PT Best Profit Futures Malang

Data API Khawatirkan Investor, Harga Minyak Mentah WTI Melemah

Oil-West_Texas_Pumpjack-700x357
Harga minyak mentah WTI di Bursa Nymex pada perdagangan Selasa 22 Juli 2014 terpantau ditutup melemah cukup signifikan. Pelemahan harga minyak mentah WTI dipicu oleh rilis data API yang memberikan kekhawatiran terhadap para investor.
Rilis data persediaan minyak mentah AS oleh API pada Selasa lalu, terpantau menjadi sentimen negatif cukup kuat terhadap pergerakan harga minyak mentah WTI. Data persediaan minyak mentah tersebut yang berada di level pengurangan 555.000 barrel masih berada di bawah ekspektasi yang memperkirakan penguaran akan berada di kisaran 2,8 juta barrel. Imbas dari hal tersebut, harga minyak WTI mengalami pelemahan akibat penyesuaian terhadap kesalahan estimasi data.
Selain faktor rilis data API, harga minyak mentah baik WTI maupun Brent juga cukup tertekan oleh belum adanya indikasi gangguan supply minyak mentah sebagai kelanjutan dampak dari tidak stabilnya kondisi geopolitik global. Kondisi geopolitik global yang masih belum stabil di kawasan Gaza, Ukraina-Rusia, dan Libia terpantau belum berdampak pada terganggunnya supply minyak mentah dari beberapa negara tersebut mskipun output Libia dikabarkan turun ke 450.000 barrel per hari.
Pada perdagangan Selasa 22 Juli 2014 di Bursa Nymex, harga minyak mentah terpantau ditutup melemah cukup signifikan. Harga minyak mentah WTI berjangka Nymex untuk kontrak September 2014 turun 0,46% ke tingkat harga $102,39/barrel atau melemah $0,47/barrel.
Sementara pada perdagangan minyak mentah jenis Brent di Nymex, minyak mentah jenis tersebut juga harus ditutup melemah dini hari tadi. Harga minyak mentah jenis Brent berjangka Nymex untuk kontrak Desember 2014 turun 0,51% ke tingkat harga $107,53/barrel atau melemah $0,55/barrel.
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting memprediksi harga minyak mentah WTI akan cenderung bergerak melemah tipis pada perdagangan hari ini sebelum rilis data EIA. Hal tersebut dilandasi oleh potensi aksi wait and see yang cukup kuat pasca kesalahan estimasi pada data API yang cukup signifikan. Data persediaan minyak mentah EIA sendiri diprediksi akan berada di kisaran pengurangan sebesar 2,8 juta barrel. Terkait pergerakan harga minyak mentah, range normal diprediksi akan berada di kisaran $101-$104,25 pada WTI dan $106-$109 pada Brent.
Sumber : Vibiznews