PT Best Profit Futures Malang

PT Bestprofit | Trump meningkatkan tekanan untuk mendapatkan

best profit bestprofit pt bestprofit

PT Bestprofit (29/5) – Tingkat urgensi kepresidenan yang tinggi mendorong diskusi di antara rekan-rekan Amerika dan Korea Utara dua minggu sebelum pertemuan lagi dan lagi antara Presiden Donald Trump dan Kim Jong Un.

Para pejabat menggambarkan pertarungan berisiko tinggi, dengan akhir yang tidak pasti, ketika Trump menekan penasihatnya untuk bergerak maju dengan tujuan pertemuan pada 12 Juni, meskipun ada kekhawatiran di antara staf keamanan nasional atas tidak ada cukup waktu untuk mempersiapkan. Presiden telah secara terbuka membuang kekhawatiran itu dan mengirim sinyal bahwa dia berniat melakukan pembicaraan yang dia sendiri batalkan hanya empat hari yang lalu.
Di seluruh Asia, para pejabat pemerintah telah dikirim untuk melaksanakan arahan Trump. Pada hari Senin, para pembantu Gedung Putih sedang menunggu kata dari tim perunding AS yang ditempatkan di sepanjang Zona Demiliterisasi Korea untuk melakukan pembicaraan dengan para pejabat dari Korea Utara. Tiga ribu mil jauhnya di Singapura, tim pejabat logistik AS tiba Senin malam dan mengharapkan kedatangan tim yang sesuai dari Pyongyang.

Terakhir kali kedua pihak dijadwalkan bertemu, Korea Utara tidak pernah terwujud dan Trump membatalkan pertemuan puncak. Pembantu optimis kali ini akan berbeda, bahkan ketika mereka terus mengungkapkan rasa was-was pribadi tentang timeline terkompresi untuk mengatur pertemuan. pt bestprofit
Hasil dari pembicaraan paralel minggu ini kemungkinan akan menentukan apakah KTT 12 Juni antara Trump dan Kim dimungkinkan, menurut seorang pejabat AS yang akrab dengan musyawarah yang sedang berlangsung. Tim-tim, yang dipimpin oleh para pejabat Amerika yang berpengalaman, berharap untuk menentukan apa yang bersedia disetujui Kim jika dia bertemu dengan Trump bulan depan.
Pembicaraan tingkat tinggi juga bisa terjadi sebelum KTT, kata pejabat itu, termasuk diskusi lebih lanjut antara Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan pejabat tinggi Korea Utara, termasuk kemungkinan Kim.

Pembantu Trump, termasuk penasehat keamanan nasional John Bolton, telah mengatakan kepada Presiden bahwa bahkan pertemuan sepintas dengan Kim akan mencapai kemenangan diplomatik dan memungkinkan pembicaraan yang lebih substantif terjadi di masa depan. pt bestprofit
“Tim Amerika Serikat kami telah tiba di Korea Utara untuk membuat pengaturan untuk KTT antara Kim Jong Un dan saya sendiri,” Trump tweeted pada hari Minggu malam. “Saya benar-benar percaya Korea Utara memiliki potensi brilian dan akan menjadi Negara ekonomi dan keuangan yang besar suatu hari nanti. Kim Jong Un setuju dengan saya mengenai hal ini. Itu akan terjadi!”

Pada Senin pagi, Trump membahas KTT dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang telah mendorong mempertahankan tekanan kuat pada Korea Utara sampai perjanjian tentang program nuklir dan rudalnya dapat tercapai. Abe sebelumnya berunding dengan Trump di estate Mar-a-Lago bulan lalu; kedua orang itu sepakat untuk bertemu lagi sebelum kemungkinan KTT 12 Juni.
Pada hari Minggu, duta besar AS saat ini untuk Filipina Sung Kim memimpin tim ke sisi utara “Rumah Unifikasi” di sepanjang DMZ untuk pembicaraan tentang program nuklir Korea Utara. Tujuan dari pertemuan awal termasuk menyusun sebuah komunike untuk kedua pemimpin untuk menyetujui pada pertemuan bersejarah mereka, kata pejabat AS. pt bestprofit
Sampai saat ini, belum jelas apakah Kim bersedia menyetujui jadwal waktu untuk meninggalkan program senjata nuklirnya dan apa yang dituntutnya untuk Amerika Serikat sebagai balasannya. Pembicaraan sebelumnya antara pejabat AS dan Korea Utara – termasuk dua pertemuan antara Kim dan Pompeo – telah gagal menghasilkan kejelasan masalah denuklirisasi.
Namun ketika jam berdetak menjelang 12 Juni, para pembantu Trump mendeskripsikan rasa urgensi baru untuk membuat kemajuan yang akan memungkinkan kedua pemimpin itu bertemu sesuai jadwal. Analis mengatakan tekanan dari atas membuat pertemuan lebih mungkin.
“Ketika para pemimpin senior pada dasarnya mengatakan bergerak maju, dan itulah pesan mereka kepada kelompok kerja mereka, saya pikir ada peluang bagus” pertemuan itu terjadi, kata John Park, direktur Kelompok Kerja Korea di Harvard Kennedy School, yang menambahkan paling banyak hasil yang masuk akal dari pembicaraan akan menjadi rencana yang disepakati untuk Korea Utara untuk mengatasi program nuklirnya. pt bestprofit
“Ini benar-benar akan menjadi pembukaan dari deklarasi bersama yang disiapkan sebelumnya, dan saya pikir itu adalah peluncuran resmi mekanisme denuklirisasi ini,” kata Park.

Namun rincian rencana semacam itu tetap dipertanyakan. Para pejabat AS mengatakan dokumen yang paling mungkin akan menyediakan kerangka kerja untuk negosiasi di masa depan, tanpa menjelaskan secara detail tentang apa yang Korea Utara mungkin bersedia untuk menyerah atau langkah apa yang akan diambil AS sebagai pertukaran.
Sebaliknya, detail-detail itu akan diserap di tingkat kerja di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang. Proses yang sama, sungguh-sungguh menghasilkan kesepakatan nuklir Iran yang dikecam dan ditarik oleh Trump dari bulan lalu.
“Saya pikir itu pada dasarnya akan bertemu dan menyapa dan menyeringai dan berjabat tangan, dan setiap pemimpin dapat mengucapkan selamat kepada diri mereka sendiri. Tapi itu tidak semuanya buruk,” kata Max Baucus, mantan senator Demokrat dari Montana yang juga menjabat sebagai Duta Besar AS untuk China dari 2014 hingga 2017.

“Bagus bahwa keduanya akan bertemu, dan harapan saya adalah bahwa akan mengatur panggung untuk percakapan yang lebih realistis, lebih langsung, dan spesifik nanti.”
Di Singapura, tim besar yang dipimpin oleh deputi kepala staf Gedung Putih Joe Hagin tiba Senin malam untuk memulai persiapan logistik untuk pertemuan puncak. Tim sudah melakukan survei ballroom hotel dan lokasi lain yang memungkinkan untuk pertemuan ketika Trump menyatakan bahwa itu dibatalkan minggu lalu.
Sementara itu, seorang pejabat senior Korea Utara melakukan perjalanan melalui Beijing dalam perjalanan ke Singapura untuk pembicaraan logistik, menurut kantor berita Korea Selatan Yonhap, yang menamai pejabat itu sebagai Kim Chang-son, kepala staf de-facto Kim.
Kepala di antara keprihatinannya, menurut pejabat AS yang akrab dengan diskusi, adalah kebutuhan keamanan Kim di Singapura, termasuk jumlah pengawal yang akan diizinkan untuk dibawa ke pertemuan dengan Trump. Juga dalam pembahasan adalah komposisi delegasi dari masing-masing pihak, dan tingkat akses pers ke puncak seharusnya terjadi.
Detail itu seharusnya sudah dikerjakan dua minggu lalu, ketika Hagin pergi ke Singapura untuk mengatur perincian pembicaraan, tetapi delegasi Korea Utara tidak pernah datang. pt bestprofit

Sumber : CNN