PT Best Profit Futures Malang

Harga Gula Terus Melemah, Demand Terindikasi Lesu

A_little_sugar_in_my_bowl-700x357
Harga gula di Bursa ICE US terpantau kembali ditutup melemah signifikan pada perdagangan Selasa 1 Juli 2014. Pelemahan harga gula di Bursa ICE dipicu oleh adanya indikasi pelemahan demand gula pasca penurunan pembelian oleh dua perusahaan gula di Bursa ICE US.
Permintaan gula yang terindikasi melemah, memperburuk trend pelemahan harga gula di Bursa ICE US. Indikasi yang didasari oleh penurunan pembelian gula di Bursa ICE US oleh CSC Sugar LLC dan Louis Dreyfus Commodities hingga level terendah dalam 15 tahun tersebut, memicu harga gula untuk kembali anjlok di bursa.
Sebelumnya, harga gula telah berada dalam trend lemah sejak pekan lalu akibat lonjakan output tebu Brasil. Output tebu Brasil yang berada di level 2,33 juta ton melebih ekspektasi awal di level 2,2 juta ton. Imbas dari lonjakan output tersebut, sepanjang pekan lalu harga gula terus tergerus akibat ekspektasi tekanan lonjakan supply gula global.
Pada perdagangan Selasa 1 Juli 2014, harga gula di Bursa ICE US terpantau ditutup melemah signifikan. Harga gula berjangka ICE US untuk kontrak Oktober 2014 turun hingga 1,17% ke tingkat harga $17,8/ton atau melemah $0,21/ton.
Sedangkan dari Bursa LIFFE, harga gula putih juga terpantau ditutup melemah signifikan. Harga gula putih berjangka LIFFE untuk kontrak Agustus 2014 turun 1,29% ke tingkat harga $466,10/ton atau melemah $6,10/ton.
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting memprediksi harga gula masih akan melanjutkan trend melemah pada perdagangan hari ini. Hal tersebut dilandasi oleh tekanan posisi supply dan juga demand gula saat ini yang terpantau cukup kuat untuk mendorong pergerakan harga gula ke arah pelemahan. Terkait pergerakan harga gula, range normal diprediksi akan berada di kisaran $17,5-18,25 pada gula ICE US dan $460,5-$474,5 pada gula putih LIFFE.
 
Sumber : Vibiznews