PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Wall Street Melemah Usai Rilis Data Inflasi AS

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Best Profit (15/9) – Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street melemah pada perdagangan Selasa, 14 September 2021. Wall street tertekan setelah rilis data inflasi lebih baik dari yang dikhawatirkan dan kembali lesu pada September 2021.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks Dow Jones merosot 292,06 poin atau 0,8 persen menjadi 34.577,57. Indeks Nasdaq susut hampir 0,6 persen menjadi 4.443 dan indeks Nasdaq turun sekitar 0,5 persen menjadi 15.037,76.

Saham sempat naik setelah rilis indeks harga konsumen pada Agustus 2021. Sementara, data ekonomi itu menunjukkan lonjakan yang signifikan. Akan tetapi, rata-rata saham berubah melemah sekitar setengah jam. best profit

Saham terkait dengan pemulihan ekonomi turun. Saham Bank of America turun 2,6 persen. Saham General Electric membawa saham industri ke zona merah dengan ditutup merosot 3,9 persen.

“Apa yang perlu kita lihat agar pasar secara fundamental mendukung adalah pelonggaran inflasi yang berkelanjutan tanpa memburuknya prospek ekonomi,” ujar Chief Investment Strategis Charles Schwab, Liz Ann Sonders dilansir dari CNBC, Rabu (15/9/2021).

Saham Apple ditutup hampir satu persen lebih rendah setelah perusahaan meluncurkan iPhone 13 baru pada acara musim gugur tahunannya, pergerakan sahamnya sejalan dengan pola historis.

Sementara itu, investor masuk ke sejumlah saham teknologi favoritnya. Saham Microsoft naik 0,9 persen. Saham telah berada di bawah tekanan sejak laporan pekerjaan Agustus yang dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja pada 3 September 2021 meleset dari harapan. best profit

“Beberapa minggu ke depan, poin data ekonomi menjadi lebih penting untuk melihat apakah itu mengkonfirmasi kelemahan yang kita lihat pada laporan pekerjaan Agustus atau mulai menunjukkan mungkin kita melihat peningkatan,” ujar Sonders.

Indeks Nasdaq dan S&P 500 turun lebih dari 1 persen pada September 2021. Sedangkan indeks Dow Jones turun 2,2 persen. Selama dua hari terakhir, indeks saham melemah dari level tertinggi intraday di awal sesi.

Berdasarkan data CFRA, September secara historis merupakan bulan terburuk untuk pasar dengan rata-rata penurunan 0,56 persen yang dimulai pada 1945. best profit

Selain itu, the Federal Reserve memulai pertemuan kebijakan dua hari pada 21 September 2021. Bank sentral memantau indikator ekonomi utama seperti inflasi saat memutuskan kapan harus mengurangi pelonggaran kebijakan moneter pada era pandemi COVID-19.

“Saya percaya the Fed akan berbicara tentang pengurangan pada September, dan tidak mengumumkannya sampai pertemuan November dan kemudian menerapkannya sebelum akhir tahun,” ujar Chief Market Strategist National Securities, Art Hogan.

Di sisi lain, di Washington, partai Demokrat mengusulkan kenaikan pajak baru pada perusahaan dan orang kaya untuk mendanai jarring pengaman sosial USD 3,5 triliun dan tagihan kebijakan iklim.

“Saya pikir pasar mulai memahami gagasan akan data kenaikan pajak dan putaran stimulus berikutnya sebenarnya adalah pengetatan kebijakan fiskal, bukan stimulus, bukan melalui lensa investor saham,” ujar Ironsides Macroeconomics Managing Partner Barry Knapp. best profit

Sumber : Liputan6

Tinggalkan Balasan