PT Best Profit Futures Malang

Prospek Mingguan Minyak Mentah: 13 -17 Januari

oilkpfnews

BESTPROFIT FUTURES (13/01) – Minyak WTI naik dari delapan bulan terendah untuk berakhir lebih dari 1 % pada hari Jumat , setelah lebih lemahnya dari perkiraan data pekerjaan AS menimbulkan spekulasi bahwa Federal Reserve akan menunda menurunkan program pembelian obligasi tersebut dari yang telah diantisipasi sebelumnya .

Program stimulus The Fed dipandang oleh banyak investor sebagai pendorong utama dalam meningkatkan harga komoditas karena cenderung menekan nilai dolar .

Di New York Mercantile Exchange , minyak mentah untuk pengiriman Februari naik 1,16 % pada hari Jumat untuk menyelesaikan mingguannya di USD92.72 per barel pada penutupan perdagangan .

Kontrak Februari jatuh ke USD91.24 per barel pada hari Kamis , terendah sejak 2 Mei , sebelum pemangkasan kerugian berakhir pada USD91.66 per barel, turun 0,73% . Minyak mentah WTI kemungkinan akan mencari support di USD91.24 per barel , terendah dari 9 Januari dan resistance pada USD94.18 per barel , tertinggi dari 8 Januari. Pada minggu lalu, minyak mentah WTI , kehilangan 1,55 % , penurunan mingguan kedua berturut turut .

Ekonomi AS menambahkan 74.000 pekerjaan pada Januari , Departemen Tenaga Kerja mengatakan , kenaikan terkecil sejak Januari 2011 dan jauh di bawah ekspektasi untuk 196.000 pekerjaan baru .

Tingkat pengangguran turun ke level terendah dalam lima tahun sebesar 6,7 % dari 7 % pada bulan November , tapi ini bukan karena sebagian orang kehilangan pekerjaan . Tetapi karena tingkat partisipasi tenaga kerja yang jatuh ke level terendah hampir 35 tahun dari 62,8 % .

Indeks dolar , yang melacak kinerja greenback terhadap enam mata uang utama lainnya , turun 0,41 % pada hari Jumat menjadi berakhir pada 80,74 , terendah sejak 2 Januari .

Kontrak minyak mentah dalam mata uang dolar cenderung naik ketika dolar jatuh , karena hal ini membuat minyak lebih murah bagi pembeli dalam mata uang lainnya .

CFTC dalam laporan untuk pekan yang berakhir 7 Januari menunjukkan bahwa spekulan meningkat tajam net short eksposur mereka ke NYMEX crude futures . Para spekulan mendorong posisi net short minyak mereka sebanyak 18.115 kontrak ke 52.674 kontrak, sementara mengurangi posisi net long sebanyak 3.576 kontrak ke 293.342 kontrak.

Pada pekan ini , investor akan mengamati dengan seksama data AS pada penjualan ritel , inflasi dan sentimen konsumen , serta pidato oleh dua pejabat Federal Reserve pada hari Selasa .

Di Bursa ICE Futures di London , kontrak minyak Brent untuk pengiriman Februari naik 0,81 % pada hari Jumat untuk menyelesaikan mingguannya di USD107.25 per barel . Diawal sesi , minyak Brent jatuh ke USD106.03 per barel , terendah sejak 13 November.

Minyak Brent untuk pengiriman Februari naik tipis 0,22 % pada pekan ini . Sementara itu, selisih antara Brent dan WTI sebesar USD14.53 per barel pada penutupan perdagangan pada hari Jumat .