PT Best Profit Futures Malang

Bestprofit | Trump melemparkan keraguan pada pertemuan Juni

Bestprofit PT Bestprofit Best Profit

Bestprofit (23/5) – Pertemuan diplomatik bersejarah yang direncanakan selama tiga minggu dari sekarang antara Presiden Donald Trump dan penguasa Korea Utara Kim Jong Un muncul dalam keraguan pada Selasa ketika Trump mempertanyakan apakah persiapan dapat diselesaikan tepat waktu.

“Ada kemungkinan yang sangat besar bahwa itu tidak akan berhasil,” kata Trump di Oval Office, di mana dia duduk untuk pembicaraan kritis dengan rekan Korea Selatan. “Itu tidak berarti bahwa itu tidak akan berhasil dalam jangka waktu tertentu, tetapi itu mungkin tidak berhasil untuk 12 Juni.”
Itu adalah indikasi yang paling jelas sampai saat ini bahwa KTT berani yang disepakati untuk setuju pada bulan Maret mungkin beresiko. Pekan lalu, Korea Utara mengadopsi nada baru yang keras dan mengancam akan mundur dari pertemuan, yang akan terjadi di Singapura.
Beberapa jam setelah Trump berbicara, Menteri Luar Negerinya Mike Pompeo berusaha untuk memberikan pandangan yang lebih optimis tentang perundingan, yang muncul untuk pertama kalinya di ruang pengarahan Departemen Luar Negeri untuk menegaskan pertemuan 12 Juni masih merupakan tujuan.
“Kami bekerja untuk memastikan bahwa ada pemahaman umum tentang isi dari apa yang akan dibahas. Tapi saya optimis,” kata Pompeo. “Itu bisa menjadi sesuatu yang benar sampai akhir dan tidak terjadi. Seperti kata Presiden, kita akan lihat. Dan itu adalah tempat yang kita temukan sendiri.”
Trump juga mempertahankan bahwa persiapan itu “bergerak bersama” untuk pembicaraan dengan Kim; memang, tim advance sedang mensurvei ballroom hotel di Singapura sebagai tempat yang memungkinkan. Tetapi Presiden menyarankan mungkin tidak ada cukup waktu bagi kedua belah pihak untuk menyetujui parameter yang saling menguntungkan.
“Kita lihat saja apa yang terjadi,” kata Trump. “Jika itu tidak terjadi, mungkin itu akan terjadi nanti. Mungkin itu akan terjadi pada waktu yang berbeda. Tapi kita bicara.”
Dalam pertemuannya Selasa dengan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in, Trump berharap untuk mendapatkan kejelasan tentang niat nuklir Korea Utara. Bulan, sementara itu, berharap untuk meningkatkan kepercayaan diri untuk pertemuan Kim, yang ia bantu menjadi makelar. bestprofit
Beberapa pejabat AS percaya bahwa Moon menjanjikan janji-janji Pyongyang ketika pemerintahnya menyampaikan undangan Kim kepada Trump untuk melakukan pembicaraan pada bulan Maret. Pada saat itu utusannya mengatakan Korea Utara “berkomitmen untuk denuklirisasi,” tetapi pernyataan terbaru dari Korea Utara telah meragukan kesediaan Kim untuk merundingkan senjata nuklirnya.
Itu, pada gilirannya, telah menyebabkan skeptisisme pertemuan antara Trump dan Kim akan dilanjutkan. Para pembantu Gedung Putih telah tumbuh pesimis dalam beberapa hari terakhir bahwa pembicaraan akan terjadi, dan Trump menggarisbawahi ketidakpastian pada hari Selasa.
Dia lagi-lagi menuduh Cina ikut campur dalam tawaran diplomatik dengan Korea Utara, mengatakan Beijing harus disalahkan atas nada kasar baru dari Pyongyang setelah Kim bertemu pada awal Mei dengan Presiden Cina Xi Jinping.
“Saya pikir banyak hal berubah setelah pertemuan itu dan saya tidak bisa mengatakan saya senang tentang itu,” kata Trump.
Namun dia bersikeras bahwa dia percaya Kim bersungguh-sungguh dalam nazar nuklirnya, dan menyarankan agar Pyongyang mendapat banyak keuntungan dari sebuah kesepakatan. bestprofit

“Kami akan menjamin keselamatannya,” katanya tentang Kim. “Dia akan aman, dia akan bahagia, negaranya akan kaya, negaranya akan bekerja keras dan sangat makmur.”
Moon, yang telah mendesak jalur diplomatik dalam keyakinan bahwa ia dapat mencegah perang, tiba di Washington dalam upaya untuk meningkatkan keyakinan bahwa pertemuan Singapura akan menjadi sukses. Dia bertemu dengan Kim sendiri bulan lalu dengan gembar-gembor besar di sepanjang Zona Demiliterisasi Korea, sebuah pertemuan bersejarah yang diharapkan Trump untuk direplikasi dalam ceramahnya sendiri.
Rencana itu rumit minggu lalu ketika Korea Utara mengeluarkan serangkaian pernyataan keras mengecam latihan militer gabungan AS-Korea Selatan dan mengancam untuk menarik diri dari pertemuan puncak Trump jika AS terus menyerukan pengabaian nuklir.
Para pejabat AS siap untuk menekan Moon pada perubahan nada baru-baru ini, berharap untuk menentukan apakah itu adalah sinyal dari niat berubah atau apakah Utara hanya mencoba untuk menguji kesediaan Trump untuk bernegosiasi menjelang KTT.
Menjelang pembicaraan, perwakilan Moon memproyeksikan pesan positif.
“Kami percaya ada kemungkinan 99,9% KTT Korea Utara-AS akan diadakan sesuai jadwal,” kata Chung Eui-yong, penasehat keamanan nasional Moon, kepada wartawan dalam penerbangan dari Seoul ke Washington. “Tapi kami hanya mempersiapkan berbagai kemungkinan.”
Para pejabat AS menolak untuk menawarkan prospek mereka sendiri. bestprofit
“Saya bukan orang yang bertaruh. Saya tidak akan peduli untuk memprediksi apakah itu akan terjadi, hanya untuk memprediksi bahwa kami akan siap jika itu terjadi,” kata Pompeo.
Trump dan Moon bertemu di Oval Office pada siang hari sebelum bergabung dengan makan siang kerja yang lebih besar dengan para pembantu. Tidak ada konferensi pers bersama, dan Moon hanya menghabiskan dua jam di Gedung Putih.
Dia bertemu dengan beberapa pembantu Trump pada hari sebelumnya, namun, ketika pertanyaan tentang pendekatan administrasi ke puncak terus meningkat.
Penasihat keamanan nasional John Bolton, yang telah vokal dalam pandangannya yang hawkish terhadap Korea Utara, menarik kemarahan Pyongyang ketika dia menyarankan Trump menggunakan apa yang disebut “model Libya” untuk membersihkan negara dari senjata nuklirnya. Amerika Serikat menengahi kesepakatan dengan pemimpin Libya Moammar Gadhafi pada tahun 2003 untuk meninggalkan senjata nuklirnya, tetapi ia digulingkan dan dibunuh pada tahun 2011.
Usul Libya mengangkat alis di Seoul, di mana komentar Bolton dianggap tidak membantu yang terbaik dan sangat merusak potensi diplomasi paling buruk. Trump kemudian mengklarifikasi bahwa dia tidak mengejar model Libya di Korea Utara, tetapi berspekulasi hal-hal bisa berakhir buruk untuk Kim jika dia tidak menyetujui kesepakatan.
Sementara itu Pompeo mengadopsi pendekatan yang lebih diplomatis, mengatakan kesepakatan dengan Kim untuk meninggalkan senjata nuklir dapat mengarah pada bantuan ekonomi. Pompeo telah bertemu Kim dua kali di Korea Utara tetapi tidak muncul dengan komitmen khusus terhadap pembongkaran program nuklir.
Dia mengatakan Selasa dia terbuka untuk kembali bertemu Kim jika diperlukan untuk mempertahankan KTT dengan Trump di jalurnya. bestprofit

Sumber : CNN