PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: dolar

Best Profit | Harga Emas Cetak Rekor Tertinggi di Tengah

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

Best Profit (28/7) – Harga emas menyentuh rekor tertinggi pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pendorong kenaikan harga emas adalah kekhawatiran akan pandemi Corona serta ketegangan AS-China.

Mengutip CNBC, Selasa (28/7/2020), harga emas di pasar spot naik 1,9 persen me level USD 1.938,11 per ounce, setelah perdagangan sebelumnya melonjak ke USD 1.943,92 per ounce. Level tersebut melampaui rekor harga tertinggi yang ditetapkan sebelumnya pada September 2011.

Sedangkan untuk harga emas berjangka ditutup naik 1,9 persen menjadi USD 1.931,00 per ounce.

Kepala analis UBS Mark Haefele menjelaskan, ada tiga sentimen yang mendorong kenaikan harga emas sehingga mencetak rekor tertinggi. best profit

Sentimen pertama yang mendorong harga emas adalah adanya ketegangan geopolitik antara AS dengan China. Memang, AS-China saling berbalas kebijakan pada pekan kemarin.

Tiongkok memerintahkan AS untuk menutup konsulatnya yang berbasis di Chengdu. Langkah tu sebagai balasan karena AS menutup konsulat China yang berbasis di Houston.

Sementara sentimen kedua yang menjadi pendorong harga emas adalah korelasi negatif antara suku bunga riil dan dolar AS. Dalam sebuah catatan yang beredar, analis Commonwealth Bank of Australia Vivek Dhar mengatakan penurunan yield riil 10-tahun AS telah menjadi pendorong paling penting kenaikan harga emas. best profit

“Selain itu, harga emas juga naik karena pasokan terbatas karena produsen terus menahan belanja modal,” kata dia.

Sebelumnya, para analis menyebutkan sulit untuk menghentikan lonjakan harga emas mendekati USD 2000 per ounce.

Hal ini disebabkan ketegangan yang berlanjut antara AS dan China, dolar AS yang melemah, penurunan imbal hasil, stimulus fiskal tambahan, serta masih naiknya kasus COVID-19. Semuanya merupakan pendorong signifikan di balik melonjaknya harga emas pekan lalu. best profit

Dikutip dari Kitco News, Senin (27/7/2020), pada Jumat pekan lalu, harga emas berjangka COMEX diperdagangkan pada USD 1.899, naik 0,52 persen. Hanya dalam lima hari perdagangan, harga emas naik lebih dari USD 80 dan mengalami kenaikan selama tujuh pekan berturut-turut.

“Saya tidak melihat solusi cepat untuk ketegangan antara AS dan China, saya tidak melihat solusi cepat untuk masalah pandemi, dan saya tidak melihat solusi cepat untuk kekhawatiran global yang berasal dari peningkatan stimulus dan peningkatan utang, ” ujar Direktur pelaksana RBC Wealth Management, George Gero.

Tensi geopolitik AS-Cina berakibat pada melemahnya Dolar AS. Adapun Dolar tercatat melemah 0,3 persen, setelah mencapai posisi rendah hampir dua tahun sebelumnya. Ini membuat harga emas lebih murah untuk pemegang mata uang lainnya. best profit

Menurut analis, jika pekan ini emas menembus USD 1.920, maka tendensinya bisa mencapai angka yang lebih bulat, seperti USD 2000 per ounce.

“Kami semakin mendekati USD 1.920, yang merupakan rekor tertinggi sepanjang masa dari 2011. Jika kami mendobraknya, kami seharusnya melihat lebih banyak pembelian daripada pengambilan keuntungan. Kecuali jika ada pembalikan lengkap dan semuanya kembali normal, kami terus menuju emas USD 2.000,” kata wakil presiden senior di pedagang logam mulia MKS SA., Afshin Nabavi.

Senada dengan Nabavi, kepala strategi pasar SIA Wealth Management, Colin Cieszynski menyatakan setuju, bahwa “Kami semakin dekat dengan level tertinggi sepanjang masa. Jika emas menembus USD 1.920, level USD 2.000 akan berada dalam jarak yang sangat dekat. Secara keseluruhan, trennya tetap positif,” katanya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | AS-China Memanas, Harga Emas Bakal Meroket ?

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

Best Profit (26/5) – Ketegangan yang semakin meningkat antara AS dan China membuat harga emas dalam tren meningkat. Emas naik mengincar meningkatnya ketegangan geopolitik yang akhirnya bisa membantu emas menembus level USD 1.800 per ounce.

“Investor mungkin melihat sejarah berulang sebagai ketegangan geopolitik, dengan China di pusat, menghidupkan kembali kekhawatiran tentang perang perdagangan lain,” kata ahli strategi ING dikutip dari Kitco, Senin (25/5/2020).

Meningkatnya hubungan AS-China terjadi ketika Negeri Tirai Bambu tersebut menerbitkan rancangan undang-undang untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong menyusul gelombang protes anti-pemerintah tahun lalu di kota itu. best profit

“Undang-undang tersebut mengatur kemungkinan bentrokan antara keamanan Cina dan demonstran pro-demokrasi di Hong Kong, serta ulasan tentang hubungan perdagangan khusus kota tersebut oleh AS. Keduanya berdiri untuk menyebabkan kinerja yang berkepanjangan di Hang Seng,” kata kepala penelitian London Capital Group Jasper Lawler.

AS telah mengutuk proposal China, menyebutnya sebagai ‘bencana’ dan mendesak China untuk mempertimbangkan kembali.

“Ini bisa memicu protes baru di bekas koloni mahkota Inggris, menyebabkan hubungan yang sudah penuh antara China dan AS memburuk lebih jauh,” kata analis Commerzbank Cartsen Fritsch. best profit

Meskipun harga emas mengalami reli pada hari Jumat, logam mulia telah terjebak dalam kisaran yang cukup sempit. Untuk Juni, Comex emas berjangka diperdagangkan terakhir di USD 1,734.50, naik 0,73 persen pada hari itu.

“Emas bertindak sangat baik. Kami melihatnya turun dari bawah bersama dolar yang lebih kuat. Emas menguji level USD 1.722, yang merupakan rata-rata bergerak 20 hari. Itu menggembirakan memasuki akhir pekan yang panjang,” kata ahli strategi pasar senior LaSalle Futures Group, Charlie Nedoss, kepada Kitco News. best profit

“Sangat besar bahwa emas dapat memperoleh keuntungan dengan dolar yang lebih kuat di sini,” tutup dia.

Kepala Strategi Global TD Securities, Bart Melek menyatakan, dalam jangka pendek, peningkatan ketegangan geopolitik sebenarnya dapat menghambat kenaikan emas karena mereka meningkatkan dolar AS.

“Setiap kali ketegangan itu naik, Anda memiliki RMB Cina melemah dan dolar AS menguat. Bahaya untuk emas adalah kita bisa mendapatkan peningkatan volatilitas, yang umumnya tidak termasuk apa pun selain dolar. Ketika dolar AS menguat, emas tidak terlalu baik. Dalam jangka pendek, ketegangan ini kemungkinan akan membuat orang lebih aman dalam dolar AS dan emas yang bisa diderita,” jelas Melek.

“Jangka panjang, ini cerita yang berbeda,” lanjut dia. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Diprediksi Tertekan Pekan Ini

PT bestprofit Best Profit Bestprofit

Best Profit (20/4) – Analis menilai, saat ini pasar rupanya telah fokus pada apa yang akan terjadi ke depannya, yang mana ekonomi akhirnya dibuka kembali. Untuk emas, hal tersebut berarti berlanjutnya tekanan pada pekan ini.

“Sentimen adalah pendorong yang lebih besar daripada fundamental makro. Jelas benar bahwa prospek makro sangat menguntungkan untuk emas saat ini. Tapi saya tidak berpikir itu akan menjadi radar semua orang sampai kita berada dalam fase pemulihan,” kata pakar logam mulia Gainesville Coins, Everett Millman dikutip dari laman Kitco, Senin (20/4/2020).

Beberapa optimisme di pasar telah membangkitkan kembali investor, mengurangi lebih dari USD 80 dari 7,5-years high emas di atas USD 1.780 per ons yang dicapai awal pekan ini. Sementara itu, ekuitas AS membaik dengan Dow bertahan hampir 500 poin pada Kamis (16/4) pekan lalu. best profit

Sentimen risk-on, yang membebani emas, datang di tengah laporan bahwa obat dari Gilead Sciences telah menunjukkan beberapa efektivitas dalam mengobati virus corona, yang memberi investor harapan bahwa ekonomi AS dapat dibuka kembali lebih cepat dari yang diharapkan.

Banyak analis telah menggambarkan mundurnya harga emas sebagai hal yang wajar. Kepala strategi pasar Blue Line Futures, Phillip Streible membeberkan bahwa level kritis itu untuk bertahan sekitar USD 1,7 ribu. Level USD 1,704 per ons menandai titik resistensi utama untuk sementara waktu. best profit

Kepala strategi global TD Securities, Bart Melek melihat support di sekitar USD 1.670 dengan resistance tidak jauh di atas USD 1.724.

“Ini akan menjadi kisaran yang cukup sempit di sini,” katanya. “Kami memiliki perkiraan harga USD 1.800, tapi itu tidak segera. Untuk kuartal ini, kami melihat rata-rata USD 1.625. Kami tidak mendapatkan USD 1.800 rata-rata sampai Q2 2021,” jelasnya. best profit

Analis memperkirakan kenaikan harga emas baru yang akan berlangsung signifikan ketika pembatasan tau social distancing dibuka kembali dan pemulihan globalpun dimulai.

“Poin referensi saya adalah bagaimana perilaku emas pada 2008 – terakhir kali kita mengalami krisis sebesar ini. Selama krisis, emas sangat fluktuatif. Dan itu memiliki keuntungan terbesar setelah pemulihan dimulai. Sampai ekonomi di seluruh dunia dibuka kembali, kita mungkin tidak akan melihat emas menguji apa pun di atas USD 1.800,” kata Millman. best profit

“Saat ini, ada banyak tekanan disinflasi dalam perekonomian. Sangat mungkin ekonomi Amerika Utara akan turun 25 peesen pada kuartal tahunan. Kita akan memiliki pengangguran besar-besaran,” sebut Melek.

“Setelah AS melihat sedikit stabilitas ekonomi dan tingkat riil terus rendah, maka evaluasi mata uang dan inflasi ikut bermain,” imbuhnya.

Jika itu menjadi masalah, lanjut Malek, maka akan mendorong emas ke sekitar posisi tertinggi yang telah kita lihat setelah krisis keuangan dalam dolar hari ini, sekitar USD 2,1. best profit

Sumber : Liputan6