PT Best Profit Futures Malang

Bestprofit | Trump menyebut Korea Utara sebagai negara sponsor

Best Profit PT Bestprofit Bestprofit

Bestprofit (21/11) – Presiden Donald Trump, dalam demonstrasi terbaru mengenai meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea, menempatkan Korea Utara kembali dalam daftar sponsor terorisme negara.

Trump mengumumkan langkah tersebut Senin dalam sebuah pertemuan publik dengan kabinetnya di Gedung Putih dan mengatakan Departemen Keuangan akan mengumumkan sanksi baru terhadap Korea Utara pada hari Selasa.

“Hari ini Amerika Serikat menunjuk Korea Utara sebagai negara sponsor terorisme Seharusnya terjadi sejak lama, seharusnya terjadi bertahun-tahun yang lalu,” kata Trump.

Korea Utara telah dihapus dari daftar Presiden George W. Bush pada tahun 2008.

Trump mengatakan bahwa Korea Utara telah “berulang kali” mensponsori aksi terorisme, termasuk “pembunuhan di tanah asing.”

“Penunjukan ini akan memberlakukan sanksi dan hukuman lebih lanjut di Korea Utara … dan mendukung kampanye tekanan maksimum kami untuk mengisolasi rezim pembunuhan tersebut,” kata Trump. bestprofit

Sekretaris Negara Rex Tillerson juga telah menetapkan bahwa rezim Korea Utara telah berulang kali memberikan dukungan untuk tindakan terorisme internasional, menurut seorang pejabat Departemen Luar Negeri – mencatat bahwa pemerintah telah terlibat dalam pembunuhan terhadap tanah asing.

“Sebagai bagian dari strategi tekanan maksimum pemerintah, kami telah meminta semua negara di seluruh dunia untuk menempatkan tekanan diplomatik dan ekonomi pada DPRK, yang rezimnya mengancam perdamaian dan keamanan internasional dengan perkembangan rudal nuklir dan balistik yang tidak sah, dukungan berbahaya untuk terorisme internasional dan Aktivitas berbahaya lainnya, “kata pejabat tersebut kepada CNN.

“Kim Jong Un harus menyadari bahwa satu-satunya jalan menuju masa depan yang aman dan ekonomis adalah meninggalkan pembangunan rudal nuklir dan balistik yang tidak sah dan mendukung terorisme internasional dan bergabung kembali dengan masyarakat internasional,” kata pejabat tersebut.

Tillerson mengakui bahwa penunjukan tersebut akan memberlakukan beberapa sanksi baru di luar yang telah diberlakukan, mencatat selama briefing Gedung Putih pada hari Senin bahwa “kita telah memiliki banyak tindakan ini di tempat.”

Namun dia juga mengatakan bahwa keputusan tersebut mengirim sebuah pesan ke rezim Korea Utara mengenai tekad AS dan berharap “akan mengganggu dan menghalangi” pelaku tertentu melakukan bisnis dengan Korea Utara. bestprofit

Trump mengatakan sanksi baru yang diumumkan dalam beberapa minggu mendatang, termasuk Selasa oleh Departemen Keuangan, akan membawa sanksi AS terhadap Pyongyang ke tingkat tertinggi yang pernah ada.

Pertanyaan apakah Trump akan menginstal ulang Korea Utara dalam daftar yang tergantung pada perjalanan Asia Presiden baru-baru ini.

Trump mengatakan kepada wartawan pada awal kunjungannya bahwa pemerintahannya akan segera mengumumkan Korea Utara “dan sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan kepada wartawan bahwa pengumuman tersebut akan datang” pada akhir perjalanan. ”
Juru bicara Perserikatan Bangsa-Bangsa Farhan Haq mengatakan PBB tidak “mengatakan apa-apa” tentang penunjukan Korea Utara sebagai sponsor terorisme negara.

“Itu bukan daftar kami,” kata juru bicara deputi tersebut.

Ini menjadi jelas selama masa Trump di luar negeri bahwa pemerintahannya memandang Korea Utara sebagai negara nakal yang terlibat dalam tindakan teroris.

Selama pidato yang berapi-api di Korea Selatan, Trump menggambarkan Korea Utara sebagai negara yang tidak terkontrol yang dipimpin oleh Kim Jong Un, yang dia nyalakan sebagai orang gila dan gila.

“Rezim tersebut telah melakukan banyak serangan mematikan di Korea Selatan, yang berusaha membunuh pemimpin senior, menyerang kapal-kapal Korea Selatan dan menyiksa Otto Warmbier, yang akhirnya mengarah pada kematian pemuda yang baik,” kata Trump.
Bersandar pada kemungkinan bahwa Trump akan memutuskan untuk mengembalikan tempat Korea Utara dalam daftar, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan kepada wartawan bahwa membawa Korea Utara keluar dari daftar “adalah salah satu hal yang diangkat oleh pemerintah sebelumnya … sebagai bagian dari upaya penuh harapan untuk memancing mereka membalikkan ancaman itu dan tentu saja itu tidak berhasil. ” bestprofit

Pejabat tersebut menambahkan bahwa negara tersebut “jelas sesuai dengan kriteria sponsor teror negara dalam pemerintahan sebelumnya.”

“Penunjukan hari ini sudah lama terlambat karena Korea Utara terus mensponsori terorisme. Penggunaan agen saraf Pyongyang untuk membunuh Kim Jong Nam, saudara tiri pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, adalah contoh yang paling terlihat dari serangan Korea Utara terhadap perbedaan pendapat di luar negeri. , “menurut Anthony Ruggiero, mantan wakil direktur Departemen Keuangan dan ahli dalam penggunaan ukuran keuangan yang ditargetkan untuk Foundation for Defense of Democracies.

“Beberapa tahun yang lalu, setelah cyberhack Korea Utara di Sony Pictures, itu mengancam serangan 9/11 terhadap bioskop AS,” kata Ruggiero. “Rezim Kim seharusnya tidak dikeluarkan dari daftar pada tahun 2008 dan pemerintah AS seharusnya mendaftarkannya lebih awal dari hari ini.”

Namun menurut Mintaro Oba – mantan pegawai meja Korea di Departemen Luar Negeri – daftar ulang Korea Utara mungkin tidak menghasilkan kemajuan signifikan dalam kampanye tekanan pemerintah.

“Menunjuk kembali Korea Utara sebagai negara sponsor terorisme tidak banyak membantu upaya kami untuk menekan Korea Utara, namun ini adalah tindakan dengan nilai simbolis yang akan membuat lebih sulit untuk menuju jalur denuklirisasi,” kata Oba kepada CNN. . “Ini akan terlihat di Pyongyang karena mengkonfirmasikan bahwa Amerika Serikat tidak serius dalam negosiasi.”

“Saya berharap Korea Utara bereaksi seperti biasanya – dengan retorika yang agresif di media pemerintah tapi tidak ada yang ruam atau tidak biasa,” tambahnya.

Tillerson juga mencatat pada hari Senin bahwa langkah untuk menunjuk Korea Utara sebagai sponsor negara untuk terorisme adalah simbol simbolis yang “menunjukkan lagi betapa rezim nakal ini dan betapa brutalnya rezim ini, dan betapa sedikit mereka peduli terhadap nilai manusia kehidupan.”

“Saya sudah mengatakan bahwa efek praktisnya mungkin terbatas, tapi kami harap kita bisa menutup beberapa celah dengan ini,” kata Tillerson kepada wartawan pada hari Senin.

Di bawah undang-undang sanksi yang ditandatangani oleh Trump pada bulan Agustus, Departemen Luar Negeri diminta melapor kepada Kongres awal bulan ini apakah akan menunjuk kembali Korea Utara. bestprofit

Departemen Luar Negeri, yang menghadapi seruan bipartisan untuk menarik kembali negara tersebut dalam menghadapi ancaman nuklir yang berkembang dari Pyongyang, memilih untuk menunda keputusan tersebut sampai setelah kunjungan Presiden.

Ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR Ed Royce memuji keputusan pemerintah untuk mendaftarkan Korea Utara sebagai negara sponsor terorisme pada hari Senin.

“Selama setahun yang lalu saja, Kim Jong Un dan rezimnya dengan berani membunuh saudaranya dengan senjata kimia dan dengan brutal menyiksa Otto Warmbier, yang langsung menuju kematian tragisnya,” kata seorang pejabat Republik California dalam sebuah pernyataan.

“Ini bukan insiden yang tidak terisolasi, namun merupakan contoh pola teror yang konsisten. Rezim juga terus mendorong pengembangan senjata nuklir dan rudal balistik antarbenua, yang mengancam keamanan global,” Royce menambahkan.
Dukungan Republikan untuk langkah tersebut mengejutkan mengejutkan Oba, yang menunjukkan bahwa banyak konservatif telah lama meminta penunjukan kembali Korea Utara sebagai sponsor terorisme negara.

“Keinginan untuk melakukan sesuatu setelah kasus tragis Otto Warmbier memberi lebih banyak kekuatan pada panggilan tersebut. Dengan cara, pemerintah memeriksa sebuah kotak untuk elang Korea Utara di rumah,” katanya kepada CNN.

Sebelum keputusan hari ini, hanya tiga negara – Iran, Sudan dan Suriah – diberi label sponsor teror negara oleh Amerika Serikat. Sebuah negara harus “berulang kali memberikan dukungan untuk tindakan terorisme internasional” untuk mendapatkan label dari pemerintah AS.

Penunjukan tersebut membawa sanksi signifikan terhadap kemampuan negara tersebut untuk menerima bantuan luar negeri AS, memberikan larangan pada ekspor dan penjualan pertahanan. Hal ini juga memungkinkan Amerika Serikat untuk menghukum orang atau negara yang berdagang dengan negara-negara yang ditunjuk.

Negara dapat dihapus dari daftar. bestprofit

Mantan Presiden Barack Obama menghapus Kuba dari daftar pada tahun 2015 dan Bush, di samping Korea Utara, menyingkirkan Libya pada tahun 2006 dan Irak pada tahun 2004.

Bush memutuskan untuk menghapus Korea Utara dari daftar tersebut sebagai bagian dari upaya untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir dengan negara tersebut. Tawaran itu turun, dan Korea Utara terus melaju menuju pembangunan bom nuklir yang mampu menyerang tetangganya dan Amerika Serikat.

Thae Yong-ho, mantan pejabat tinggi Korea Utara yang membelot ke Korea Selatan, mendukung penambahan Korea Utara kembali ke sponsor negara daftar terorisme selama kesaksian di hadapan Komite Urusan Luar Negeri DPR awal tahun ini.

“Sekali lagi, akan lebih mudah untuk mendorong mereka dari sistem keuangan global dan meyakinkan mitra dunia lainnya untuk mendeteksi saluran yang digunakan Korea Utara untuk mendanai pembangunan nuklirnya,” kata Thae.

Menambahkan mereka kembali ke daftar juga akan meningkatkan efektivitas sanksi, tambahnya.

Thae berada di posisi nomor 2 di kedutaan Korea Utara di London sebelum dia melarikan diri bersama istri dan dua anaknya, tiba di Korea Selatan pada tahun 2016. bestprofit

Sumber : CNN