PT Best Profit Futures Malang

Pemerintah Thailand Akan Batasi Produksi Karet Dalam Negeri

Processing_rubber_in_Thailand-700x357

Pemerintah militer Thailand pada Selasa lalu mengungkapkan rencana akan pengurangan produksi karet dalam negeri. Pengurangan produksi karet tersebut dilakukan untuk dapat mendongkrak harga karet yang cenderung tersungkur pada tahun ini.

Rendahnya harga karet di pasar global, terpantau mulai menyita perhatian pemerintah militer Thailand. Harga karet yang telah anjlok lebih dari 25% tahun ini akibat pelemahan demand Tiongkok serta posisi persediaan yang cenderung over supply juga turut berdampak pada perekonomian petani karet Thailand.

Dampak dari hal tersebut, pemerintah Thailand akan berupaya untuk memangkas produksi karet Thailand untuk membatasi supply global agar harga karet kembali menguat. Posisi Thailand sendiri dalam pasar karet global merupakan penghasil karet terbesar dunia sehingga memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap pergerakan harga global.

Sementara untuk pergerakan harga karet di bursa global pada perdagangan hari Rabu (6/8), harga karet terpantau ditutup melemah di Bursa Tocom dan SHFE. Harga karet berjangka Tocom untuk kontrak Januari 2015 turun tipis 0,10% ke tingkat harga 204,4 Yen/kg atau melemah 0,2 Yen/kg. Sementara di SHFE, karet berjangka SHFE untuk kontrak Januari 2015 juga turun 0,61% ke tingkat harga 15.435 Yuan/ton atau melemah 95 Yuan/ton.

Sumber : Vibiznews