PT Best Profit Futures Malang

PT Bestprofit | Di Asia, Trump kembali menemukan kesuksesan

best profit bestprofit pt bestprofit

PT Bestprofit (14/11) – Presiden AS Donald Trump terbang pulang pada hari Selasa setelah sebuah perjalanan Asia yang berlangsung tanpa insiden besar dan umumnya memenuhi harapan para kritikus yang relatif rendah.

Jika tujuan utama kunjungan Trump ke Jepang, Korea Selatan, China, Vietnam dan Filipina adalah untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara tersebut dan pemimpin mereka, perjalanan tersebut dapat dinilai sukses, walaupun kebijakan sebenarnya menang dalam jumlah sedikit.

Waktu Presiden di Asia memperkuat citra seorang pemimpin yang lebih nyaman di luar negeri – di mana dia dipuja dan berpesta – daripada di rumah, di mana dia harus menghadapi peringkat persetujuan yang rendah, memudarkan keberhasilan pemilihan dan penyelidikan Rusia yang terus berlanjut yang mengancam banyak sekutu terdekatnya.

Trump mudah melakukan bisnis di luar negeri – sesuai dengan citra pembuat kesepakatan internasional yang dipromosikan selama kampanye – didirikan pada saat melakukan perjalanan luar negerinya ke Arab Saudi, Mei. Di Riyadh, dia menikmati kekaguman pangeran Saudi dan menikmati hiburan mewah.

Host Asia-nya nampaknya menjalankan buku pedoman Saudi, menyapa Trump dengan upacara dan parade yang rumit, dan menumpuk pujian kepadanya selama konferensi pers bersama.

Bahkan Korea Utara tampaknya ikut bermain, mengeluarkan pernyataan marah Trump pada beberapa tahap perjalanan, namun menahan diri dari peluru kendali atau rudal saat berada di Asia. pt bestprofit

“Itu adalah bar yang cukup rendah, tapi dia terjebak dalam naskah di Tokyo, Seoul dan Beijing,” kata William Chong, rekan senior keamanan Asia Pasifik di Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS).

“Dia tidak membahasnya dengan menyebut nama Kim Jong Un (dan di sana) bukanlah kontroversi atau masalah besar.”

Namun Chong menambahkan masih ada keraguan yang mendalam di kawasan tentang kebijakan dan komitmen Trump yang sebenarnya, terutama di bidang ekonomi dan perdagangan.

Trump memulai perjalanannya di Tokyo, di mana Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menyambut Trump dengan sebuah perjalanan yang disesuaikan dengan preferensi pribadinya – dia memberinya topi khusus yang bertuliskan “Donald & Shinzo, membuat aliansi lebih besar lagi,” mengatur sesi golf dengan pro Jepang. Hideki Matsuyama dan membawanya ke steak, favorit Trump.

Menetapkan nada untuk tahap-tahap selanjutnya, Abe bersikap berlebihan dalam pujiannya atas Trump, dengan mengatakan bahwa dia yakin “tidak pernah ada ikatan yang begitu erat yang menghubungkan para pemimpin kedua negara seperti yang kita lakukan sekarang dalam sejarah aliansi Jepang-AS.”
Sementara Abe, elang konservatif yang mengunjungi Trump sebelum Presiden bahkan resmi dilantik, selalu menjadi hubungan yang mudah, hubungan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in semakin tegang.

Trump secara terbuka mengkritik Moon, dan kurangnya hubungan pribadi antara kedua pemimpin tersebut telah mengakibatkan saat di Korea Selatan tampaknya diabaikan dalam keputusan mengenai kebijakan Korea Utara – yang menyebabkan kekhawatiran di Washington tentang keretakan yang berkembang dengan Seoul.

Namun dalam sebuah konferensi pers dengan Moon minggu lalu, Trump tampaknya telah menggunakan beberapa bahasa pendamanya yang lebih damai, mengatakan bahwa dia benar-benar percaya “masuk akal bagi Korea Utara untuk datang ke meja dan membuat kesepakatan yang baik untuk rakyat Korea Utara dan orang-orang di dunia.

Di China, negara Trump pernah menuduh “memperkosa” AS, meluncurkan karpet reddest merah untuknya selama berada di Beijing, yang mendapat penghargaan dari dia dengan pujian dan rasa terima kasih yang luar biasa kepada Presiden Xi Jinping. pt bestprofit

Media China sangat senang dengan perjalanan Trump, dengan seorang analis CCTV siaran negara mengatakan bahwa Presiden AS “telah memberi China apa yang diinginkan oleh China, yang merupakan penghormatan di panggung global, sebagai negara unggulan lainnya.”

Bahasa Trump tentang bagaimana Beijing harus bertindak untuk mengendalikan Korea Utara lebih lembut daripada sebelumnya, dengan dia mengatakan bahwa dia “meminta China dan Presiden agung Anda untuk semoga berhasil dalam hal ini dengan sangat keras.”

Hubungan dengan pemimpin Vietnam Tran Dai Quang dan Presiden Filipina Rodrigo Duterte juga diperkuat selama perjalanan Trump, meskipun tawarannya untuk “menengahi dan arbitrase” di Laut Cina Selatan pasti akan menyebabkan perpecahan dengan setidaknya beberapa dari enam negara penggugat – China, Vietnam, Filipina, Myanmar, Taiwan dan Indonesia – dalam perselisihan tertarget yang diperebutkan jika dia benar-benar menindaklanjutinya.

“Orang Jepang mungkin berada di kelas pertama (menangani Trump),” kata IISS ‘Chong. “Menyanjungnya, sementara pada saat yang sama mengalihkan perhatiannya atau menariknya menjauh dari pertimbangan apapun mengenai masalah yang lebih serius.”

Perdagangan telah menjadi isu utama Trump dalam perjalanan ini, yang tercermin dari retorikanya yang kuat di Vietnam pada hari Jumat untuk menempatkan “Amerika pertama.” Itu adalah dunia yang terpisah dari kesepakatan perdagangan Trans-Pacific Partnership (TPP) Presiden Barack Obama, yang merupakan salah satu tindakan pertama Trump sebagai Presiden. pt bestprofit

Tapi sementara pandangan proteksionisnya mungkin telah membingungkan beberapa tuan rumahnya, dia menghindari mengkritik mereka, malah memusatkan perhatian pada administrasi AS sebelumnya.

“Ketidakseimbangan perdagangan saat ini tidak dapat diterima,” kata Trump. “Saya tidak menyalahkan China, atau negara lain, yang mana jumlahnya banyak, karena mengambil keuntungan dari Amerika Serikat dalam perdagangan. Jika perwakilan mereka bisa lolos, mereka hanya melakukan pekerjaan mereka.”

Dia berjanji untuk “membuat perjanjian perdagangan bilateral dengan negara Indo-Pasifik mana pun yang ingin menjadi mitra kami dan akan mematuhi prinsip perdagangan yang adil dan timbal balik.”

Namun Chong mengatakan bahwa pesan tersebut kurang diterima dengan baik di suatu wilayah yang masih paham dengan hilangnya TPP. “Membuat Amerika hebat lagi tidak turun dengan baik di wilayah ini,” katanya.

Ke 11 negara yang tersisa terus maju, tanpa AS, dan kesepakatan baru bisa disepakati secepatnya awal tahun depan. pt bestprofit

Champa Patel, kepala UK berpikir terima kasih Chatham House’s Asia Programme, mengatakan bahwa pembicaraan perdagangan Trump akan berjalan dengan baik ke basisnya di AS, “namun adakah jaminan bahwa akan ada hubungan perdagangan yang seimbang dengan China, misalnya, sebagai hasilnya. dari kunjungan ini?

Menjelang perjalanan Trump, Harry Kazianis, Direktur Studi Pertahanan di Pusat Kepentingan Nasional, mengatakan bahwa pihaknya “akan fokus 90% ke Korea Utara, 10% untuk perdagangan.”
Prediksi ini terbukti benar, dan Korea Utara mendominasi minggu pertama masa Trump di Asia. Baik Abe dan Moon menawarkan dukungan untuk pendekatan Trump terhadap Pyongyang, dan di Beijing, Xi menegaskan kembali komitmen China untuk melakukan denuklirisasi Semenanjung Korea.

“Selama kunjungan pertamanya ke Asia Timur Laut sebagai presiden, (Trump) tetap mengikuti naskah, memperdalam hubungan dengan rekan-rekannya, dan berhasil mengkomunikasikan kombinasi kepastian yang tepat mengenai komitmen Amerika Serikat terhadap sekutunya dan menyelesaikannya dalam menghadapi situasi global. ancaman yang diajukan oleh Korea Utara, “tulis Scott Snyder, seorang rekan di dewan pemikir sentral Dewan Hubungan Luar Negeri.

Trump tidak menahan diri dari pembicaraan keras mengenai Korea Utara – pemimpin peringatan Kim Jong Un dalam sebuah pidato di parlemen Korea Selatan bahwa “senjata yang Anda dapatkan tidak membuat Anda lebih aman, mereka menempatkan rezim Anda dalam bahaya besar” – tapi dia tidak menyimpang ke dalam penghinaan pribadi dan ancaman yang dia adopsi di masa lalu.

Sebagian besar, pokoknya. Setelah Korea Utara mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengatakan kepadanya sebuah “dotard”, salah satu dari beberapa salep verbal terik yang dilemparkan ke Trump selama perjalanannya, pemimpin AS membalas balik Twitter.

“Mengapa Kim Jong-un menghina saya dengan memanggil saya ‘tua’, padahal saya TIDAK akan pernah memanggilnya ‘pendek dan gemuk?’ Oh well, saya berusaha sekuat tenaga untuk menjadi temannya – dan mungkin suatu hari nanti itu akan terjadi! ” dia tweeted

Meskipun demikian, dia kembali membiarkan pintu terbuka untuk negosiasi di beberapa titik di masa depan, mengatakan kepada wartawan di Da Nang, Vietnam pada hari Minggu bahwa bertemu dengan Kim “akan menjadi hal yang baik … untuk Korea Utara … dan akan menjadi baik untuk dunia.”
Retorika Trump di Korea Utara mungkin telah diremehkan oleh Pyongyang sendiri yang menahan diri selama perjalanan Asia-nya.

Pejabat pertahanan dan intelijen AS mengatakan kepada CNN bahwa mereka bingung mengapa Kim belum menguji coba rudal balistik dalam hampir dua bulan, bahkan saat pejabat di Pyongyang mengatakan bahwa rezim tersebut berkomitmen terhadap program nuklir dan misilnya.

Tiga kapal induk Angkatan Laut AS mulai menunjukkan kekuatan besar di Semenanjung Korea selama akhir pekan lalu, di masa lalu, latihan semacam itu telah memicu reaksi dari Pyongyang, yang menganggap mereka mempersiapkan perang.

Sama seperti penyelidikan dugaan hubungan antara lingkaran dalam Trump dan pemerintah Rusia telah mendominasi percakapan di rumah, ia berhasil melakukan perjalanan yang sebaliknya berhasil sukses di Vietnam. pt bestprofit

Pada puncak pertemuan untuk pemimpin Asia Pasifik, Trump menentang badan-badan intelijen AS dan sebagian besar pendirian Washington DC dengan mengatakan bahwa dia menerima kata-kata Presiden Vladimir Putin bahwa Rusia tidak ikut campur dalam pemilihan tahun lalu.

Meskipun dia mengemukakan komentarnya kembali – Trump mengatakan bahwa dia percaya “sangat banyak di badan intelijen kita” – dia mengulangi pendapatnya bahwa keseluruhan skandal telah “didirikan oleh Demokrat” untuk mengalihkan perhatian dari hilangnya pemilihan mereka.

“Trump tidak perlu membuat pernyataan ini sekarang juga, dan karena di tengah penyelidikan khusus pengacara Robert Mueller, pertanyaan itu hanya akan memberi lebih banyak pertanyaan mengapa hubungan dengan Putin sangat penting baginya,” Analis Politik CNN Julian Zelizer menulis pada hari Sabtu
Investigasi Rusia yang sedang berlangsung, Zelizer menambahkan, adalah salah satu dari banyak masalah yang menyebabkan pemungutan suara buruk oleh Trump, dan dia memperingatkan bahwa kurangnya dukungannya di rumah dapat merusak keberhasilan di luar negeri.

“Ketika (para pemimpin asing) melihat berita di Amerika Serikat, mereka melihat seorang Presiden yang sangat lemah yang mungkin tidak memiliki kapasitas untuk menyampaikan banyak hal atau untuk mengumpulkan dukungan dari negara tersebut di balik inisiatif militer atau diplomatik apapun,” katanya. pt bestprofit

Sumber : CNN

Tinggalkan Balasan