PT Best Profit Futures Malang

Stok di AS Turun, Harga Minyak Terdongrak

ilustrasi-minyak2

BESTPROFIT FUTURES MALANG (7/5) – Harga minyak naik ke level tertinggi sejak Desember 2014 setelah stok minyak mentah di Amerika Serikat (AS) turun untuk pertama kalinya dalam empat bulan terakhir, meskipun keuntungan dibatasi oleh peningkatan pasokan bensin.

Mengutip Bloomberg, Kamis (7/5/2015), West Texas Intermediate untuk pengiriman Juni naik 53 sen atau 0,9 persen menjadi US$ 60,93 per barel di New York Mercantile Exchange. Level tersebut merupakan level tertinggi sejak 10 Desember 2014.

Sedangkan harga minyak Brent untuk pengiriman Juni naik 25 sen menjadi US$ 67,77 per barel di London ICE Futures Europe exchange. Harga tersebut merupakan level tertinggi sejak 5 Desember 2014.

Kenaikan harga minyak tersebut setelah Departemen Energi Amerika Serikat mengumumkan bahwa pasokan minyak mentah di negara tersebut mengalami penurunan sebesar 3,88 juta barel pada pekan lalu.

“Kami melihat telah terjadi keseimbangan baru antara harga minyak dan pasokan baik di Amerika maupun pasar global,” jelas Kepala Riset Societe Generale SA, New York, Amerika Serikat, Mike Wittner.

Persediaan minyak mentaj di Cushing, Oklahoma, AS turun 12 ribu barel menjadi 61,7 juta barel. Selain itu, impor minyak mentah juga turun 905 ribu barel per hari menjadi 6,54 juta barel pada pekan lalu. Level impor tersebut merupakan terendah sejak Mei 2014.

Sedangkan jumlah kilang yang beroperasi di Amerika naik menjadi 93 persen dari kapasitas yang ada pada minggu lalu jika dibandingkan dengan pekan sebelumnya yang berada di level 91,3 persen.

Kenaikan harga minyak juga dipicu oleh sentimen dari Libya. Protes yang terjadi di negara tersebut membuat distribusi minyak mentah di Libya terhenti ke pelabuhan Zuetina di Libya Timur. Selain itu, Arab Saudi menaikkan harga jual secara resmi sehingga mencerminkan reli harga untuk persaingan dalam beberapa pekan terakhir.

Sentimen lainnya didorong dari dolar AS melemah seiring data ekonomi AS bervariasi. Baru-baru ini ada rilis neraca perdagangan AS yang semakin melebar.

Negara penghasil minyak yang tergabung dalam OPEC akan bertemu pada Juni 2015 untuk membicarakan kebijakan produksi. Analis melihat itu sebagai kesempatan bagi anggota untuk menahan produksi minyak. (Gdn)

 

Sumber : Liputan6