PT Best Profit Futures Malang

PT Bestprofit | Peretas Korea Utara mencuri rencana perang

Bestprofit PT Bestprofit Best Profit

PT Bestprofit (11/10) – Peretas Korea Utara diduga mencuri dokumen rahasia militer dari sebuah database Kementerian Pertahanan Korea Selatan pada bulan September 2016, menurut Rhee Cheol-hee, anggota Majelis Nasional Korea Selatan.

Rhee, yang merupakan anggota Partai Demokrat yang berkuasa dan duduk di Komite Pertahanan, mengatakan kepada CNN pada hari Selasa bahwa dia menerima informasi tentang dugaan hacking dari Kementerian Pertahanan.

Dia mengatakan bahwa dokumen-dokumen yang dicuri termasuk rencana operasional perang Korea Selatan-AS dan sebuah dokumen yang mencakup prosedur untuk “memenggal kepala” kepemimpinan Korea Utara.

Sekitar 235 gigabyte layak data militer dicuri oleh para hacker, kata Rhee.
Ketika ditanya tentang komentar Rhee oleh wartawan pada sebuah konferensi pers harian pada hari Selasa, seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Korea Selatan menolak memberikan komentar, dengan mengatakan bahwa informasi tersebut diklasifikasikan. pt bestprofit

Pentagon juga menolak berkomentar secara khusus mengenai laporan kemungkinan pelanggaran tersebut, namun juru bicara Kolonel Robert Manning mengatakan pada hari Selasa bahwa AS “yakin akan keamanan rencana operasi dan kemampuan kita untuk menghadapi ancaman dari Korea Utara.”

“Rencana operasi yang mereka maksud adalah rencana bilateral, jadi aliansi Republik Korea-AS tetap teguh dalam komitmen mereka untuk memastikan mereka melindungi informasi tersebut dan memastikan kesiapan di semenanjung Korea untuk melawan ancaman Korea Utara,” Manning kata.

“Saya tidak akan membahas secara spesifik pembahasan itu tapi yang akan saya katakan adalah bahwa ini adalah komitmen aliansi ROK-AS untuk memastikan bahwa mereka melindungi operasi dan rencana,” tambahnya.

Rincian dugaan hack 2016 muncul saat Presiden Donald Trump terus menyiratkan bahwa upaya diplomatik untuk mengendalikan program nuklir dan rudal Korea Utara melalui negosiasi terbukti tidak efektif. pt bestprofit

“Negara kita telah gagal menangani Korea Utara selama 25 tahun, memberikan miliaran dolar dan tidak mendapatkan apapun. Kebijakan tidak berjalan,” Trump tweeted pada hari Senin.

Dalam sepasang tweets yang dikirim pada Sabtu siang, Trump mengatakan bahwa kesepakatan sebelumnya dengan Korea Utara semuanya telah dilanggar.

“Presiden dan pemerintahan mereka telah berbicara dengan Korea Utara selama 25 tahun, kesepakatan dibuat dan sejumlah besar uang dibayar … belum berhasil, kesepakatan dilanggar sebelum tinta kering, membuat orang bodoh perunding A.S.,” Trump menulis. “Maaf, tapi hanya satu hal yang akan berhasil!” pt bestprofit

Ditanya oleh wartawan pada hari Sabtu tentang tweet tersebut, Trump hanya akan mengatakan: “Anda akan segera mengetahuinya.”

Gedung Putih mengatakan pada hari Selasa bahwa Trump dan tim keamanan nasionalnya mendapat pengarahan dan membahas “serangkaian pilihan untuk menanggapi segala bentuk agresi Korea Utara atau, jika perlu, untuk mencegah Korea Utara mengancam Amerika Serikat dan sekutunya dengan senjata nuklir . ”

Pada hari Senin, Sekretaris Pertahanan James Mattis mengulangi bahwa diplomasi bersamaan dengan sanksi ekonomi internasional terhadap Pyongyang akan tetap menjadi elemen utama strategi AS menuju Korea Utara.

“Saat ini adalah sanksi ekonomi yang dipimpin secara diplomatis, namun upaya yang dilakukan untuk mencoba dan mengubah Korea Utara dari jalur ini,” Mattis mengatakan pada hari Senin saat pidato pembukaannya di pertemuan tahunan Asosiasi Amerika Serikat di Washington.

Namun Mattis menambahkan bahwa militer akan terus menyiapkan pilihan jika diplomasi gagal.

“Kita harus siap memastikan bahwa ada pilihan militer yang bisa dipekerjakan Presiden jika dibutuhkan,” katanya. pt bestprofit

“Sekarang apa masa depan? Baik Anda maupun saya tidak bisa mengatakannya,” kata Mattis.

Kepala Staf Angkatan Darat AS Jenderal Mark Milley memastikan Senin bahwa mengikat Amerika Serikat dalam menyelesaikan tantangan program nuklir dan rudal Korea Utara, yang menyatakan bahwa tidak ada opsi bebas risiko, namun mengatakan bahwa tidak ada juga sebuah “jumlah waktu yang tidak terbatas” untuk menyelesaikan krisis.

“Sebuah serangan penuh di Semenanjung Korea akan mengerikan oleh imajinasi apapun. Tidak ada yang meragukannya,” kata Milley kepada wartawan.

AS dan Korea Selatan telah mengetahui operasi hacking Korea Utara yang berani selama beberapa tahun, menghubungkan Pyongyang dengan serangkaian serangan cyber yang canggih.
Pada tahun 2013, ketika bank dan penyiaran Korea Selatan diserang, pemerintah tersebut menyalahkan tetangganya di utara. Pada tahun 2014, pemerintah AS menyalahkan Korea Utara atas hack di Sony Pictures.

Dan pada bulan April, Korea Utara dikaitkan dengan serangan terhadap bank di 18 negara setelah para periset menghubungkan peretas ke sebuah operasi yang dikenal sebagai “Lazarus,” menurut sebuah laporan dari perusahaan keamanan maya Kaspersky Rusia.

Uang curian itu kemungkinan digunakan untuk membantu kemajuan pengembangan senjata nuklir Korea Utara, Anthony Ruggiero, orang senior Foundation for Defense of Democracies, mengatakan kepada CNN saat itu.

Untuk menyembunyikan lokasi mereka, hacker biasanya meluncurkan serangan cyber dari server komputer yang jauh dari rumah. Menurut Kaspersky, para hacker Lazarus dengan hati-hati mengarahkan sinyal mereka melalui Prancis, Korea Selatan dan Taiwan untuk mendirikan server serangan tersebut. Tapi sepertinya ada satu kesalahan yang ditemukan oleh Kaspersky: Sambungan yang sebentar datang dari Korea Utara.

Kaspersky adalah salah satu perusahaan keamanan dunia maya teratas di dunia, memberikan perlindungan anti-malware yang populer ke komputer di rumah dan perusahaan di seluruh dunia. Penelitinya dikenal karena mengekspos beberapa operasi hacking global yang paling kompleks. Penegakan hukum AS tetap mencurigai adanya hubungan perusahaan tersebut dengan pemerintah Rusia, namun Kaspersky sangat menolak pengaruh Kremlin terhadap bisnis perusahaan tersebut. pt bestprofit

Sumber : CNN

Tinggalkan Balasan