PT Best Profit Futures Malang

PT Bestprofit | Harga Minyak Mentah Menguat Terbantu Pelemahan

best profit bestprofit pt bestprofit

PT Bestprofit (29/1) – Harga minyak menguat pada akhir perdagangan akhir pekan (27/01) setelah mencapai level tertinggi tiga tahun di sesi sebelumnya, karena pelemahan dolar terus mendukung harga minyak mentah di jalur untuk kenaikan mingguan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 63 sen atau 1 persen, pada $ 66,14 per barel, penyelesaian terbaik sejak 4 Desember 2014. Pada hari Kamis, mereka mencapai tingkat intraday tertinggi sejak Desember 2014, di $ 66,66 per barel

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 29 sen menjadi $ 70,71 per barel pada pukul 2:21 sore. ET. Pada hari Kamis, kontrak naik ke level $ 71,28 per barel, juga tertinggi sejak Desember 2014.

Kedua kontrak tersebut mencatat kenaikan mingguan setelah didukung oleh melemahnya dolar, yang pada hari Jumat mencapai level terendah tiga tahun baru terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya. pt bestprofit

Karena minyak diperdagangkan dalam dolar AS, pergerakan dolar AS dapat mempengaruhi permintaan minyak karena mempengaruhi harga pembelian bahan bakar untuk negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya.

Analis mengatakan meski memiliki prospek yang sehat secara umum, ada permintaan jangka pendek minyak turun karena musim dingin yang akan datang di belahan bumi utara.

Banyak penyulingan ditutup setelah musim dingin untuk perawatan, sehingga menurunkan pesanan minyak mentah, bahan baku terpenting mereka.

Bank A.S. Morgan Stanley mencatat bahwa stok minyak global naik secara keseluruhan dalam pekan yang berakhir 19 Januari. pt bestprofit

Di sisi penawaran, produksi minyak A.S. diperkirakan akan mencapai 10 juta bpd segera, menempatkannya setara dengan eksportir utama Arab Saudi.

Produksi telah tumbuh lebih dari 17 persen sejak pertengahan 2016. Hanya Rusia yang menghasilkan lebih banyak, rata-rata 10,98 juta bpd pada 2017.

Meningkatnya produksi A.S. mengancam untuk mengurangi pembatasan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia, yang bertujuan untuk menopang harga.

Pemotongan tersebut, ditambah dengan pertumbuhan permintaan, telah menyebabkan kenaikan harga minyak mendekati 60 persen sejak pertengahan 2017 karena persediaan minyak mentah berlebih telah ditarik turun.

Jumlah kilang minyak yang beroperasi di ladang minyak A.S. meningkat sebesar 12 menjadi 759, menurut perhitungan ketat oleh Baker Hughes, sebuah indikator awal dari produksi masa depan.

Itu menandai kenaikan mingguan terbesar dalam jumlah rig sejak Maret. Pengebor minggu lalu memotong lima kilang minyak. pt bestprofit

Sumber : Vibiznews