PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Wall Street Cetak Rekor Tertinggi karena

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Best Profit (18/12) – Wall Street ditutup menguat dan mencetak rekor tertinggi pada perdagangan Kamis (Jumat pagi waktu Jakarta). Pendorong utama sentimen bursa saham di Amerika Serikat (AS) tersebut adalah harapan akan keputusan stimulus fiskal bisa disetujui sebelum akhir 2020.

Mengutip CNBC, Jumat (18/12/2020), S&P 500 naik 0,6 persen dan berakhir di 3.722,48. Untuk Nasdaq Composite naik 0,8 persen menjadi 12.764,75. Sedangkan Dow Jones Industrial Average naik 148,83 poin atau 0,5 persen menjadi 30.303,37.

Baik S&P 500 dan Nasdaq mencapai rekor tertinggi dalam intraday maupun penutupan. Sedangkan Dow Jones membukukan level penutupan tertinggi yang pernah ada.

Sektor properti, material, dan perawatan kesehatan adalah sektor dengan kinerja terbaik di S&P 500, dengan masing-masing naik lebih dari 1 persen. Johnson & Johnson naik 2,6 persen dan memimpin Dow menembus rekor tertinggi. best profit

“Stimulus masih menjadi pendorong utama di pasar saham saat ini sampai mereka menyelesaikan sesuatu, dan tampaknya ada motivasi untuk menyelesaikan sesuatu itu,” kata analis KKM Financial, Dan Deming.

“Antusiasme dari pelaku pasar membawa keuntungan bagi Wall Street,” tambah dia.

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell R-Ky mengatakan bahwa kesepakatan bantuan atau stimulus untuk penanganan pandemi COvid-19 sudah dekat.

Pembicaraan ini seiring dengan peningkatan yang cukup cepat penyebaran virus Corona di AS. Negara tersebut mencatat setidaknya ada tambahan 215.729 kasus Covid-19 setiap hari. Pada hari Rabu saja, lebih dari 247.000 infeksi baru telah dikonfirmasi. best profit

Bertambahnya kasus Covid-19 ini telah membuat beberapa negara bagian memberlakukan kembali langkah-langkah jarak sosial yang lebih ketat yang memperlambat sebagian ekonomi, terutama pasar tenaga kerja.

Indeks saham S&P 500 sedikit menguat pada hari Rabu di tengah janji terbaru Federal Reserve untuk mendukung ekonomi dan kemajuan nyata dalam negosiasi stimulus fiskal AS.

Dikutip dari CNBC, Kamis (17/12/2020), indeks pasar yang lebih luas ditutup 0,2 persen lebih tinggi pada 3.701,17, tepat di bawah rekor penutupan tertinggi. best profit

Nasdaq Composite naik 0,5 persen untuk mengakhiri hari di 12.658,19, membukukan intraday dan menutup tertinggi sepanjang masa. Ini karena saham Apple dan Microsoft masing-masing naik lebih dari 2 persen. Dow Jones Industrial Average tertinggal, turun 44,77 poin, atau 0,15 persen, menjadi 30.154,54.

Bank sentral AS mengatakan akan membeli setidaknya USD 120 miliar obligasi setiap bulan. The Fed menolak untuk membuat perubahan apa pun pada durasi program pembelian obligasi, tetapi Ketua Jerome Powell mengatakan bank sentral akan meningkatkan pembelian asetnya jika pemulihan ekonomi melambat.

“FOMC tampaknya sangat berkomitmen pada rencana aksinya saat ini, dan tidak ada tanda bahwa pemulihan ekonomi yang lebih kuat dari yang diharapkan atau janji peluncuran vaksin yang efektif telah melakukan apa pun untuk menggoda mereka untuk ‘mengurangi’ antusiasme mereka,” kata Michael Shaoul, ketua dan CEO Marketfield Asset Management, dalam sebuah catatan.

Powell menambahkan dia tidak berpikir harga saham sangat tinggi mengingat betapa rendahnya tingkat suku bunga. best profit

Sumber : Liputan6