PT Best Profit Futures Malang

PT Bestprofit | Mahkamah Agung mengizinkan larangan terbang

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

PT Bestprofit (5/12) – Mahkamah Agung AS pada hari Senin mengizinkan versi terbaru larangan terbang Presiden Donald Trump untuk berlaku sambil menunggu banding.

Ini adalah pertama kalinya hakim mengizinkan edisi larangan untuk maju secara keseluruhan. Ini menandakan bahwa beberapa hakim mungkin membedakan versi terakhir dari iterasi sebelumnya dan kemungkinan besar, di masa depan, untuk mendukung larangan tersebut.

Pada bulan September, edisi ketiga larangan perjalanan menempatkan berbagai tingkat pembatasan terhadap warga negara asing dari delapan negara: Chad, Iran, Libya, Korea Utara, Suriah, Venezuela, Somalia dan Yaman.

Pengadilan yang lebih rendah dalam dua tantangan terpisah telah memblokir larangan tersebut sebagian.
Perintah tersebut merupakan kemenangan sementara yang signifikan bagi administrasi Trump, yang telah berjuang sepanjang tahun untuk memberlakukan larangan bepergian melawan warga dari beberapa negara berpenduduk mayoritas Muslim. Perintah hari Senin berarti bisa diberlakukan sementara tantangan terhadap kebijakan tersebut dapat dilakukan melalui sistem hukum. pt bestprofit

Administrasi Trump berpendapat bahwa Presiden memiliki wewenang untuk menginstal larangan perjalanan untuk melindungi keamanan nasional.

“Konstitusi dan tindakan Kongres memberikan wewenang kepada Presiden untuk mencegah alien keluar dari negara ini saat dia menganggapnya sebagai kepentingan negara,” pengacara Jenderal Noel Francisco mengemukakan pendapat di surat-surat pengadilan. Francisco berpendapat bahwa larangan itu diperlukan “untuk melindungi keamanan nasional.”
Gedung Putih mengatakan “tidak terkejut” dengan perintah hari Senin.

“Kami tidak terkejut dengan keputusan Mahkamah Agung hari ini yang mengizinkan segera penegakan proklamasi Presiden yang membatasi perjalanan dari negara-negara yang menimbulkan risiko terorisme yang tinggi,” juru bicara Gedung Putih Hogan Gidley mengatakan. “Proklamasi itu halal dan penting untuk melindungi tanah air kita Kami berharap dapat menyajikan pembelaan yang lebih lengkap atas proklamasi karena kasus-kasus yang tertunda berjalan melalui pengadilan.”

Dalam argumennya, Francisco mendorong kembali tuduhan dari kritik bahwa larangan perjalanan tersebut adalah sebuah “Ban Muslim” sebagian dengan mencatat bahwa iterasi terakhir mencakup beberapa negara yang bukan mayoritas Muslim. “Perbedaan ini mengkonfirmasi bahwa Proklamasi didasarkan pada tujuan keamanan nasional dan urusan luar negeri, bukan penganut agama,” tulisnya. pt bestprofit

Tapi setelah Francisco membuat argumen tersebut, Presiden menimbulkan kontroversi dengan retweeting tiga video peradangan dari sebuah akun Inggris yang benar-benar kaya dengan konten anti-Muslim.

Video tersebut, yang diposkan oleh Jayda Fransen, wakil pemimpin Britain First, sebuah kelompok politik yang jauh-kanan dan ultra-nasionalis, menggambarkan bahwa orang-orang Muslim yang mengaku menyerang orang-orang dan, dalam satu video, menghancurkan sebuah patung Perawan Maria.
Hakim Ruth Bader Ginsburg dan Sonia Sotomayor mengatakan bahwa mereka akan menolak permintaan pemerintah tersebut.

Tantangan melawan larangan bepergian akan berlanjut minggu ini di kedua pantai tersebut. pt bestprofit
Dalam kasus Hawaii, hakim pengadilan distrik memblokir larangan tersebut untuk diberlakukan kecuali karena berkaitan dengan Venezuela dan Korea Utara. Tapi panel tiga hakim dari Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-9 sebagian mengangkat perintah tersebut. Pengadilan banding mengizinkan larangan tersebut diberlakukan kecuali untuk warga negara asing yang memiliki hubungan “bonafide” dengan orang atau entitas di Amerika Serikat. Bahasa ordo tersebut diadopsi dari perintah Mahkamah Agung yang berkaitan dengan versi sebelumnya dari larangan tersebut.

Neal Katyal, yang mewakili Hawaii, telah mendesak hakim untuk meninggalkan keputusan pengadilan yang lebih rendah – yang menggemakan kata-kata hakim sendiri dari kasus sebelumnya – utuh.

“Pengadilan ini telah mencapai keseimbangan yang adil yang mengatur seruan ini, dan klaim Presiden terhadap kekuasaan tak terbatas atas imigrasi tetap tidak beralasan,” Katyal berpendapat.

Dalam sebuah tantangan terpisah dari Maryland yang dibawa oleh, antara lain, Proyek Bantuan Pengungsi Internasional, Hakim Pengadilan Distrik AS Theodore D. Chuang mengeluarkan perintah serupa yang juga secara parsial memerintahkan pelarangan dalam kasus yang sekarang tertunda sebelum Pengadilan Tinggi Pengadilan Tinggi .

Kedua kasus tersebut dijadwalkan untuk didengar di depan pengadilan banding pekan ini. pt bestprofit

Sumber : CNN

Tinggalkan Balasan