PT Best Profit Futures Malang

Bestprofit | Trump, menghadapi kemarahan, mengatakan dia salah

best profit bestprofit pt bestprofit

Bestprofit (18/7) – Presiden Donald Trump, menghadapi serangan amarah bipartisan atas komentarnya yang bercahaya tentang Vladimir Putin, mengatakan lebih dari 24 jam sesudahnya bahwa dia telah salah bicara selama konferensi persnya dengan pemimpin otokratis Rusia.

Dalam salah satu kali kepresidenannya dia mengakui kesalahan, Trump mengatakan bahwa ketika dia kembali Senin dari KTT dengan Putin di Helsinki, Finlandia, dia “menyadari ada beberapa kebutuhan untuk klarifikasi” tentang pernyataannya tentang campur tangan Rusia di Pemilihan AS 2016.
“Dalam kalimat kunci dalam pernyataan saya, saya mengatakan kata ‘akan’ bukannya ‘tidak akan,'” kata Presiden Selasa. Dia menjelaskan dia telah meninjau transkrip dan video dari sambutannya.
“Kalimat itu seharusnya: ‘Saya tidak melihat alasan mengapa itu bukan Rusia,'” katanya. “Semacam negatif ganda.”
Selama konferensi pers hari Senin, Trump mengatakan, “Saya tidak melihat alasan mengapa itu akan menjadi” Rusia yang ikut campur dalam pemilihan.
Pengakuan datang di Ruang Kabinet Gedung Putih, tempat Trump duduk dengan anggota parlemen untuk pertemuan yang tidak terkait. Membaca komentar yang disiapkan untuk wartawan, Presiden menegaskan kembali bahwa tidak ada kolusi antara kampanyenya dan Rusia dan bahwa upaya negara itu tidak berdampak pada hasil pemilihan akhir.
Dan dia menyuarakan dukungan untuk badan-badan intelijen AS – sehari setelah dia menolak untuk menerima temuan mereka pada gangguan pemilihan Rusia atas penolakan Putin – dan bersumpah untuk mengambil tindakan untuk mencegah serangan lebih lanjut.
“Saya menerima kesimpulan komunitas intelijen kami bahwa campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016 terjadi,” kata Trump. Tapi mengalihkan dari catatannya yang diketik, Presiden menambahkan, “Bisa juga orang lain. Banyak orang di luar sana.” bestprofit
Itu adalah upaya klarifikasi yang muncul setelah kemarahan menggelegar atas kinerja Trump di Helsinki. Bahkan banyak anggota partai Presiden sendiri yang menegur pernyataannya dari hampir saat dia meninggalkan ibukota Finlandia. Namun, butuh lebih dari satu hari baginya atau Gedung Putih untuk menawarkan jalan kembali resmi.
Perebutan terjadi di West Wing setelah komentar Trump Senin. Presiden sendiri yang menentukan dalam sebuah pertemuan bahwa dia ingin mengatakan dia telah salah bicara, menurut para pejabat yang akrab dengan masalah itu, yang mengatakan Trump memimpin pembuatan klarifikasi yang dilangsungkan Selasa sore.
Para pejabat mengatakan itu menjadi jelas pada Selasa pagi bahwa diskusi awal untuk mengklarifikasi pernyataannya di Twitter tidak akan terbukti cukup, karena Trump mendengar dari lebih banyak orang melalui panggilan telepon dan pesan bahwa dia harus mengatakan sesuatu.

Presiden berbicara kepada para pembuat undang-undang utama dan orang-orang kepercayaan di luar yang mengarah pada pernyataannya, orang-orang yang akrab dengan masalah itu mengatakan. Salah satu faktor pendorong dalam klarifikasi itu, kata para pejabat, adalah ketakutan akan pengunduran diri dalam komunitas intelijen – mungkin Direktur Intelijen Nasional Dan Coats atau pihak lain – dan perasaan bahwa konferensi pers Senin Trump “tampak tidak patriotis.”
Wakil Presiden Mike Pence – yang sehari sebelumnya telah memuji kinerja Trump di Helsinki – terlibat erat dalam melontarkan kritik dari luar dan berusaha menjaga anggota Kongres Republik diukur dalam tanggapan mereka, kata seorang pejabat.
Pejabat keamanan nasional – termasuk Pence, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan penasihat keamanan nasional John Bolton – berkerumun di Ruang Situasi Gedung Putih pada hari Selasa untuk mengembangkan respon terhadap kejatuhan. bestprofit
Para pejabat itu, yang dipimpin oleh Pence dan Pompeo, membantu mempengaruhi Presiden untuk membuat pernyataannya.
Trump masih yakin bahwa kritik tersebut sedang dilanda tidak proporsional, kata seorang pejabat, dan dia berencana untuk mencoba untuk mengubah serangan itu sekali lagi ke pers.
Namun usahanya untuk membersihkan jatuh ke beberapa di Sayap Barat. Membawa “tidak ada kolusi” dan mengatakan di sana “bisa menjadi orang lain juga” yang bertanggung jawab atas gangguan pemilihan di samping Rusia dipandang sebagai kesalahan lain, kata pejabat itu.
“Dia dihabiskan dengan pembicaraan tanpa kolusi,” kata pejabat lain, mengatakan Trump mengulanginya sepanjang hari dan “menganggap itu jawaban untuk semuanya.”
Memang, ketika Presiden disajikan dengan tulisan diketik untuk dibaca sebelum wartawan pada hari Selasa, ia membuat beberapa tambahan sendiri: Scrawled dalam spidol hitam adalah kata-kata “ADA TIDAK ADA KOLASE” – dengan kata akhir yang hilang L.

Ketika Trump membaca pernyataannya, para pembantu di belakang ruangan membaca bersama, mengikuti kata-kata Presiden di salinan skrip mereka sendiri. Penampilan itu bukan tanpa lelucon. Ketika Trump mengumumkan “keyakinan penuh dan dukungannya” kepada badan-badan intelijen AS, lampu-lampu di Ruang Kabinet menjadi gelap.
“Itu pasti lembaga intelijen,” katanya. Pencahayaan cepat dipulihkan.
Sebelumnya Selasa, Presiden telah menawarkan teguran menantang dari para kritikus, menulis di Twitter: “Sementara saya memiliki pertemuan besar dengan NATO, mengumpulkan uang dalam jumlah besar, saya memiliki pertemuan yang lebih baik dengan Vladimir Putin dari Rusia.”
“Sayangnya, itu tidak dilaporkan seperti itu – Berita Palsu akan Gila!” dia memproklamasikan. bestprofit
Pembelaan diri Trump, bagaimanapun, tidak mungkin untuk memadamkan kegemparan yang disebabkan oleh konferensi pers hari Senin.
Halaman editorial konservatif The Wall Street Journal menyatakan konferensi pers “suatu keengganan pribadi dan nasional” bagi Presiden, yang menegaskan bahwa dia “memproyeksikan kelemahan.” Newt Gingrich, yang biasanya merupakan suara dukungan yang andal, menulis di Twitter bahwa pernyataan itu adalah “kesalahan paling serius dari kepresidenannya.”
Anggota Kongres, termasuk beberapa Republikan yang kuat, menjauhkan diri dari ucapan Trump dan menyelaraskan diri dengan perkiraan intelijen AS bahwa Rusia telah ikut campur dalam pemilihan.
Segera setelah konferensi pers Senin, suasana hati Trump telah meningkat, orang-orang yang akrab dengan masalah itu mengatakan. Dia berjalan di atas panggung di Helsinki dengan sedikit firasat bahwa pernyataannya akan menyebabkan badai api yang mereka lakukan, dan malah antusias tentang apa yang dia rasakan sebagai puncak yang sukses.
Pada saat dia kembali ke Gedung Putih sebelum jam 10 malam ET pada hari Senin, suasana hatinya telah memburuk. Bisa ditebak, Presiden kecewa ketika dia melihat liputan negatif dari KTT di televisi di Air Force One. Jelas dia mendapat sedikit dukungan, bahkan dari tempat biasa.
Dia pergi ke pembantu yang bepergian dengannya, termasuk kepala komunikasi baru Bill Shine dan asisten kebijakan Stephen Miller. Wanita pertama Melania Trump juga ikut serta dan terlibat dalam beberapa diskusi, orang-orang yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan.
Trump, wanita pertama, Shine dan Miller terlihat dalam percakapan animasi di Marine One ketika mereka tiba di Gedung Putih South Lawn pada Senin malam. bestprofit

Sumber : CNN