PT Best Profit Futures Malang

Tag Archives: Android

Google Duo Versi Android Diunduh 5 -PT BESTPROFIT FUTURES

021991200_1472271442-google-duo

BESTPROFIT FUTURES (29/8) – Google Duo dilaporkan baru saja mencetak rekor yang mengesankan. Aplikasi video call tersebut kini telah diunduh sebanyak 5 juta kali di perangkat Android hanya dalam waktu sepekan.

Dilansir TechnoBuffalo, Senin (29/8/2016), kabar gembira ini disampaikan langsung oleh CEO Google, Sundar Pichai lewat akun Twitter-nya @sundarpichai.

Hingga berita ini diturunkan, cuitannya telah di-retweet sebanyak 611 kali dan mengantongi 1.558 hati, ini artinya antusiasme pengguna terhadap Google Duo terbilang cukup tinggi. bestprofit futures

Google Duo sendiri diklaim sebagai aplikasi video call dengan konsep sederhana, lewat aplikasi ini pengguna Android dan iOS dapat melakukan video call dengan lancar meski dengan koneksi yang kurang stabil.

Google mengatakan, Duo dirancang untuk memberikan kemudahan. Cukup mendaftarkan nomor telepon, pengguna pun bisa langsung menghubungi orang-orang di daftar kontak tanpa perlu membuat akun terpisah.

Tak sampai di situ, Duo hadir dengan desain yang ‘ramah’ dan begitu efisien. Pengguna pun dapat memanfaatkan fitur ‘Knock Knock’ yang membuatnya melihat penelepon sebelum dapat menjawab panggilan.

Selain itu, Google merancang Duo dengan penekanan pada privasi dan keamanan, sehingga semua panggilan di aplikasi Duo dienkripsi dari awal hingga akhir (end-to-end encrypted).

Hingga berita ini diturunkan, cuitannya telah di-retweet sebanyak 611 kali dan mengantongi 1.558 hati, ini artinya antusiasme pengguna terhadap Google Duo terbilang cukup tinggi.

Google Duo sendiri diklaim sebagai aplikasi video call dengan konsep sederhana, lewat aplikasi ini pengguna Android dan iOS dapat melakukan video call dengan lancar meski dengan koneksi yang kurang stabil.

Google mengatakan, Duo dirancang untuk memberikan kemudahan. Cukup mendaftarkan nomor telepon, pengguna pun bisa langsung menghubungi orang-orang di daftar kontak tanpa perlu membuat akun terpisah.

Tak sampai di situ, Duo hadir dengan desain yang ‘ramah’ dan begitu efisien. Pengguna pun dapat memanfaatkan fitur ‘Knock Knock’ yang membuatnya melihat penelepon sebelum dapat menjawab panggilan. BESTPROFIT FUTURES

(Jek/Ysl)

Sumber : Liputan6

Line Sudah Diunduh 500 Juta Kali di Android

006455400_1458796610-Line

BESTPROFIT FUTURES MALANG (31/5) – Aplikasi instant messaging atau pesan singkat adalah salah satu layanan yang digemari oleh pengguna smartphone atau tablet. Salah satu di antaranya adalah Line.

Line merupakan aplikasi yang cukup populer di Asia. Popularitasnya pun terus tumbuh di wilayah Eropa dan Amerika. Terbukti, menurut data terbaru, jumlah unduhan Line di toko aplikasi Android yaitu Play Store sudah mencapai 500 juta.

Pencapaian tersebut mengantarkan Line bergabung dengan “klub eksklusif” yang dihuni aplikasi populer lain, termasuk Dropbox, Instagram, dan Skype. Menurut laporan, total pengguna Line pada tahun lalu diperkirakan mencapai 700 juta.

Kendati demikian, Line masih harus berusaha keras untuk mengejar rival utamanya yaitu Messenger dan WhatsApp. Masing-masing aplikasi milik Facebook itu memiliki 900 juta dan 1 miliar pengguna.

Untuk bisa mendominasi, setidaknya dalam ruang kompetisi aplikasi instant messaging, Line harus bisa mengalahkan dua rival utamanya. Meski demikian, 500 juta unduhan dinilai sebagai pencapaian cukup baik. Demikian dikutip dari Android Police, Selasa (30/6/2016).

Akhir 2015, Pengapalan Handset Android Akan Tembus 1,16 Miliar

027733800_1445571972-ilustrasi_grafik_penjualan

BESTPROFIT FUTURES MALANG (7/12) – Kurang dari tiga pekan, akhir tahun akan segera tiba. Salah satu pertanyaan yang bergulir saat ini adalah bagaimanakah kondisi penjualan smartphone? Sistem operasi apakah yang menjadi ‘raja’ di tahun ini?

International Data Corporation (IDC), sebagaimana dikutip dari Phone Arena, Senin (7/12/2015), mengatakan bahwa menuju detik-detik terakhir 2015 ini, akan ada 1,16 miliar handset berbasis Android yang terkirim selama tahun ini.

Artinya, angka tersebut mengalami peningkatan 9,5% dari tahun sebelumnya. Dengan demikian, sistem operasi open source besutan Google ini akan mengantongi 81,2% dari pangsa pasar smartphone secara global.

Sementara Apple akan mampu mengapalkan 226 juta unit iPhone pada tahun ini. Angka tersebut hanya memberikan Apple 15,8% dari pangsa pasar smartphone dunia. Namun penting diketahui, dengan jumlah tersebut Apple mengalami pertumbuhan 17,3% dari tahun sebelumnya.

IDC memperkirakan 31,3 juta unit Windows Phone akan dikirimkan pada 2015. Angka ini akan memberikan sistem operasi mobile buatan Microsoft tersebut pangsa pasar global sebesar 2,2%. Tetapi, jumlah handset Windows Phone yang dikirim akan menurun 10,2%.

Perusahaan riset tersebut juga memutuskan untuk melihat seperti apa tren di 2019 kelak. Diperkirakan, dalam empat tahun yang akan datang, 1,54 miliar ponsel Android akan dikirimkan, yang akan menguasai 82,6% dari pasar smartphone global.

Sementara pertumbuhan dari tahun ke tahun akan turun setengah dari angka pada tahun ini, menjadi 4,8%. Sehingga, Android akan menikmati tingkat pertumbuhan sebesar 7,7% pada rentang 2015-2019.

Kemudian IDC juga memperkirakan laju pertumbuhan tahunan Apple menjadi 6,5% selama periode waktu yang sama, di mana 263,4 juta unit iPhone akan dikapalkan pada 2019. Angka tersebut cukup baik untuk pangsa pasar 14,1%, yang akan memberikan Apple tingkat pertumbuhan 3,1% tahun ke tahun pada 2019 nanti.

Dengan 43,6 juta unit yang diharapkan akan terkirim pada 2019, menurut IDC, Windows Phone akan meraih 2,3% pangsa pasar. Sementara tingkat pertumbuhan platform tersebut dalam lima tahun ke depan akan mencapai 4,5%, Windows Phone akan memiliki tingkat pertumbuhan tahun ke tahun yang lebih tinggi pada 2019 dari iOS atau Android yakni sebesar 11,4%.

Untuk 2019, IDC memprediksi bahwa 1,86 miliar smartphone akan terkirim. Pengiriman smartphone akan tumbuh sebesar 7,4% dalam kurun waktu 2015-2019. Perlu diingat, apa pun bisa terjadi antara saat ini dan 2019 nanti yang dapat membuat perkiraan tertolak.

Sebuah fitur baru yang menakjubkan dari sebuah sistem operasi, atau bahkan sistem operasi baru, dapat membuat angka-angka ini terlihat konyol dalam empat tahun ke depan.

(Why/Isk)

Sumber : Liputan6