PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Wall Street Jatuh Usai Dow dan S&P 500 Cetak

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Best Profit (18/11) – Bursa saham AS jatuh pada perdagangan Selasa karena reli pasar mendingin di tengah penurunan tajam saham perusahaan farmasi dan data ekonomi yang mengecewakan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (18/11/2020), Dow Jones Industrial Average turun 167,09 poin atau 0,6 persen dan ditutup pada 29.783,35. S&P 500 merosot 0,5 persen menjadi 3.609,53, sedangkan Nasdaq Composite turun 0,2 persen menjadi 11.899,34.

Saham pemilik apotek CVS Health dan anggota Dow Walgreens Boots Alliance turun setelah Amazon meluncurkan bisnis apotek, yang memungkinkan pengiriman obat gratis untuk anggota Perdana. Saham Walgreens turun 9,6 persen dan CVS kehilangan 8,6 persen. Saham Amazon naik 0,2 persen.

Home Depot menambah penurunan, jatuh 2,5 persen meskipun pendapatan kuartal ketiga naik. Penjualannya juga melonjak sekitar 24 persen dibandingkan dengan tahun lalu karena pembelian barang rumah tangga terus berlanjut. Saham Walmart juga merosot 2 persen bahkan setelah membukukan hasil yang lebih baik dari perkiraan untuk kuartal sebelumnya. best profit

Sentimen juga terpukul setelah data menunjukkan penjualan ritel meningkat kurang dari yang diharapkan pada bulan Oktober. Penjualan ritel naik 0,3 persen bulan lalu, dibandingkan kenaikan 0,5 persen seperti yang diharapkan oleh ekonom yang disurvei oleh Dow Jones.

Saham Tesla melawan tren negatif pasar, melonjak 8,2 persen setelah Indeks S&P Dow Jones mengatakan pembuat mobil listrik itu akan bergabung dengan indeks S&P 500, efektif 21 Desember. Ini adalah langkah yang telah lama diantisipasi untuk lonjakan saham.

Pergerakan saham pada perdagangan Selasa terjadi setelah Dow dan S&P 500 mencatat rekor penutupan tertinggi. best profit

“Wajar bagi pasar untuk beristirahat, dan bacaan yang sedikit mengecewakan di bagian depan penjualan ritel memfasilitasi hal itu,” kata Chris Larkin, Direktur Pelaksana Produk Perdagangan dan investasi di E-Trade.

“Tanpa adanya pemeriksaan stimulus, ada sedikit ketidakpastian di sektor ini dalam jangka pendek,” lanjutnya.

Pada perdagangan Senin, Dow dan S&P 500 melonjak setelah Moderna merilis data uji coba yang menunjukkan vaksin virus corona lebih dari 94 persen efektif, semakin meningkatkan ekspektasi pemulihan ekonomi yang tajam.

Itu menandai pengumuman positif kedua terkait vaksin virus corona dalam seminggu. Pfizer dan BioNTech mengatakan pada 9 November bahwa kandidat vaksin Covid-19 mereka lebih dari 90 persen efektif di antara peserta dalam uji coba tahap akhir. best profit

Sumber : Liputan6

Tinggalkan Balasan