir dolar AS memang terus tertekan bahkan jatuh ke level terendah dalam 15 bulan karena ketidakpastian situasi politik di AS dan data-data ekonomi yang tidak terlalu menggembirakan.

Presiden AS Donald Trump terus membuat keputusan kontrovesial dalam beberapa pekan ini. Terakhir, Presiden Trump pada Senin kemarin memecat Anthony Scaramucci dari jabatannya sebagai direktur komunikasi setelah yang bersangkutan mengeluarkan kata-kata kasar kepada staf senior lainnya.

Pemecatan Scaramucci cukup mencengangkan karena terjadi hanya 10 hari ia berkantor di Sayap Barat Gedung Putih. Penunjukan Scaramucci telah memicu kekacauan yang menyebabkan mundurnya Sean Spicer sebagai sekretaris pers dan Reince Priebus sebagai kepala staf presiden.

Sumber : Liputan6