PT Best Profit Futures Malang

Saham Eropa Turun Lebih Dari 500 Miliar Euro Pasca Pelemahan Di China

url

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/8) – Saham Eropa merosot pada Senin ini menyusul penurunan di pasar Cina, mengahapus ratusan miliar Euro dari saham-saham terkemuka dan mengirim satu indeks acuan ke level terendah tujuh bulan.

Layar perdagangan menyala merah di seluruh wilayah karena pasar saham di Frankfurt dan Paris jatuh lebih dari 5%, sementara bursa Athena sudah turun tajam karena masalah utang Yunani – merosot sekitar 10%.

Indeks Pan-Eropa FTSEurofirst 300 turun 6,4% manuju ke penutupan sesi perdagangan, menghapus lebih dari 500 miliar euro ($ 582.55 miliar) dari kapitalisasi indeks pasar tota.

FTSEurofirst berada di jalur terburuk satu hari sejak merosot lebih dari 7% pada bulan Oktober 2008, setelah anjloknya bank AS Lehman Brothers. Hal tersebut juga berada di jalur untuk penurunan bulanan terburuk sejak tahun 2002.

Hal ini juga merosot ke level terendah sejak Januari, setelah kehilangan lebih dari satu triliun euro nilai pasar sejak awal bulan ditengah devaluasi yuan China sehingga memicu kekhawatiran deflasi ekonomi global.

Saham China jatuh lebih dari 8% pada hari Senin, penurunan tertajmnya satu hari sejak puncak krisis keuangan global pada tahun 2007, setelah Beijing kembali mendukung kebijakan yang diharapkan pada akhir pekan mengikuti pelemahan di pekan lalu sebesar 11%.

Indeks STOXX 600 Basic Resources, yang merupakan saham pertambangan terbesar, dan sektor energi turun 10% dan 8,8% masing-masing, seiring merosotnya sektor komoditas ke posisi terendah multi-tahun, dengan China menjadi salah satu konsumen logam dan minyak terbesar di dunia.

Saham perbankan dan manajer aset juga mencatat penurunan tajam, sedangkan Indeks Volatilitas Euro STOXX naik 14 poin ke level tertinggi sejak akhir 2011 – menambah bukti kegelisahan pada investor.(yds)

Sumber: MarketWatch