PT Best Profit Futures Malang

Indeks S & P 500 Tembus Ke Level 2.000 Seiring Dollar, Obligasi Eropa Menguat Terkait Spekulasi ECB

url

BESTPROFIT FUTURES (26/8) – Indeks Standard & Poor 500 tembus ke level 2.000 untuk pertama kalinya seiring saham-saham mengalami rally terkait spekulasi penawaran dan prospek untuk meningkatkan stimulus Eropa. Dolar naik ke level 11 bulan tertingginya dan obligasi imbal hasil Jerman tenor dua tahun turun di bawah nol.

Indeks S & P 500 naik sebesar 0,4 persen ke level 1,997.24 pukul 12:41 di New York, pasca meningkat sebesar 2,001.95. Dolar ditransaksikan sebesar 0,3 persen ke level $ 1,32 per euro, yang merupakan level tertingginya sejak 9 September lalu. Indeks Stoxx Europe 600 naik sebesar 1,1 persen ke level tertingginya sejak Juli lalu, di bawah rata-rata perdagangan seiring pasar financial Inggris ditutup untuk liburan. Obligasi imbal hasil Jerman tenor dua tahun merosot ke level terendahnya sejak 2012 lalu. Obligasi imbal hasil Italia dan Spanyol tenor 10-tahun turun ke level terendahnya sepanjang masa sejalan dengan obligasi imbal hasi Belgia tenor dua tahun. Syikal melemah ke level terendahnya dalam sembilan bulan terakhir pasca bank sentral secara tak terduga menurunkan tingkat suku bunga acuannya.

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi dan ketua Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda mengangkat kemungkinan langkah-langkah untuk mendukung pertumbuhan selama pertemuan gubernur bank sentral. Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengatakan masih melemahnya pasar tenaga kerja, meskipun meningkatkan suku bunga bisa dinaikkan lebih cepat daripada yang diperkirakan. Saham Burger Raja Worldwide Inc melonjak sebesar 20 persen terkait pembicaraan untuk membeli saham Tim Hortons Inc dalam penghematan pajak bergerak. Penjualan rumah baru di AS turun tak terduga pada Juli lalu.

Indeks S & P 500 menguat sebesar 1,7 persen pekan lalu untuk kenaikan mingguan terbesarnya sejak April lalu, mencapai level tertingginya pada 21 Agustus kemarin. Indeks acuan telah menguat hampir 100 poin selama perdagangan ke level terendahnya sejak pada 7 Agustus kemarin, naik sembilan dari 12 hari untuk menghapus penurunan sebesar 3,9 persen yang dimulai sejak 24 Juli lalu. Indeks acuan menguat lebih dari $ 900 miliar harga ekuitas di tengah spekulasi bank sentral akan mempertahankan suku bunga ultra rendahnya dan karena meredanya kekhawatiran atas krisis dari Ukraina hingga Irak.

Tiga putaran stimulus The Fed dan pendapatan perusahaan lebih baik dari perkiraan telah membantu indeks S & P 500 naik hampir tiga kali lipat dari level terendahnya sejak Maret 2009 silam. Indeks S & P 500 mengalami penurunan sebesar 10 persen dalam hampir tiga tahun terakhir. Indeks S & P 500 diperdagangkan 18 kali laba yang dilaporkan perusahaan tersebut, yang merupakan level tertinggi sejak 2010 lalu. (knc)

Sumber : Bloomberg