PT Best Profit Futures Malang

Bestprofit | Harga Minyak Mentah Melonjak Terpicu Penutupan

best profit bestprofit pt bestprofit

Bestprofit (12/12) – Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (12/12), setelah pipa Laut Utara ditutup untuk perbaikan dan investor fokus pada komoditas menyusul sebuah ledakan di New York.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 63 sen atau hampir 1,1 persen menjadi $ 57,99 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, menyentuh level tertinggi 2,5 tahun di $ 64,93, sebelum turun ke perdagangan $ 1,22, atau 1,9 persen, pada $ 64,61 per barel pada pukul 2:26 sore. ET (1926 GMT).

Perbedaan antara kedua kelas minyak tersebut adalah yang terbesar sejak akhir Oktober, saat Brent menguat setelah penutupan pipa yang membawa minyak mentah Laut Utara dengan nilai terbesar. bestprofit

Pipa yang bisa membawa 450.000 barel per hari minyak mentah Forties dari Laut Utara ke terminal pengolahan Kinneil di Skotlandia, telah beroperasi dengan kapasitas berkurang sekitar empat hari sebelum penutupan.

Sebelumnya di sesi tersebut, kedua tolok ukur tersebut muncul lebih tinggi setelah sebuah ledakan pada hari Senin mengguncang Terminal Bus Otoritas New York, salah satu hub komuter tersibuk di kota ini.

Investor cenderung menuju pasar komoditas safe haven seperti emas dan perak selama kejadian berisiko tinggi, dan minyak juga bisa menarik investasi.

Brent dan WTI telah naik lebih dari sepertiga dari posisi terendah 2017, menarik dukungan dari penurunan produksi oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekelompok produsen non-OPEC, termasuk Rusia, yang telah berada di tempat sejak awal tahun. bestprofit

Menteri energi Uni Emirat Arab mengatakan pada hari Senin bahwa OPEC berencana untuk mengumumkan pada bulan Juni sebuah strategi keluar dari pemotongan tersebut, meskipun dia menambahkan bahwa itu tidak berarti pakta tersebut akan berakhir pada saat itu.

Keuntungan dari pemotongan juga bisa dirusak oleh kenaikan produksi dari Amerika Serikat, yang tidak berpartisipasi dalam kesepakatan untuk menahan produksi.

Jumlah pengeboran kilang untuk produksi minyak baru di Amerika Serikat meningkat dua kali dalam sepekan hingga 8 Desember, menjadi 751, tertinggi sejak September, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat.

Jumlah kilang yang lebih tinggi menunjukkan kenaikan lebih lanjut pada produksi minyak mentah A.S., yang sudah naik lebih dari 15 persen sejak pertengahan 2016 pada 9,71 juta barel per hari. Itu yang tertinggi sejak awal 1970-an, dan mendekati tingkat produksi produsen papan atas Rusia dan Arab Saudi. bestprofit

Sumber : Vibiznews