PT Best Profit Futures Malang

Karet Tocom Mulai Bergerak Menjauhi Level 200 Yen

Latex-Karet-700x357
Harga karet di Bursa Tocom pada awal perdagangan sesi pagi ini (17/6) terpantau kembali bergerak melemah setelah pada perdagangan kemarin ditutup turun cukup signifikan. Pelemahan harga karet di Bursa Tocom pada perdagangan sesi pagi ini diduga disebabkan oleh aksi profit taking oleh para investor akibat belum kokohnya sentimen terhadap harga karet.
Pergerakan harga karet yang telah menguat ke level diatas harga psikologis pada kisaran 200 Yen mulai mengalami pelemahan dalam dua hari terakhir perdagangan di Bursa Tocom. Harga karet di Bursa Tocom yang terdongkrak oleh peningkatan impor India serta pergerakan harga minyak akibat konflik Irak mulai memicu aksi profit taking oleh para investor. Selain faktor pergerakan harga yang telah menembus level harga psikologis, pelemahan harga karet juga didorong oleh belum adanya sentimen baru yang memicu aksi menghindari kemungkinan loss oleh investor.
Pada awal perdagangan sesi pagi ini di Bursa Tocom, harga karet terpantau sedang bergerak melemah. Harga karet berjangka Tocom untuk kontrak November 2014 yang pada penutupan kemarin ditutup melemah di level 199,6 Yen, kini kembali turun 0,45% ke level 198,7 Yen/kg atau melemah 0,9 Yen/kg.
Sedangkan dari Bursa Shanghai Future Exchange, harga karet juga terpantau sedang bergerak melemah. Harga karet berjangka SHFE untuk kontrak September 2014 turun 1,01% ke tingkat harga 14.190 Yuan/ton atau melemah 145 Yuan/ton.
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting memprediksi harga karet di Bursa Tocom berpotensi untuk kembali melemah pada perdagangan hari ini. Hal tersebut dilandasi oleh potensi tingginya kemungkinan aksi profit taking oleh para investor yang dapat kembali melemahkan harga karet menjauhi level 200 Yen. Terkait pergerakan harga karet pada perdagangan hari ini, karet Tocom diprediksi akan bergerak di kisaran 196,5-201 Yen.
Sumber : Vibiznews