PT Best Profit Futures Malang

Persediaan Bahan Bakar Turun, Harga Minyak NYMEX Rebound

oil-oil-700x357
Harga minyak mentah di Bursa NYMEX pada perdagangan Kamis 29 Mei 2014 terpantau ditutup di zona hijau untuk pertama kali pada pekan ini. Penguatan harga minyak mentah dipicu oleh rilis data persediaan bahan bakar AS yang mengalami penurunan.
Permintaan bahan bakar di AS yang terpantau berada diatas ekspektasi hingga level 1,8 juta barrel membuat harga minyak NYMEX mengalami penguatan pertama dalam pekan ini. Rilis data tersebut, berhasil meningkatkan harga minyak mentah dunia yang sempat melemah akibat peningkatan persediaan minyak AS hingga 1,7 juga barrel pada pekan lalu. Dengan tingkat permintaan yang terpantau lebih tinggi dibandingkan peningkatan, maka pergerakan harga minyak mulai kembali mendapat pijakan untuk bergerak menguat.
Selain rilis data permintaan bahan bakar di AS, minyak mentah dunia juga masih mendapat sentimen positif dari perkembangan permasalahan global. Kondisi Libia serta Rusia yang sedang berada dalam konflik, berpotensi kuat memberikan permasalahan pada aliran supply minyak mentah global.
Pada perdagangan Kamis 29 Mei 2014, harga minyak WTI COMEX ditutup menguat. Harga minyak WTI berjangka NYMEX untuk kontrak Juli 2014 naik 0,82% ke tingkat harga $103,57/barrel atau menguat $0,84/barrel.
Sedangkan untuk minyak jenis Brent di Bursa NYMEX juga mengalami penguatan. Harga minyak Brent berjangka NYMEX untuk kontrak Juli 2014 naik 0,10% ke tingkat harga $105,04/ barrel atau menguat $0,11/barrel.
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting memprediksi harga minyak akan kembali menguat tipis pada perdagangan hari ini. Hal tersebut dilandasi oleh dorongan sentimen positif yang menguat pasca rilis data permintaan bahan bakar AS. Pada perdagangan hari ini diprediksi harga minyak akan bergerak WTI akan bergerak pada kisaran $102-$104,7 sedangkan minyak brent pada $104,5-$105,8.
Sumber : Vibiznews