PT Best Profit Futures Malang

Bursa Wall Street Akhir Pekan Menguat Terdorong Kenaikan Saham Perbankan dan Harga Minyak Mentah

Bestprofit Best Profit PT Bestprofit

BESTPROFIT FUTURES MALANG (15/2) – Bursa Wall Street berakhir naik pada penutupan perdagangan akhir pekan, Sabtu dinihari (13/02), terdorong kenaikan saham perbankan Eropa dan AS, juga lonjakan harga minyak mentah.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik lebih dari 300 poin, dengan saham Goldman Sachs dan saham JPMorgan Chase memberikan kontribusi tertinggi kenaikan, menghentikan penurunan beruntun lima hari tetapi masih kehilangan sekitar 1,4 persen untuk minggu ini.

Saham JPMorgan naik 8,3 persen pada hari Jumat setelah CEO Jamie Dimon membeli lebih dari $ 25 juta nilai saham perusahaan.

Indeks S & P 500 naik 1,9 persen, karena sektor keuangan naik 4 persen. Indeks juga menglahkan penurunan beruntun lima hari.

Di Eropa, saham Deutsche Bank naik 11,8 persen setelah bank mengatakan pihaknya membeli kembali lebih dari $ 5 miliar dalam obligasi, sementara saham Commerzbank menguat 18,02 persen di tengah laporan laba yang kuat. Indeks STOXX 600-pan Eropa naik 2,91 persen.

Kenaikan harga minyak AS juga mendorong harga saham di AS, dengan minyak mentah berjangka WTI naik 12,32 persen, atau $ 3,23, pada $ 29,44 per barel.

“Kesepakatan itu diusulkan dengan gencatan senjata di Suriah yang mungkin membantu membawa Saudi Arabia ke meja untuk kesepakatan OPEC,” kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di First Standard Keuangan. “Saya percaya salah satu alasan harga minyak sangat rendah adalah geopolitik.”

Investor juga mencerna penjualan ritel AS, yang naik 0,2 persen pada Januari, di atas 0,1 persen kenaikan yang diperkirakan. Harga impor di AS turun 1,1 persen, kurang dari yang diperkirakan.

Data ekonomi lainnya termasuk sentimen konsumen, yang datang di bawah ekspektasi, dan persediaan bisnis, yang naik 0,1 persen pada Desember.

Hasil Treasury AS naik pada hari Jumat, dengan perdagangan yield 10-tahun di 1,73 persen, setelah sempat jatuh di bawah angka 1,55 persen pada Kamis.

Dolar menguat 0,52 persen terhadap euro dan 0,88 persen terhadap yen.

Investor juga mencerna komentar dari Presiden Fed New York William Dudley, di mana ia mengatakan komponen kunci dari ekonomi AS tetap sehat. Dia juga mengatakan bahwa setiap pembicaraan tentang suku bunga negatif AS adalah “luar biasa prematur.”

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 313,66 poin, atau 2 persen, di 15,973.84, dengan saham JPMorgan Chase memimpin semua saham yang lebih tinggi.

Indeks S & P 500 berakhir naik 35,70 poin, atau 1,95 persen, pada 1,864.78, dengan sektor keuangan memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi dan hanya sektor utilitas yang negatif.

Indeks Nasdaq berakhir naik 70,67 poin, atau 1,66 persen, pada 4,337.51.

Sumber : Vibiznews