PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Wall Street Menguat Tajam Dipicu Optimisme

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Best Profit (16/12) – Bursa saham di Amerika Serikat (AS) naik tajam pada perdagangan Selasa karena optimisme para investor tentang Kongres AS yang akan meloloskan paket bantuan stimulus ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Rabu (16/12/2020), Dow Jones Industrial Average naik 337,76 poin atau 1,1 persen menjadi 30.199,31. S&P 500 naik 1,3 persen atau 47,13 poin menjadi 3.694,62, menghentikan penurunan beruntun dalam empat hari.

Sementara itu, Nasdaq Composite naik 1,3 persen atau 155,02 poin menjadi 12.595,06 dan mencapai rekor penutupan tertinggi baru.

Saham Apple memimpin kenaikan di indeks Dow dengan melompat 5 persen setelah Nikkei melaporkan perusahaan akan meningkatkan produksi iPhone sekitar 30 persen pada paruh pertama 2021. 11 sektor saham di S&P 500 mencatat kenaikan pada hari Selasa, dipimpin oleh sektor energi dan utilitas. best profit

Empat pemimpin kongres teratas akan bertemu pukul 4 sore Selasa, untuk berusaha mencapai kesepakatan tentang putaran lain bantuan virus Corona.

Ketua DPR Nancy Pelosi mengatur pertemuan dengan Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer dan Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy, menandai upaya terbesar untuk mencapai kesepakatan bipartisan.

Anggota parlemen merilis proposal untuk putaran bantuan ekonomi lainnya pada Senin malam, membagi langkah sebelumnya menjadi dua bagian.

Rencana baru tersebut membutuhkan pengeluaran sebesar USD 748 miliar untuk program yang populer di kedua sisi, termasuk pinjaman usaha kecil, asuransi pengangguran, distribusi vaksin, pendidikan dan bantuan persewaan. best profit

Tagihan kedua sebesar USD 160 miliar akan mencakup area yang lebih diperdebatkan dari perlindungan kewajiban bisnis dan bantuan keuangan kepada pemerintah negara bagian dan lokal.

Langkah terbaru menuju kesepakatan stimulus datang ketika investor dan orang Amerika pada umumnya bergulat dengan prospek jangka pendek yang suram tetapi prospek pertumbuhan ekonomi dan kemungkinan berakhirnya pandemi pada 2021.

Gelombang pertama dari vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech diberikan di AS pada hari Senin. Namun angka kematian di negara tersebut telah melewati 300.000 akibat Covid-19, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Walikota New York City Bill de Blasio juga memperingatkan penduduk bahwa penutupan penuh mungkin diperlukan untuk melindungi rumah sakit kota. best profit

Kepala Ekonom di Wilmington Trust Luke Tilley mengatakan bahwa paket stimulus lain diperlukan untuk menjaga pemulihan ekonomi agar tidak macet sebelum vaksin dapat didistribusikan.

“Dengan kasus yang terus meningkat dan vaksinasi massal masih menjadi jalan keluar, kami dapat melihat beberapa kelemahan lebih lanjut dalam pekerjaan dan bahkan pendataran di mana kami bahkan tidak menambahkan pekerjaan sama sekali … itu benar-benar kemungkinan untuk laporan pekerjaan berikutnya,” kata Tilley.

“Dan jika kita tidak mendapatkan paket stimulus lain, Anda akan membuat 10 hingga 11 juta orang segera keluar dari daftar pengangguran, dan itu juga akan mempengaruhi pengeluaran,” lanjut dia.

Pada Selasa pagi, Badan Pengawas Obat dan Makanan mengatakan data vaksin virus korona Moderna memenuhi harapan untuk penggunaan darurat, sebuah langkah penting sebelum persetujuan penuh. Jika FDA menyetujui vaksin tersebut, ini akan menjadi vaksin kedua yang disetujui untuk digunakan di AS setelah Pfizer’s.

S&P 500 telah naik lebih dari 14 persen untuk tahun ini meskipun pandemi yang sedang berlangsung, membuat beberapa orang percaya bahwa kenaikan jangka pendek dapat dibatasi. best profit

Sumber : Liputan6