PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: Best Profit

MotoGP Belanda: Pedrosa Waspadai Cuaca di Assen | Best Profit

008984400_1497969823-000_PG7GG

Best Profit (21/6) – MotoGP 2016 adalah musim di mana banyak tercipta kejutan. Cuaca menjadi faktor utama yang mempengaruhi tren tersebut. Hampir di setiap balapan musim lalu cuaca begitu sulit diprediksi.

Salah satu seri yang ikut dipengaruhi faktor cuaca adalah MotoGP Belanda 2016 di Sirkuit Assen. Di awal balapan, sirkuit masih dalam kondisi kering. Namun, balapan terpaksa dihentikan sementara setelah hujan deras turun.

Pada akhirnya, balapan pun diulang dan hanya berlangsung 12 lap. Pembalap yang merebut podium juara dalam kondisi itu adalah Jack Miller dan LCR Honda. Sisanya, ada delapan pembalap yang gagal mencapai garis finis, termasuk Valentino Rossi.

Selama ini cuaca di Assen memang begitu sulit ditebak. Perubahan cuaca bisa terjadi dalam waktu cepat. Hal itu pun disadari pembalap Repsol Honda, Dani Pedrosa. Jelang MotoGP Belanda 2017, Minggu (25/6/2017), ia berharap bisa melaju kencang dalam kondisi apa pun.

“Balapan ini biasanya membutuhkan banyak konsentrasi, harus siap menangani situasi apa pun sepanjang akhir pekan. Anda tak pernah tahu berapa lama Anda akan melaju di trek kering,” kata Pedrosa, dilansir Tuttomotoriweb.

Pedrosa pun termasuk pembalap yang dirugikan cuaca pada MotoGP Belanda 2016. Pembalap asal Spanyol itu hanya bisa finis di urutan ke-12, terpaut 1 menit 54,369 detik dari Miller. Sialnya lagi, Pedrosa juga punya catatan buruk setiap kali beraksi di Assen.

Tren Buruk Pedrosa

Ya, pembalap berusia 31 tahun itu tak pernah meraih juara di Assen sejak 2003. Satu-satunya podium juara yang direngkuh Pedrosa di Assen adalah ketika ia masih turun di kelas 125cc pada musim 2002.

“Anda harus memberikan yang terbaik dari setiap sesi. Kami berada di jalur yang saya suka dan kami harus mendorong sejak Jumat pagi dengan memberikan yang terbaik. Itu agar kami bisa berada di depan untuk berjuang pada hari Minggu,” ujar Pedrosa.

Di musim ini rapor Pedrosa sendiri sudah cukup baik. Sayang ia sudah melewatkan dua balapan tanpa meraih poin, yakni ketika gagal finis di Austin dan Italia. Lima balapan lainnya mampu dimaksimalkan Pedrosa dengan merebut empat podium.

Sumber : Liputan6

Bursa Wall Street Tergelincir, Saham Teknologi | Best Profit

USD-30-800-540-700x357

Best Profit (16/6) – Bursa saham A.S. ditutup melemah pada akhir perdagangan Jumat dinihari (16/06) terganjal lagi kinerja buruk saham teknologi besar.

Indeks Dow Jones turun sekitar 15 poin, dengan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling banyak dalam kerugian. Indeks 30-an saham ini sempat turun lebih dari 100 poin di awal sesi.

Indeks S & P 500 turun 0,2 persen dengan teknologi informasi turun 0,5 persen; Sektor ini sempat turun lebih dari 1 persen.

Indeks Nasdaq turun sekitar 0,5 persen setelah jatuh lebih dari 1 persen sebelumnya pada hari Kamis.

Saham Facebook, Amazon, Apple dan Netflix semuanya ditutup lebih rendah. Snap, sementara itu, ditutup 4,92 persen lebih rendah pada $ 17 per saham, dari harga IPO-nya. Saham Alphabet juga turun setelah diturunkan oleh analis di Canaccord Genuity.

Teknologi telah merosot tahun ini, dengan sektor teknologi S & P naik sekitar 18 persen dengan mudah mengungguli industri lainnya.

Awal pekan ini teknologi menyelesaikan penurunan dua hari terbesar sejak Desember.

Data ekonomi terbaru mengecewakan. Bulan lalu, ekonomi A.S. menambahkan 138.000 pekerjaan, jauh di bawah kenaikan yang diharapkan sebesar 185.000. Sementara itu, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Rabu bahwa penjualan ritel turun 0,3 persen di bulan Mei, menandai penurunan satu bulan terbesar sejak Januari tahun lalu. Penurunan tiba-tiba membingungkan para ekonom, yang memperkirakan kenaikan 0,1 persen.

Investor juga terus mencerna keputusan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga dan menyusun rencana untuk melepaskan neraca senilai $ 4,5 triliun.

Bank sentral A.S. menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya tahun ini, seperti yang diperkirakan secara luas, namun beberapa investor meragukan rencana the Fed.

Pada hari Rabu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan indeks harga konsumen – ukuran kunci inflasi – turun 0,1 persen di bulan Mei. Data tersebut menyeret imbal hasil 10 tahun ke level terendah dalam tujuh bulan. Pada hari Kamis, imbal hasil melonjak mendekati 2,16 persen.

Menurut analis, The Fed akan mulai mengurangi neraca pada bulan September, yang berarti kenaikan suku bunga berikutnya mungkin tidak sampai Desember.

Ada banyak data ekonomi yang dirilis pada hari Kamis, termasuk klaim pengangguran mingguan, yang mencapai 237.000.

Indeks bisnis Philadelphia Fed mencapai 27,6 di bulan Juni, sementara survei manufaktur Empire State mencapai 19,8.

Indeks Dow Jones turun 14,66 poin atau 0,07 persen menjadi ditutup pada 21.359,90, dengan penurunan tertinggi saham Nike dan kinerja terbaik saham General Electric.

Indeks S & P 500 tergelincir 5,46 poin atau 0,22 persen, berakhir pada 2.432,46, dengan bahan memimpin tujuh sektor lebih rendah dan utilitas sebagai terbaik.

Indeks Nasdaq merosot 29,39 poin atau 0,47 persen, ditutup pada 6.165,50.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi perumahan Housing Starts dan Building Permits Mei yang diindikasikan meningkat. Juga akan dirilis data Michigan Consumer Sentiment Juni yang diindikasikan stabil.

Sumber : Vibiznews

Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Penurunan | Best Profit

042589400_1436217805-harga-minyak-mentah-merosot-130413b

Best Profit (13/6) – Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (13/06) pada tanda-tanda penurunan persediaan di Amerika Serikat dan rencana pembatasan ekspor Arab Saudi pada bulan Juli.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 25 sen atau 0,5 persen menjadi $ 46,08 per barel, setelah sebelumnya naik setinggi $ 46,71.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen menjadi $ 48,28 per barel pada pukul 2:39 pagi. ET (1839 GMT), dari sesi tinggi $ 49,15.

Data dari perusahaan intelijen pasar Genscape memperkirakan hasil penurunan lebih dari 1,8 juta barel di Cushing, titik pengiriman Oklahoma untuk harga minyak mentah A.S. pekan lalu menambah sentimen bullish, kata pedagang yang melihat data tersebut.

Sementara itu Arab Saudi, eksportir minyak utama dunia, akan memotong alokasi minyak mentah ke Asia pada Juli menjadi total sekitar 300.000 barel per hari (bph), lebih dalam dari pada bulan Juni, kata sumber kepada Reuters. Satu sumber mengatakan volume ke Amerika Serikat akan dipotong sekitar 35 persen di bulan Juli.

Harga anjlok sekitar 5 persen pekan lalu setelah data dari Departemen Energi AS menunjukkan kenaikan pasokan yang mengejutkan.

Beberapa pedagang dan analis telah memperingatkan kenaikan tersebut tampak teknis, setelah WTI menguat dan mendorong langkah serupa di pasar Brent. Tapi mereka mengatakan langkah itu mungkin akan segera berlalu.

Pedagang mengatakan kenaikan harga datang karena data menunjukkan pedagang spekulatif telah meningkatkan investasi mereka di masa depan minyak mentah dengan mengambil volume besar dalam posisi panjang.

Sementara pedagang keuangan memiliki kepercayaan pada kenaikan harga, pasar fisik tetap berada di bawah tekanan, terutama karena kenaikan pengeboran A.S.

Pengebor A.S. menambahkan delapan kilang minyak dalam minggu sampai 9 Juni, sehingga jumlah totalnya menjadi 741, yang paling banyak sejak April 2015, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc pada hari Jumat.

Produksi AS telah meningkat lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016, yang merongrong janji yang dipimpin oleh OPEC untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta bpd sampai kuartal pertama 2018. Brent dan WTI berjangka telah kehilangan sekitar 10 persen nilainya sejak 25 Mei, ketika Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan 11 dari mitranya memperpanjang pembatasan pasokan.

Harga minyak mencapai posisi terendah satu bulan minggu lalu, karena bukti kenaikan produksi di luar Amerika Serikat, seperti Libya dan Nigeria, menambah kekhawatiran investor terhadap pasokan.

Sumber : Vibiznews