PT Best Profit Futures Malang

Laju IHSG Masih Diwarnai Aksi Ambil Untung

076050100_1410332507-i2

BESTPROFIT FUTURES MALANG (25/5) – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan bergerak variatif dengan kecederungan menguat pada perdagangan saham selama sepekan.

Analis PT Waterfront Securities Oktavianus Marbun mengatakan, saat ini pelaku pasar masih memperhatikan sentimen dari penyematan prospek peringkat utang Indonesia dari stabil menjadi positif oleh lembaga pemeringkat internasional Standard and Poor’s (S&P).

“Outlook BB+ dari peringkat S&P, baru itu tapi efek itu belum dahsyat,” kata dia saat dihubungi Liputan6.com, Jakarta, Senin (25/5/2015).

Dia menambahkan, kalau pun terjadi kenaikan yang merespons berdampak ke saham-saham dari sektor perbankan. Lantaran, pada pekan lalu kenaikan sektor perbankan belum naik terlalu tinggi.

Namun demikian, dia bilang sekarang ini belum ada sentimen yang benar-benar positif mendorong laju IHSG. Jadi, dia berkata indeks saham juga akan diwarnai oleh aksi ambil untung.

“Kalau aksi ambil untung dulu tidak apa-apa, belum indikasi melemah, melemah paling koreksi sedikit. Belum ada indikasi fundamental tiba-tiba turun tajam,” tutur dia.

Pada pekan ini, dia memprediksi IHSG bergerak pada level support 5.280-5.269. Kemudian resistance ada level 5.354-5.365.

Analis PT NH Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada mengatakan, IHSG diperkirakan bergerak pada rentan support 5.212-5.295 dan resistance pada level 5.340-5.355 selama sepekan. Dia menuturkan, IHSG masih mempertahankan tren kenaikan mesti akan diselingi oleh aksi jual.

“Masih adanya pelaku pasar yang memiliki anggapan masih rendahnya harga saham dibandingkan sebelum kejatuhan IHSG dapat mengimbangi aksi profit taking yang terjadi,” ujar Reza.

Reza berharap, aksi jual dapat berkurang sehingga indeks saham dapat melanjutkan kenaikan dan membentuk tren kenaikan jangka menengah. “Kita harapkan adanya rilis data-data global yang positif setidaknya dapat membuat pelemahan jadi tertahan,” tandasnya.

Pada pekan ini, Oktavianus merekomendasikan akumulasi saham PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Astra International Tbk (ASII), PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT Summarecon Agung Tbk (SMRA), PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), dan PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI). (Amd/Ahm)

Sumber : Liputan6