PT Best Profit Futures Malang

Bestprofit | Trump mendapat testy sebagai tim keamanan nasional

Bestprofit PT Bestprofit Best Profit

Bestprofit (5/4) – Presiden Donald Trump tumbuh jengkel dengan petinggi militernya dan tim keamanan nasional pada hari Selasa ketika mereka menasihatinya penarikan segera pasukan AS dari Suriah akan menjadi tidak bijaksana dan tidak bisa memberikan waktu kapan pasukan Amerika bisa keluar, orang-orang yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan .

Dalam pertemuan yang terkadang menegangkan dari tim keamanan nasionalnya, Trump mengeluh panjang lebar tentang jumlah uang Amerika yang dibelanjakan di wilayah itu, yang katanya tidak menghasilkan apa pun bagi AS sebagai imbalan, menurut pejabat administrasi senior.
Dan dia terus mempertanyakan mengapa negara-negara lain di kawasan itu – khususnya negara-negara Teluk Persia yang kaya – belum masuk.

Meskipun jengkel dan pernyataan publik sebaliknya, Trump setuju untuk segera menarik pasukan dari negara yang dilanda perang, bahkan setelah menayangkan ketidaksenangannya dengan pejabat keamanan nasional.
Gedung Putih menolak mengomentari nada pertemuan.
Ini adalah skenario yang telah berulang kali dimainkan sejak Trump memasuki kantor tahun lalu. Dia bentrok dengan penasihat atas kesepakatan nuklir Iran, strategi dan tarif Afghanistan, terutama ketika dia yakin janji kampanyenya tidak ditegakkan. Ketika ia beralih ke tim keamanan nasional yang baru, Trump telah menjelaskan bahwa ia menginginkan para penasihat yang pada prinsipnya setuju dengan keyakinan utamanya.
Tetapi bahkan salah satu dari penasihat yang masuk itu – Direktur CIA Mike Pompeo, yang telah disadap Trump untuk menjadi sekretaris negara – telah mengatakan kepadanya bahwa penarikan segera dari Suriah akan menjadi kesalahan. bestprofit
Penasihat keamanan nasional yang masuk, mantan Duta Besar John Bolton, tidak berpartisipasi dalam sesi Selasa di Gedung Putih. Trump telah mengatakan kepada orang kepercayaan bahwa ia percaya Bolton “memiliki punggungnya” pada masalah Suriah. Tidak jelas di mana Bolton berdiri pada masalah ini, bagaimanapun, meskipun ia telah menyukai tindakan yang menggagalkan pengaruh Iran di wilayah tersebut. Bolton belum berkomentar secara terbuka tentang Suriah sejak menerima posisi itu bulan lalu.

Para pejabat militer telah menyampaikan pandangan hampir bulat bahwa penarikan pasukan AS dari Suriah sekarang akan menjadi kesalahan – sikap yang berbenturan dengan pendapat Trump menyatakan bahwa “sudah waktunya” untuk pulang. Komandan puncak menyatakan sentimen mereka di depan umum pada hari Selasa, meskipun ada pernyataan Trump.
Selama pertemuan dengan dewan keamanan nasionalnya di Gedung Putih, Trump diberitahu oleh penasihat utama seperti Jenderal Joseph Dunford, ketua Kepala Staf Gabungan, bahwa meninggalkan Suriah sekarang akan memberikan pembukaan bagi Rusia, Turki dan Iran untuk memajukan kepentingan mereka sendiri di negara, yang bertentangan dengan Amerika Serikat ‘. Para pemimpin negara-negara tersebut bertemu di Ankara minggu ini untuk membahas jalan mereka sendiri ke depan di Suriah.
Pada satu tahap, Dunford meminta Presiden untuk menyatakan secara eksplisit apa yang ingin dia lihat terjadi di Suriah, menurut seorang pejabat pemerintah.
Seorang juru bicara staf gabungan menolak berkomentar tentang apa yang dikatakan Dunford kepada Presiden. bestprofit
Presiden menanggapi dengan mengatakan pasukan AS harus menyelesaikan misi mereka melawan ISIS di Suriah dalam waktu enam bulan, seorang pejabat militer waktu – termasuk Menteri Pertahanan James Mattis – memperingatkan akan terlalu pendek, menurut pejabat pemerintah. Trump menanggapi dengan memberi tahu timnya untuk menyelesaikannya.
Seorang pejabat pertahanan AS yang diberi pengarahan pada pertemuan itu menolak bahwa segala jenis garis waktu telah dibahas. Mattis jelas tidak diminta untuk membuat opsi penarikan, kata pejabat itu.
Pejabat itu mengatakan bahwa Trump fokus pada kepemilikan teritorial ISIS, mempertanyakan mengapa merebut kembali wilayah ISIS terbukti sulit dipahami mengingat bahwa militer telah membuat kemajuan pesat terhadap ISIS pada tahun pertama pemerintahannya. Pejabat itu mengatakan Mattis menjelaskan tantangan yang terlibat dengan serbuan Turki ke Suriah yang menarik sekutu-sekutu dukungan AS dari perjuangan ISIS dan ISIS mulai menyusun kembali diri mereka di posisi terpencil di lembah sungai Eufrat tengah Suriah. bestprofit
Berbicara Rabu, sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan Trump bermaksud menyerahkan tanggung jawab untuk Suriah kepada pemain lokal.
“Kami ingin fokus pada transisi ke penegakan lokal dan melakukan itu selama proses ini untuk memastikan tidak ada kebangkitan kembali ISIS dengan cara yang mengambil sebagian dari kemajuan yang telah kami buat,” katanya selama briefing di Gedung Putih.
“Seperti yang Presiden telah pertahankan sejak awal, dia tidak akan menempatkan garis waktu yang sewenang-wenang. Dia mengukurnya dalam memenangkan pertarungan, tidak hanya menempatkan beberapa nomor acak di luar sana,” katanya kemudian.

Satu orang yang akrab dengan pertemuan Selasa mengatakan peserta meninggalkan “di samping mereka” tentang bagaimana penarikan tergesa-gesa dan pemotongan dana untuk proyek-proyek pemulihan seperti memulihkan air dan listrik dan membangun kembali jalan dapat mempengaruhi masa depan Suriah, dan membuatnya lebih mungkin bahwa ISIS dapat kembali ke terkenal.
“Ini adalah pertaruhan besar bahwa ISIS tidak akan kembali dan bahwa kita akan bergantung pada orang lain untuk menstabilkan Suriah,” kata pejabat itu. “Presiden mengecam Obama untuk garis waktu di Irak, tetapi itu pada dasarnya adalah apa yang telah kami berikan.” bestprofit
Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu tetap berkomitmen untuk memerangi Negara Islam, tanda bahwa keinginan Trump untuk menarik pasukan tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Tetapi Trump telah mengatakan kepada para penasihatnya bahwa unsur-unsur sisa ISIS yang tersisa di Suriah harus dikalahkan dengan cepat sehingga pasukan Amerika dapat kembali ke rumah.
Dia juga terus kembali ke apa yang dilihatnya sebagai dukungan tidak cukup dari sekutu AS di wilayah tersebut. Sanders mengatakan Rabu bahwa Trump bersikeras “sekutu dan mitra kami di wilayah ini, yang memiliki lebih banyak risiko, untuk menempatkan lebih banyak kulit dalam permainan.”

Itu adalah sentimen yang ditekankan Trump secara pribadi, mengejar negara-negara Teluk seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab karena tidak menyediakan sumber daya yang cukup untuk memerangi ISIS.
Dia membual kepada teman-teman bahwa begitu AS menarik diri dari kawasan itu, raja-raja kaya dari negara-negara itu harus melupakan jet jumbo pribadi mereka dan gaya hidup mewah.
“Tanpa kami, Anda tidak akan bertahan dua minggu. Anda akan dikuasai. Dan Anda harus terbang komersial,” kata Trump kepada seorang raja Teluk, menurut seseorang yang kemudian diberitahu Trump tentang telepon itu.
Dalam pertemuan hari Selasa, Trump menyatakan optimisme bahwa negara-negara Teluk akan memberikan lebih banyak uang untuk upaya stabilisasi di Suriah – termasuk hingga $ 4 miliar dari Arab Saudi – meskipun pejabat yang menghadiri sesi itu mengatakan mereka tidak jelas apa dasar kepercayaan Trump adalah.
Trump bertemu bulan lalu dengan Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, pemimpin de facto negara itu. Dia berbicara melalui telepon minggu ini dengan raja Saudi dan Emir Qatar, di mana masalah Suriah muncul, menurut Gedung Putih. bestprofit

Sumber : CNN