PT Best Profit Futures Malang

Cari Pinjaman Beli Pesawat Airbus, Saham GIAA Belum Keluar Dari Konsolidasi

giaa-1-700x357
PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. mengumumkan tengah mencari pendanaan untuk membeli 18 unit pesawat Airbus. Diperkirakan dan tersebut berjumlah US$810 juta setara dengan Rp9,3 triliun. Garuda mencari pinjaman bertenor 10-12 tahun untuk membeli 8 unit pesawat dengan tipe A320 dan 10 unit pesawat A320 Aircraft incorporting the New Engine Option (neo Aircraft). Kedua jenis pesawat itu akan diproduksi pada 2016-2018 dengan tipe transaksi pinjaman bertenor 10-12 tahun pembiayaan.
Perseroan mengundang calon-calon penawar untuk berpartisipasi dalam proses lelang pembiayaan tersebut. pinjaman yang akan dicari perseroan memiliki skema beli-sewa atau leasing. Pesawat yang akan dibeli itu diperuntukkan bagi anak usaha Garuda, Citilink.
Sebelumnya, GIAA telah memperoleh pinjaman senilai US$200 juta  yang diperoleh dari Emirates NBD dan Standard Chartered Bank yang merupakan sindikasi dari beberapa bank di Timur Tengah.
Secara fundamental kondisi keuangan, neraca perseroan memang tengah tertekan. Tercatat Rasio utang terhadap ekuitas atau debt to equity ratio (DER) Garuda yang tercatat mencapai 1,1 kali, dinilai terlalu ketat untuk mendukung kinerja perseroan. Hingga akhir Juni 2014, total utang Garuda mencapai US$1,2 miliar dengan nilai ekuitas mencapai US$1 miliar. Sehingga, DER perseroan mencapai 1,1 kali dengan utang jatuh tempo tahun ini mencapai US$200 juta-US$300 juta.
Menilik kabar dari lantai bursa perdagangan saham hari Jumat (29/8/14), saham GIAA dibuka pada level 432 dan ditutup pada level 433  dalam kisaran 430 – 436 dan  volume perdagangan saham GIAA mencapai 4 juta lot saham dan terus bertambah
Analis Vibiz Research dari Vibiz Consulting melihat sisi indikator teknikal, harga saham GIAA sejak awal bulan Agustus terlihat terus mengalami penguatan dan saat ini bergerak konsolidasi. Indikator MA sudah bergerak sepanjang bolinger band atas. Selain itu indikator stochastic mulai bergerak ke area jenuh beli.
Sementara indikator ADX terpantau bergerak naik didukung oleh +DI yang juga bergerak flat yang menunjukan pergerakan GIAA dalam konsolidasi. Dengan kondisi teknikalnya dan didukung fundamentalnya, diprediksi laju GIAA akan menguat terbatas dan rawan koreksi dan menunggu sentimen fundamental yang menggerakan GIAA. Saat ini level support berada pada Rp420 hingga resistance Rp440.
Sumber : Vibiznews