PT Best Profit Futures Malang

Harga Bahan Bakar di Tiongkok Turun, Permintaan Minyak Mentah Berkurang Banyak

china-gas-bloomberg-700x357
Harga bahan bakar di negeri Tiongkok mengalami penurunan yang signifikan khususnya bahan bakar untuk kontrak berjangka yang disebabkan lebihnya pasokan minyak yang picu kenaikan eksport. Permintaan Minyak dari Tiongkok mengalami penurunan di bulan Mei lalu yang turun 3,1 persen dari permintaan bulan sebelumnya, penurunan permintaan ini merupakan penurunan paling banyak sejak Agustus 2013. Hal ini disebabkan pasokan minyak yang berlebih sehingga pemerintah mendorong perusahaan-perusahaan minyak di negeri tersebut mengekspornya untuk memangkas persediaan ekonomi yang melambat.

Kegiatan ekonomi di  China stabil pada bulan Mei karena pemerintah menggenjot langkah-langkah kebijakan untuk menahan perlambatan lebih tajam, oleh buruknya kinerja  penjualan sektor ritel  sejak Desember 2013 lalu. Dalam mengkonsumsi minyak mentah, Tiongkok mengkonsumsi sekitar 9.410.000 barel per hari (bph) minyak bulan lalu sesuai dengan laporan data statistik pemerintah.

Jumlah tersebut telah  turun  dalam sembilan bulan dan turun dari 9.710.000 barel per hari pada bulan April, dan secara basis tahunan konsumsi di bualan Mei  turun 0,7 persen dari 9.480.000 barel per hari tahun sebelumnya. Dan Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan dalam laporan Mei lalu bahwa total permintaan minyak China akan   meningkat 355.000 barel per hari, atau 3,5 persen, untuk seluruh 2014.

Dari laporan IEA juga, permintaan minyak Tiongkok hanya tumbuh 1,3 persen pada kuartal pertama tahun ini dan lembaga ini menargetkan pertumbuhan Tiongkok tumbuh 7,5 persen  yang didorong peningkatan bensin, bahan bakar jet dan produk petrokimia.
Selain itu sebagai informasi Biro Statistik Nasional (NSB)  melaporkan permintaan minyak mentah harian olahan China mengalami penurunan sebesar 1,3 persen menjadi 9,5 juta barel per hari dari 9.630.000 barel per hari pada bulan April yang disebabkan  kilang memasuki musim pemeliharaan. 
Sebagai catatan, ekspor bahan bakar bersih pada bulan Mei adalah 410.000 ton, atau 92.580 barel per hari yang naik dibandingkan dengan impor bersih dari 340.000 ton pada bulan April dan 1,25 juta ton di tahun sebelumnya seperti yang dilaporkan bea cukai setempat sebelumnya.

Sedangkan untuk impor minyak, Tiongkok  mengimpor 6.140.000 barel per hari minyak mentah pada bulan Mei lalu, jumlah impor ini turun 9,4 persen dari rekor tinggi 6,78 juta barel per hari pada bulan April.
Kelebihan pasokan minyak di negeri ini menyebabkan harga bakar di bursa Shanghai mengalami penurunan yang cukup signifikan, pekan lalu harga minyak mentah di bursa SHFE  anjlok ke 3807 RMB dari harga 4505 RMB.
Sumber : Vibiznews