PT Best Profit Futures Malang

Harga Kopi Lanjut Rally Hari Ke-2

RoastedCoffeeBeans-700x357
Harga kopi baik varian Arabika maupun Robusta terpantau kembali berhasil ditutup menguat pada perdagangan di Bursa ICE US dan LIFFE dini hari tadi (12/6). Penguatan harga kopi pada perdagangan Kamis 12 Juni 2014 di Bursa ICE US dan LIFFE dipicu oleh ketidakpastian output kopi Brazil jelang masa panen.
Ketidakpastian dampak kekeringan berkepanjangan di Brazil jelang masa panen masih memberikan efek volatilitas terhadap pergerakan harga kopi. Setelah sebelumnya dampak dari ketidakpastian output berdampak pada melemahnya harga kopi sejak Mei lalu, rendahnya harga kopi pasca kemerosotan justru beralih pada rally di dua hari terakhir. Penguatan harga kopi dalam dua perdagangan terakhir, diduga disebabkan oleh prediksi harga yang terlalu rendah disaat masih ada potensi pengurangan output akibat cuaca panas yang masih terus berlangsung di Brazil.
Selain faktor sentimen dari rendahnya harga kopi di bursa, kopi juga diprediksi masih akan tetap berada dalam kondisi output yang berkurang pada periode ini. Dampak kekeringan Brazil, menurut beberapa analis akan berdampak pada pengurangan output kopi Brazil periode 2014/2015 hingga di kisaran 10%. Safras E Mercado, analis tingkat panen Brazil, memprediksi kopi Brazil akan turun 9% dibandingkan data panen sebelumnya di kisaran 48,9 juta untuk kopi kantong 60kg. Dari analisis lainnya, Citigroup memprediksi output kopi Brazil akan berada di level yang lebih rendah yaitu hanya pada 44,25 juta kantong.
Pada perdagangan Kamis 12 Juni 2014 di Bursa ICE US, harga kopi Arabika ditutup menguat untuk hari kedua beruntun. Harga kopi Arabika berjangka ICE US untuk kontrak Juli 2014 naik 0,20% ke tingkat harga $171,95/ton atau menguat $0,35/ton.
Sedangkan dari Bursa LIFFE, harga kopi Robusta juga terpantau mengikuti jejak pergerakan harga kopi Arabika ICE dengan mengalami penguatan dua hari beruntun. Harga kopi Robusta berjangka LIFFE untuk kontrak Juli 2014 ditutup menguat 0,67% ke tingkat harga $1.957/ton atau naik $13/ton.
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting memprediksi harga kopi berpotensi mengalami pelemahan pada perdagangan hari ini di Bursa LIFFE dan ICE US. Hal tersebut dilandasi oleh potensi profit taking yang cukup tinggi di perdagangan akhir pekan setelah harga kopi Arabika dan Robusta naik di kisaran 4% dalam dua perdagangan terakhir. Terkait pergerakan harga, kopi diprediksi akan berada di kisaran $166-$176 untuk Arabika dan $1.861,5-$1.887,5.
Sumber : Vibiznews