PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Wall Street Melemah Dipicu Anjloknya Saham

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Best Profit (7/9) – Bursa saham di Amerika Serikat (AS) ditutup melemah pada perdagangan Jumat (Sabtu waktu Jakarta). Ini setelah sesi perdagangan yang fluktuatif di mana saham-saham yang akan diuntungkan dari pembukaan kembali ekonomi mencoba mengimbangi penurunan tajam saham emiten teknologi.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (9/5/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup 159,42 poin lebih rendah atau 0,6 persen ke level 28.133,31. Pada satu titik, rata-rata 30 saham di Dow Jones turun sebanyak 628,05 poin atau 2,2 persen. Dow juga menguat sesaat pada hari Jumat.

S&P 500 turun 0,8 persen menjadi 3.426,96, tetapi menutup sesi rendahnya. Indeks saham ini turun 3,1 persen pada sesi terendah dan secara singkat diperdagangkan positif sepanjang hari itu.

Sementara Nasdaq Composite turun 1,3 persen menjadi 11.313,13, tetapi juga ditutup jauh di atas titik terendahnya. best profit

Saham Boeing naik lebih dari 1 persen, sedangkan saham bank menguat secara luas. JPMorgan Chase dan Citigroup masing-masing naik 2,2 persen dan 2 persen. Bank of America naik 3,4 persen. Wells Fargo naik 1,1 persen. Karnaval operator kapal pesiar naik 5,4 persen dan United Airlines naik 2,2 persen.

“Kami akhirnya mungkin melihat beberapa rotasi yang dapat mengarah pada kepemimpinan pasar baru,” kata Peter Cardillo, Kepala Ekonom Pasar di Spartan Capital Securities.

Saham perusahaan teknologi besar ditutup melemah. Facebook, Amazon, dan Alphabet turun lebih 2 persen. Netflix turun 1,8 persen dan Microsoft turun 1,4 persen.

Namun, Apple menutup perdagangan dengan naik 0,1 persen setelah jatuh sebanyak 8,3 persen. Tesla juga menghapus penurunan lebih dari 8 persen dan mengakhiri sesi perdagangan dengan naik 2,8 persen. best profit

Sebelumnya, Bursa atau pasar saham Amerika Serikat (AS) turun tajam, mundur dari posisi tertinggi sepanjang masa karena saham teknologi.

Melansir laman  CNBC, Jumat (4/9/2020), Indeks Dow Jones Industrial Average turun 807,77 poin, atau 2,8 persen menjadi 28.292,7. Ini merupakan penurunan satu hari terbesar sejak 11 Juni.

Sementara indeks S&P 500 turun 3,5 persen menjadi 3.455,06 dan Nasdaq Composite turun 5 persen ditutup menjadi 11.458,10.

“Khusus untuk teknologi, saham sektor ini mengalami penurunan terbesar, usai terjadi reli besar-besaran baru-baru ini. Teknologi telah dilepaskan dari fundamental untuk sementara waktu dan momentum dapat bekerja di kedua arah,” kata Adam Crisafulli dari Vital Knowledge.

Tercatat, saham Apple turun 8 persen dan masuk dalam penurunan satu hari terbesar sejak 16 Maret. Amazon dan Netflix keduanya turun lebih dari 4 persen, sementara Facebook turun 3,8 persen. Demikian pula saham Microsoft tergelincir 6,2 persen. Alfabet ditarik kembali sebesar 5,1 persen. best profit

Sektor teknologi dalam indeks S&P 500 ditutup 5,83 persen lebih rendah, menghentikan kenaikan beruntun 10 hari. Sektor ini juga membukukan kerugian satu hari terbesar sejak Maret.

Saham perusahaan terpukul yang akan mendapat keuntungan saat ekonomi kembali dibuka, melawan tren negatif teknologi.

Sebut saja saham Karnaval, operator kapal pesiar naik 5,2 persen. Macy’s tercatat sahamnya naik hampir 8 persen.

Sejak akhir Maret, S&P 500 naik lebih dari 50 persen dan Nasdaq telah menguat lebih dari 60 persen. Dow telah melonjak lebih dari 50 persen pada waktu itu.

Hal yang pasti, beberapa analis berpikir mungkin sudah waktunya bagi pasar untuk mengkonsolidasikan beberapa kenaikan tajam baru-baru ini.

“Meskipun kami tidak mengharapkan kehancuran terjadi lagi sekarang, kami tidak membutuhkan titik tertinggi baru untuk tumbuh setiap hari untuk menjaga tren naik tetap hidup,” kata Frank Cappelleri, Direktur Eksekutif di Instinet, dalam sebuah catatan. best profit

Sumber : Liputan6

Tinggalkan Balasan