PT Best Profit Futures Malang

Data Ekonomi AS Yang Lemah Bisa Membuat The Fed Tunda Kenaikan Suku Bunganya

saham-wall-street
BESTPROFIT FUTURES MALANG (6/4) – Pekan lalu berita yang kurang baik datang dari Negeri Paman Sam, Amerika Serikat (AS), pasalnya data yang berasal dari pasar tenaga kerja negaranya dilaporkan kurang baik. Sebagai tambahan, kondisi pasar tenaga kerja AS saat ini cukup disorot dunia perkembangannya karena selama ini menjadi fokus dan acuan The Fed dalam menentukan kapan suku bunga The Fed akan dinaikkan.
Pasca melambatnya pertumbuhan PDB pada kuartal ke-4 2014 lalu, sebagian besar ekonom memang sudah menilai akan terjadi perkembangan tren pertumbuhan ekonomi yang cenderung negatif di AS. Oleh karena itu, mereka yakin The Fed masih akan meng-hold kenaikan suku bunganya sambil menunggu rebound di kuartal kedua tahun ini.
Adapun salah satu kontributor terbesar atas terpukulnya sektor tenaga kerja pada bulan Maret lalu disumbang oleh pengurangan tenaga kerja dari industri tambang, konstruksi, manufaktur,kesehatan dan juga rumah makan. Sektor pertambangan hingga saat ini telah kehilangan 11.000 pekerjaan, sektor perawatan berkurang 6.000 posisi dan paling banyak ada pada industri bar dan restoran berkurang sekitar 55000 yang biasanya  66.000 pada bulan Februari lalu.
Tidak hanya itu, The Institute for Supply Management (ISM) melaporkan bahwa laju pertumbuhan industri manufaktur Amerika Serikat (AS) di bulan Maret  jatuh ke level paling lambatnya dalam hampir dua tahun terakhir. Kondisi ini disebabkan oleh lambatnya jumlah kenaikan pesanan baru dan jumlah ketersediaan lapangan pekerjaan di industri manufaktur yang stagnan.
Berdasarkan rilis data dari ISM terlihat bahwa indeks aktivitas pabrik nasional turun ke skor 51,5 di bulan Maret dari 52,9 bulan sebelumnya. Pencapaian ini masih dibawah ekspektasi yang diharapkan sebelumnya, yaitu 52,5. Namun meski demikian, dengan skor yang masih di atas 50, ekspansi di sektor manufaktur masih terjadi. Prestasi ekspansi ini telah memasuki bulan ke-28 berturut-turut hingga Maret lalu.
Sumber : Vibiznews