PT Best Profit Futures Malang

Best Profit | Saham Teknologi Berhenti Naik Bawa Pasar Saham

Best Profit Bestprofit PT Bestprofit

Best Profit (4/9) – Bursa atau pasar saham Amerika Serikat (AS) turun tajam, mundur dari posisi tertinggi sepanjang masa karena saham teknologi.

Melansir laman  CNBC, Jumat (4/9/2020), Indeks Dow Jones Industrial Average turun 807,77 poin, atau 2,8 persen menjadi 28.292,7. Ini merupakan penurunan satu hari terbesar sejak 11 Juni.

Sementara indeks S&P 500 turun 3,5 persen menjadi 3.455,06 dan Nasdaq Composite turun 5 persen ditutup menjadi 11.458,10.

“Khusus untuk teknologi, saham sektor ini mengalami penurunan terbesar, usai terjadi reli besar-besaran baru-baru ini. Teknologi telah dilepaskan dari fundamental untuk sementara waktu dan momentum dapat bekerja di kedua arah,” kata Adam Crisafulli dari Vital Knowledge. best profit

Tercatat, saham Apple turun 8 persen dan masuk dalam penurunan satu hari terbesar sejak 16 Maret. Amazon dan Netflix keduanya turun lebih dari 4 persen, sementara Facebook turun 3,8 persen. Demikian pula saham Microsoft tergelincir 6,2 persen. Alfabet ditarik kembali sebesar 5,1 persen.

Sektor teknologi dalam indeks S&P 500 ditutup 5,83 persen lebih rendah, menghentikan kenaikan beruntun 10 hari. Sektor ini juga membukukan kerugian satu hari terbesar sejak Maret.

Saham perusahaan terpukul yang akan mendapat keuntungan saat ekonomi kembali dibuka, melawan tren negatif teknologi.

Sebut saja saham Karnaval, operator kapal pesiar naik 5,2 persen. Macy’s tercatat sahamnya naik hampir 8 persen. best profit

Sejak akhir Maret, S&P 500 naik lebih dari 50 persen dan Nasdaq telah menguat lebih dari 60 persen. Dow telah melonjak lebih dari 50 persen pada waktu itu.

Hal yang pasti, beberapa analis berpikir mungkin sudah waktunya bagi pasar untuk mengkonsolidasikan beberapa kenaikan tajam baru-baru ini.

“Meskipun kami tidak mengharapkan kehancuran terjadi lagi sekarang, kami tidak membutuhkan titik tertinggi baru untuk tumbuh setiap hari untuk menjaga tren naik tetap hidup,” kata Frank Cappelleri, Direktur Eksekutif di Instinet, dalam sebuah catatan.

Di sisi lain, klaim pengangguran meningkat. Penurunan saham terjadi bahkan setelah data pengangguran menunjukkan jika lebih baik dari perkiraan. best profit

Jumlah pelapor untuk tunjangan pengangguran pertama kali  mencapai 881.000 pada pekan yang berakhir 29 Agustus, menurut Departemen Tenaga Kerja.

Ekonom yang disurvei Dow Jones memperkirakan aplikasi pertama kali telah melambat menjadi 950.000 selama pekan yang berakhir 29 Agustus.

Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan ekonomi AS telah bertambah 1,321 juta pekerjaan pada Agustus.

Laporan pekerjaan akan dirilis karena anggota parlemen berjuang untuk mencapai kesepakatan tentang stimulus virus Corona lebih lanjut.

“Biar saya perjelas: Satu-satunya alasan kami belum memiliki RUU stimulus adalah karena ekonomi dan pasar berkinerja jauh lebih baik daripada yang diperkirakan orang,” kata Tom Essaye, pendiri The Sevens Report. best profit

Sumber : Liputan6