PT Best Profit Futures Malang

Ekonomi Tiongkok Panik, Rasio Cadangan Minimum Perbankan Dipangkas Lagi

pboc-700x357
BESTPROFIT FUTURES MALANG (20/4) – Ekonomi Tiongkok bertumbuh dengan laju yang paling lambat dalam 24 tahun, dan kecenderungan masih akan terus mendingin di sepanjang tahun 2015 ini. Harga properti masih terus membebani kinerja ekonomi Tiongkok hingga saat ini meskipun berbagai upaya kebijakan moneter dan fiskal telah diupayakan. Melihat kondisi ini. beberapa ekonom menilai siklus deflasi akan memperlamban permintaan di berbagai perindustrian dalam-negeri Tiongkok.
Bank sentral China (PBOC) pada hari Minggu (19/4/2015) kembali memangkas jumlah uang cadangan yang harus dimiliki perbankan. Keputusan inidiambil oleh PBOC untuk menambah likuiditas perekonomian Tiongkok sebagai negara terbesar kedua di dunia ini untuk memacu pinjaman bank dan memerangi perlambatan pertumbuhan yang masih terjadi hingga saat ini.
PBOC dilaporkan kembali menurunkan rasio persyaratan cadangan untuk semua bank sebesar 100 basis poin menjadi 18,5 persen. Pengurangan ini akan mulai diberlakukan pada Senin 20/4/2015. Pemangkasan rasio cadangan ini menunjukkan bagaimana upaya bank sentral untuk menangkal penurunan tajam yang tengah terjadi pada perekonomian Tingkok yang telah terbebani oleh penurunan di sektor properti, kelebihan kapasitas pabrik dan utang lokal.
Karena beberapa faktor negatif diatas, pertumbuhan Tiongkok diperkirakan akan melambat ke level terendahnya dalam seperempat abad menjadi sekitar 7 persen di tahun 2015 ini dari sebesar 7,4 persen di tahun 2014 lalu. Sekedar mengingatkan PBOC telah memotong rasio persyaratan cadangan bagi seluruh bank umum sebesar 50 basis poin pada tanggal 4 Februari lalu. Tidak hanya itu PBOC juga telah menurunkan suku bunganya sebanyak dua kali sejak November 2014 lalu dalam upaya untuk menurunkan biaya pinjaman dan mendorong permintaan.
Sumber : Liputan6