PT Best Profit Futures Malang

Kembangkan Bisnis Di 10 Negara, Saham TLKM Dalam Potensi Rebound

tlkm-700x357
Tahun ini PT Telekomunikasi Indonesia(Persero) Tbk. terus melakukan ekspansi bisnis ke pasar global untuk menciptakan mesin pertumbuhan baru. TLKM tengah merealisasikan ber ekspansi ke sepuluh negara. Hal tersebut merupakan langkah perseroan untuk meningkatkan pendapatan dari lini bisnis luar negeri yang dikelola anak usaha, PT Telekomunikasi International Indonesia (Telin).
Hingga saat ini, emiten jasa telekomunikasi berkode saham TLKM itu telah merambah bisnis di Singapura, Hong Kong, Timor Leste, Australia, dan Myanmar.Negara lain yang juga sudah dimasuki yakni Malaysia, Amerika Serikat, Macau,Taiwan, dan Arab Saudi.Tahun ini juga, perseroan akan membeli sebagian saham perusahaan telekomunikasi, masing-masing di Australia dan Selandia Baru.
TLKM mengatakan perseroan tengah mengincar kontribusi pendapatan dari bisnis luar negeri sebesar 5% pada 2015,meningkat dari target kontribusi tahun ini sebesar 4%. Untuk mencapai kontribusi pendapatan yang lebih besar dari bisnis luar negeri, TLKM gencar melakukan kerja sama MVNO, merger and acquisition (M&A), serta pembentukan perusahaan patungan.
Bisnis luar negeri yang dimaksud perseroan yakni bisnis aplikasi over-the-top (OTT), yakni bisnis layanan yang melewati jaringan telekomunikasi dan sangat membutuhkan bandwidth. EBITDA bisnis telekomunikasi saat ini 18,6 kali.Bisnis OTT lebih tinggi dari itu. Bisnis OTT pun menghasilkan titik impas antara pendapatan dan biaya (break even point)/BEP) yanglebih cepat, yakni di bawah lima tahun, ketimbang bisnis telekomunikasi yang makan waktu 5 tahun-10
Seperti kita ketahui TLKM saat ini tengah menggandeng Telstra Corporation Limited untuk membangun perusahaan patungan yang menyediakan network & application services (NAS).   Nantinya, layanan tersebut ditujukan bagi pelanggan korporasi di Indonesia serta perusahaan multinasional dan perusahaan Australia  yang beroperasi di Indonesia.
TLKM juga berencana dengan rencana akuisisi 27% saham operator asal Selandia Baru, Telecom New Zealand.alasan perseroan membidik saham Telecom NZ karena sejalan dengan strategi untuk menjadi pemain global. Saham yang dibidik nantinya berasal dari private equity di mana pendanaan untuk akuisisi ini berasal dari dana internal dan eksternal.
Menilik kabar dari lantai bursa perdagangan saham hari Senin (1/9/14), saham TLKM dibuka pada level 2,685 dan ditutup di 2710 dalam kisaran 2,675 – 2,705 dan  volume perdagangan saham TLKM mencapai 72,9 juta lot saham.
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting melihat sisi indikator teknikal, harga saham TLKM sejak awal bulan Juli terlihat terus mengalami penguatan namun saat ini pergerakannya dalam kondisi terkoreksi. Indikator MA sudah bergerak sepanjang bolinger band tengah. Selain itu indikator stochastic mulai bergerak ke area jenuh beli.
Sementara indikator ADX terpantau bergerak naik didukung oleh +DI yang juga bergerak naik yang menunjukan pergerakan TLKM dalam konsolidasi. Dengan kondisi teknikalnya dan didukung fundamentalnya, diprediksi laju TLKM masih akan menguat terbatas dan menunggu sentimen fundamental yang menggerakan TLKM. Saat ini level support berada pada Rp2600 hingga resistance Rp2790.
Sumber : Vibiznews