PT Best Profit Futures Malang

Minyak Ditutup Naik Terkait Penurunan

best profit bestprofit pt bestprofit

BESTPROFIT FUTURES (15/7) – Minyak berjangka menetap lebih tinggi pada hari Kamis ini untuk menutup hampir setengah dari penurunan di sehari sebelumnya, karenaharapan para pedagang bahwa penurunan harga baru-baru ini akan membantu menjaga produksi minyak mentah.

Minyak mentah West Texas Intermediate Agustus naik 93 sen, atau 2,1%, untuk menetap di level $ 45,68 per barel di New York Mercantile Exchange. Untuk pekan ini, telah menguat sekitar 0,6% namun turun hampir 6% pada bulan tersebut sejauh ini. Minyak Brent September di bursa ICE Futures London naik $ 1,11, atau 2,4%, menjadi berakhir pada $ 47,37 per barel.

Sementara di Nymex Kamis, bahan bakar bensin Agustus naik 3,6 sen, atau 2,6%, ke $ 1,414 per galon dan Agustus minyak pemanas diselesaikan sampai 2,6 sen, atau 1,9%, ke $ 1,406 per galon.(yds)

Minyak mentah West Texas Intermediate Agustus naik 93 sen, atau 2,1%, untuk menetap di level $ 45,68 per barel di New York Mercantile Exchange. Untuk pekan ini, telah menguat sekitar 0,6% namun turun hampir 6% pada bulan tersebut sejauh ini. Minyak Brent September di bursa ICE Futures London naik $ 1,11, atau 2,4%, menjadi berakhir pada $ 47,37 per barel.

Sementara di Nymex Kamis, bahan bakar bensin Agustus naik 3,6 sen, atau 2,6%, ke $ 1,414 per galon dan Agustus minyak pemanas diselesaikan sampai 2,6 sen, atau 1,9%, ke $ 1,406 per galon.(yds)

Minyak mentah West Texas Intermediate Agustus naik 93 sen, atau 2,1%, untuk menetap di level $ 45,68 per barel di New York Mercantile Exchange. Untuk pekan ini, telah menguat sekitar 0,6% namun turun hampir 6% pada bulan tersebut sejauh ini. Minyak Brent September di bursa ICE Futures London naik $ 1,11, atau 2,4%, menjadi berakhir pada $ 47,37 per barel.

Sementara di Nymex Kamis, bahan bakar bensin Agustus naik 3,6 sen, atau 2,6%, ke $ 1,414 per galon dan Agustus minyak pemanas diselesaikan sampai 2,6 sen, atau 1,9%, ke $ 1,406 per galon.(yds) BESTPROFIT FUTURES

Sumber: MarketWatch