PT Best Profit Futures Malang

Bisakah Mata Uang Yuan Menjadi Mata Uang Utama Ketiga Terbesar

yuan-700x357
Negara Tiongkok kini tengah menduduki peringkat kedua teratas dalam urutan negara perekonomian terbesar didunia. Saat ini, Tiongkok sedang menjadi sasaran utama bagi para pebisnis dan investor asing untuk menggandakan aset kekayaan mereka. Perkembangan pesat terjadi di perindustrian dalam negeri sehingga pasar dalam negeri pun menjadi incaran setiap negara.
Kemajuan ini diyakini akan membawa mata uang yuan untuk menduduki posisi  tiga besar didunia setelah dolar AS dan Euro pada tahun 2020 mendatang.
Penelitian yang dilakukan oleh Institusi Keuangan Internasional Universitas Renmin China dan Bank of Communications melaporkan bahwa indeks internasionalisasi RMB (renminbi) telah meningkat sebesar 1.69 poin pada akhir tahun 2013 dari 0.92 poin pada tahun sebelumnya.
Faktor utama yang menjadi pendorong internasionalisasi mata uang yuan ini disebabkan karena transaksi perdagangan lintas batas dan investasi langsung yang menjadikan mata uang semakin menguat. 
Pada tahun 2013, pembayaran perdagangan lintas batas Tiongkok dengan RMB mencapai 4.63 triliun yuan atau 759 miliar dolar AS, meningkat 57.5 persen dibanding tahun kemarin. Sedangkan total investasi langsung RMB berjumlah sebesar 534 miliar yuan, dengan peningkatan 90 persen dibanding tahun kemarin.
Sejumlah perusahaan Amerika mulai melakukan transaksi perdagangan menggunakan RMB di Tiongkok. Pemasok Tiongkok akan menegosasikan harga yang lebih baik apabila pembelian menggunakan yuan.
Perusahaan Tiongkok cenderung untuk menaikkan harga ketika mereka menetapkan transaksi perdagangan dalam dolar sebagai cara untuk mengimbangi potensi fluktuasi nilai tukar mata uang. Survei dari HSBC mencatat terdapat 17 persen dari 1301 perusahaan internasional yang melakukan bisnis di daratan telah menggunakan RMB dalam transaksinya.
Sumber : Vibiznews